Friday, August 12

Minoritas Iran Tidak Akan Memimpin Perubahan Transformatif

Minoritas Iran Tidak Akan Memimpin Perubahan Transformatif – Sebelum bergabung dengan pemerintahan Trump, Penasihat Keamanan Nasional John Bolton menulis artikel tentang cara menarik diri dari perjanjian nuklir Iran. Di dalamnya, ia juga menganjurkan membantu etnis minoritas di Iran.

Minoritas Iran Tidak Akan Memimpin Perubahan Transformatif

iraqcmm – Seperti pemerintahan Amerika sebelumnya, Administrasi Trump mencari perubahan rezim di Teheran. Dan seperti Gedung Putih saat ini, tetapi lebih kuat lagi, pendirian Washington mengasumsikan minoritas Iran akan bergabung dalam apa yang disebut dalam lingkaran tertentu “perubahan transformatif.”

Baca juga : KTT Baghdad dan Peran Regional Irak

Melansir atlanticcouncil, Demonstrasi nasional baru-baru ini di Iran—mengenai keadaan ekonomi, kegiatan regional Teheran , korupsi, dan kekecewaan umum terhadap pemerintah Islam—memperkuat harapan pemerintahan Trump. Tetapi upaya untuk mengkatalisasi protes agama atau etnis minoritas sebagai sarana untuk mengubah Republik Islam telah menjadi kebijakan AS yang gagal hampir selama teokrasi masih ada. Kali ini tidak akan berbeda. Sejarah menunjukkan minoritas etnis dan agama tidak akan memacu atau memimpin perubahan rezim.

Minoritas telah bekerja selama lebih dari satu abad untuk dimasukkan ke dalam negara-bangsa Iran modern. Yang paling menonjol, Kristen, Yahudi, dan Zoroaster—dengan mayoritas Syiah—berusaha membentuk monarki konstitusional pada tahun 1905. Kelompok-kelompok ini mendukung inklusi formal dalam konstitusi baru. Lagi pula, mereka juga berjuang dan berdarah demi Iran yang bebas dan demokratis—dan dilindungi kelas-kelas agama dalam Islam.

Demikian pula, perwakilan minoritas dan pendukung mereka berpendapat bahwa komunitas-komunitas ini telah hidup di tanah selama ribuan tahun — jauh sebelum Islam — dan, sejak zaman kuno, merupakan sejarah dan budayanya serta lembaga-lembaga politik dan ekonomi. Mayoritas Syiah setuju dan memasukkan hak-hak politik dan sipil komunitas-komunitas ini dalam Konstitusi 1906.

Di bawah dinasti Pahlavi, Reza Shah dan Mohammad Reza Shah berusaha untuk merekonstruksi dan membangkitkan Iran. Mereka membayangkan sebuah Iran yang menggabungkan kejayaan Persia pra-Islam dengan teknologi modern dan praktik kelembagaan. Ini berarti menempatkan suku-suku nomaden dan memindahkan kekuasaan syekh provinsi dan pemimpin suku ke Teheran. Ini juga berarti melakukan apa yang dilakukan sebagian besar negara pada saat itu untuk mengasimilasi populasi mereka: memprogram kurikulum sekolah yang seragam, menghilangkan publikasi dan berita dalam bahasa non-Persia, melembagakanwajib militer, dan melakukan tindakan lain yang memaksakan ideologi negara pada rakyat atau mendorong kepatuhannya. Tindakan ini menyebabkan kerusuhan, pemberontakan, dan gerakan pemisahan diri di perbatasan utara dan selatan Iran.

Sebelum, selama, dan setelah Perang Dunia II, Uni Soviet dan Inggris mensponsori dan mendukung acara-acara ini di Iran. Kedua negara menggunakan ketidakpuasan minoritas untuk menjajah daerah yang kaya akan sumber daya alam seperti minyak. Pada gilirannya, menurut penelitian akademisi ini, seluruh spektrum politik Iran semakin memandang setiap kelompok minoritas sebagai kemungkinan “kolom kelima”, sebuah istilah yang menjadi mengakar melalui penggunaan oleh Pasukan Sekutu dan khususnya deskripsi pers Amerika tentang kehadiran Jerman di Iran.

Setelah Perang Dunia II, publikasi Iran semakin menyebutkan etnis atau agama yang dicurigai sebagai kolaborator. Ketidakpercayaan terhadap kelompok-kelompok ini tumbuh dan memperburuk ketegangan yang ada. Sejarah inilah yang secara keliru diyakini oleh para pendukung perubahan rezim Amerika akan meletus lagi dengan dukungan AS.

Mengapa salah? Untuk memulai, negara Pahlavi dan komunitas minoritas semakin membentuk hubungan dialogis setelah kekuasaan monarki dikonsolidasikan dan negara keamanan didirikan pada 1950-an. Dengan keamanan perbatasan, Mohammad Reza Pahlavi fokus untuk menghasilkan visinya tentang Iran. Dia menganggap kelompok etnis-agama sebagai orang Iran selama mereka berpegang pada visinya. Mereka yang mendukung Iran pada paruh pertama abad ini menjadi lebih taat kepada agama negara-bangsa sekuler. Lebih banyak minoritas mendukung Negara Pahlavi karena memberikan penghargaan kepada semua rakyat yang setia. Akhirnya, ingatan tentang minoritas kolom kelima surut ketika partisipasi komunal membengkak.

Ketika Iran tumbuh lebih kuat di bawah Pahlavis, begitu pula oposisinya. Selama empat dekade, negara Pahlavi dan oposisinya memperebutkan visi yang berbeda tentang masa depan Iran. Semua orang—peserta aktif dan non-aktif—mengalami konflik ini. Karena minoritas merupakan bagian integral dari masyarakat Iran, mereka dicari sebagai pendukung dan penentang negara.

Pada 1979, kelompok-kelompok komunal tidak berbeda dengan monarki, liberal, kiri, Khomeinis, dan kelompok besar lainnya yang berusaha mewujudkan Iran ideal mereka. Konflik atas visi bersaing Iran telah melahirkan rasa “Iran” sebagai yang suci di atas motivator lainnya termasuk kepentingan pribadi. Periode Pahlavi menghasilkan kesetiaan kepada Iran. Akibatnya, semua komunitas—termasuk etnis dan agama minoritas—menjadi rela berkorban untuk Iran.

Tidak mengherankan, ketika diktator Irak Saddam Hussein menginvasi pada 1980, komunitas etnis dan agama membantu membentuk pasukan militer Iran yang merespons. Sebagian besar penelitian sebagian besar mengabaikan alasan partisipasi minoritas.

Menanggapi invasi Irak, perwakilan kelompok minoritas segera menegaskan keinginan komunitas mereka untuk membela negara mereka. Komunitas Zoroaster, Yahudi, dan Kristen tidak hanya menawarkan dukungan mereka di surat kabar nasional seperti Kayhan , tetapi juga mengambil tindakan. Kelompok-kelompok komunal secara sukarela membela Iran. Arsip yang diperiksa oleh akademisi ini menunjukkan bahwa pada awal Perang Iran-Irak, komunitas-komunitas ini, seperti Republik Islam, umumnya memandang invasi sebagai agresi yang didukung AS untuk menghancurkan Iran.

Komunitas agama Iran sebagian besar membela tanah Iran ketika perang bersifat defensif, menurut penelitian akademisi ini. Orang-orang Armenia Kristen pada dasarnya menyelamatkan negara itu pada awal Perang Iran-Irak. Zoroaster pergi ke garis depan. Ahwazi Arab tidak memberontak atau berjuang untuk pasukan Saddam Hussein; mereka tidak membentuk kolom kelima Saddam dan yang lainnya diharapkan membantu mengalahkan Iran. Orang Yahudi juga bertugas dalam upaya perang defensif. Baha’i, terlepas dari sejarah panjang pemerintahan Iran dan penganiayaan ulama, secara sukarela. Individu dari kelompok minoritas politik yang dilarang oleh Republik Islam juga bergabung dengan upaya perang pada awalnya.

Agustus ini menandai tiga puluh tahun sejak berakhirnya Perang Iran-Irak. Orang Iran berpikir secara berbeda tentang perang sekarang daripada selama tahun 1980-an. Bagi rakyat Iran, perang membentuk masyarakat mereka, memperkuat pembentukan dan pemberdayaan Republik Islam, dan memperkuat ketidakpercayaan terhadap AS dan komunitas internasional. Terlepas dari pandangan antagonis terhadap Republik Islam itu sendiri, minoritas etnis, agama, dan politik yang berpartisipasi dalam perang itu—seperti masyarakat yang lebih besar tempat mereka tinggal—umumnya tidak menyesal telah melakukannya. Mereka tetap nasionalis tanah Iran.

Untuk alasan ini, ketika Pemerintahan Bush secara signifikan mempertimbangkan untuk menyerang Iran selama periode tiga tahun selama 2004 hingga 2007, bahkan kelompok minoritas pun protes keras. Orang Iran berargumen bahwa mereka memiliki hak untuk pengembangan nuklir damai, berusaha membantu AS dalam perang melawan Al-Qaeda, dan tidak ingin ” transisi ke demokrasi” dipaksakan ke Irak. Kaum kiri dan minoritas etno-religius yang paling bersemangat berbicara dengan sengit tentang sejarah perang militer Amerika yang mengganggu hak rakyat Iran untuk memilih pemerintahan mereka.

Ini termasuk Azeri dan Armenia, yang memiliki kemampuan untuk meninggalkan Iran ke negara-negara yang dibentuk dari bekas Uni Soviet. Bahan audio visual bertujuan untuk menghidupkan kembali dan memperkuat nasionalisme Iran yang memicu kemarahan di AS dan komunitas internasional yang diyakini mendukung dan memaafkan perilaku intervensionis Amerika.

Secara keseluruhan, tidak ada bukti historis dan terkini yang signifikan yang mendukung kebijakan pemerintahan Trump yang secara khusus ditujukan untuk mempekerjakan minoritas Iran melawan Republik Islam. Seperti generasi-generasi sebelumnya, kelompok-kelompok minoritas ini lelah dimanfaatkan oleh satu pihak dan dikambinghitamkan oleh pihak lain. Fokus konstan pada minoritas hanya berfungsi untuk membenarkan kecurigaan Republik Islam terhadap mereka. Komunitas-komunitas ini adalah orang-orang yang membayar obsesi Amerika terhadap Iran dan kesalahan kebijakan yang menyertainya.

Bahwa orang-orang Iran ini menginginkan kehidupan dan masa depan yang lebih baik untuk negara mereka tidak membuat mereka menjadi pendukung perubahan rezim. Ini berarti minoritas juga nasionalis dan tidak akan memimpin rencana perubahan rezim yang potensial.

Neda Bolourchi adalah asisten profesor pasca-doktoral di Universitas Rutgers dan peneliti tamu di Universitas Princeton. Disertasinya berfokus pada “berbicara dan bertindak secara religius” dalam istilah nasionalistik di Iran pra-revolusioner. Karyanya telah muncul di sejumlah publikasi termasuk Jurnal Akademi Agama Amerika, Bulanan Islam, Encyclopaedia Iranica, Jurnal Studi Iran, dan Praeger Security International .

Leave a Reply

Your email address will not be published.