Saturday, December 3

KTT Baghdad dan Peran Regional Irak

KTT Baghdad dan Peran Regional Irak – Tidak ada dalam hidup saya yang membuat saya malu lebih dari kenyataan bahwa saya belum pernah mengunjungi Irak! Ini adalah penyebab kesedihan, rasa sakit, penyesalan dan rasa kehilangan yang tak tertandingi; dan mengapa tidak, jika Irak adalah bagian dari sejarah saya dan keluarga saya bahkan sebelum saya lahir.

KTT Baghdad dan Peran Regional Irak

iraqcmm – Terkesan oleh Irak (tempat dia tinggal selama 10 tahun), sejarah dan kepribadiannya yang luar biasa, ayah saya menghormati saya dengan nama saya, dan saya melakukan hal yang sama dengan memberi nama “Irak” kepada putra saya.

Melansir aawsat, Itu selalu menjadi rumah dan perlindungan yang menghormati pengunjung dan orang asing yang terlindung. Ia telah melakukan itu terlepas dari semua kontradiksi yang mencengangkan antara kekejaman dan kelembutan, konflik akut dan kemurahan hati, masa-masa sulit dan masa-masa nyaman dan berlimpah, politik “pembatalan” dan aura dan aroma seni, peradaban, intelektualitas, dan perbedaan. Ini hanya Irak … yang merupakan kehormatan yang cukup.

Baca juga : Politik Irak Setelah Saddam Hussein

Irak telah meninggalkan sidik jarinya yang tak terhapuskan dalam sejarah manusia sejak kejayaan Ur, kode hukum pertama Hammurabi, negara-negara penerus dan penaklukan yang akan menjadikan Baghdad “ibu kota global pertama” di dunia. Bagdad menjadi kota metropolis multi-budaya dan multi-bahasa pertama di dunia, di mana jalan-jalan, gang-gang, perpustakaan dan toko-toko gulir berkembang pesat beberapa bahasa Dunia Lama.

Itu juga merupakan tempat kelahiran salah satu gelombang penerjemahan dan pertukaran budaya terbesar di dunia antara Timur dan Barat, dan arena debat intelektual, dan interpretasi teks agama dan filosofis yang tak tertandingi. Di sisi lain, terlepas dari status uniknya sebagai ibu kota global pertama di dunia, Baghdad tidak pernah melampaui peran benteng budaya dan politik Irak lainnya seperti Babel (sekarang Al-Hillah), Al-Hira, Al-Kufah, Basra, Niniwe (Mosul ), Erbil, dan Al-Anbar selama berabad-abad.

Pada tahun 1920 Irak modern diciptakan, dan seperti halnya di seluruh Timur Dekat, tempat lahir peradaban Dunia Lama, garis perbatasan yang baru ditarik telah mengembangkan loyalitas, identitas, konflik, dan ambisi yang tetap kuat. Mereka telah memisahkan orang-orang dan suku-suku di kedua sisi entitas baru, sambil menyatukan orang-orang yang beragam dalam pernikahan yang tidak nyaman yang dipaksakan oleh kepentingan asing utama orang lain.

Lebih jauh lagi, jika kita sekarang ini jarang mengingat persaingan Utsmaniyah-Safawi yang meletus pada abad ke-16 SM khususnya, dampak politik sektariannya kita menemukan diri kita tersesat dalam beberapa dilema, seperti:

– Peta partisi Timur Dekat pasca-1920.
– Teokrasi lintas batas.
– Membedakan antara penerimaan ketidakadilan sejarah dan kesepakatan tentang “nasib bersama”.
– Prioritas “kewarganegaraan”.
– Hak untuk menentukan nasib sendiri berdasarkan identitas nasionalis, etnis dan bahasa yang diakui.

Irak, dengan jantungnya yang selalu berdenyut, telah hidup sepanjang masa dan mengalami segala bentuk kesepakatan dan konflik; menumpahkan darah, kehilangan nyawa dan menyia-nyiakan sumber daya dan harta yang sangat besar. Tahun 1920, ketika Irak baru lahir, mengantar lahirnya “Tata Dunia Baru”, menyusul runtuhnya Kekaisaran Ottoman, sementara komunitas Irak hidup berdampingan secara damai.

Kaum Syi’ah di selatan hidup selaras dengan kaum Sunni di Efrat tengah di barat, seperti halnya Kurdi, Turkmenistan, Muslim Arab, dan Kristen (Nestorian dan Yakub) di utara yang berbatasan dengan Iran dan Turki, tanpa melupakan keturunan Mandaen. budaya yang hidup di bantaran sungai di tenggara. Perpaduan budaya yang mengesankan ini, sebenarnya, hidup dalam damai dan harmoni bahkan ketika tatanan politik dunia sedang meluncur ke arah konflik global baru, dan tak lama kemudian, mencapai WW2.

Faktanya antara 1920 dan 1939 “eksperimen” Irak berhasil mengorganisir dan mengelola keragaman; dan setelah penemuan dan eksploitasi minyak, semua jabatan penting menteri keuangan dipercayakan kepada Sassoon Eskell (seorang Yahudi), Yousef Ghanima (seorang Kristen Kasdim) dan Rustum Haidar (seorang Syiah kelahiran Lebanon). Tokoh Kurdi, Turkmenistan, dan Kristen yang lebih menonjol menduduki beberapa posisi menteri dan militer senior, termasuk Jalal Baban, Jamal Baban, Ahmad Mukhtar Baban. Bakr Sidqi, Nuruddin Mahmud dan Rufail Butti.

Sayangnya, ini tidak ditakdirkan untuk berlanjut, ketika konflik kepentingan internasional menabur benih perselisihan internal. Nazi Jerman segera berhasil mengubah Baghdad menjadi pusat kegiatan regionalnya yang dipelopori oleh duta besarnya Dr. Fritz Grobba.

Saat itu, Grobba mengatur kebijakan anti-Inggris – yang tidak terbantu oleh Deklarasi Balfour -, mendorong aspirasi dan aktivis nasionalis Arab. Akibatnya, tren anti-Inggris Arab akhirnya meresap ke dalam tentara Irak melalui empat kolonel muda berpengaruh nasionalis yang dijuluki sebagai “Lapangan Emas”.

Namun, penghancuran nasionalis Arab Rashid Ali al-Gaylani pada tahun 1941 merupakan tonggak dalam memperdalam keretakan nasional di negara itu; yang memburuk sepanjang tahun 1950-an dengan latar belakang Perang Dingin, ketika Irak menjadi anggota pendiri Pakta Baghdad di bawah kepemimpinan Anglo-Amerika.

Dengan membawa semua ciri intervensi asing dan kegelisahan internal, skenario ini mencapai titik didih dengan Pemberontakan Juli tahun 1958 yang menggulingkan monarki. Pemberontakan ini membawa Irak keluar dari pakta pro-Barat, dan menandai konflik panjang antara Nasionalis (termasuk Nasseris, Nasionalis Arab dan Baath) dan Komunis; serta antara pemerintah pusat dan Kurdi yang tidak puas yang dipimpin oleh Mulla Mustafa Barzani.

Akibatnya, ketika politik Irak dipenuhi dengan darah, konflik antara Baghdad dan Kurdi menjadi perang terbuka sepenuhnya, sementara niat buruk antara Syiah dan Sunni memburuk menjadi perang tersembunyi yang membara. Kemudian, setelah AS secara militer menjatuhkan rezim Baath, Khomeinis Iran dengan nyaman mendominasi Irak, membangkitkan kembali loyalitas lama Anti-Arab di bawah kedok sektarian modern.

Kembali ke masa sekarang, melalui KTT Kerjasama dan Kemitraan Baghdad, dan bantuan internasional, Irak berharap untuk mendapatkan kembali status Arab dan regionalnya yang sah. Namun, negara-negara yang diharapkan bantuannya tampaknya tidak mau berterus terang tentang apa yang sebenarnya dibutuhkan Irak. Seperti halnya dengan Suriah dan Lebanon serta Yaman, negara-negara ini tidak menunjukkan dengan tepat di mana letak tanggung jawab, atau mengidentifikasi pelakunya. Ini khusus berlaku untuk AS yang sedang terburu-buru menarik pasukannya dari Irak, dan Prancis yang Presiden Emmanuel Macron secara pribadi menghadiri KTT itu.

Kenyataannya adalah tidak ada pengobatan yang tepat sebelum mengidentifikasi masalah inti. Tidak ada pemulihan yang akan dihasilkan dari solusi parsial yang dengan sengaja mengabaikan para pelakunya, sambil bergegas menuju pemilihan seolah-olah demokrasi sejati dapat dicapai di bawah bayang-bayang milisi bersenjata dengan afiliasi asing.

Namun, pada catatan positif, orang berharap bahwa KTT akan memberikan kesempatan untuk meredakan ketegangan antar-Arab. Ini adalah langkah penting dalam menahan eksploitasi asing yang merajalela, oleh trio regional non-Arab Iran, Israel, dan Turki yang terus ditenangkan oleh kekuatan global utama.

Leave a Reply

Your email address will not be published.