Friday, August 12

Solusi Terbaik Monarki Konstitusi untuk Irak

Solusi Terbaik Monarki Konstitusi untuk Irak – Pembentukan Kerajaan Hashemite Demokrat Irak adalah solusi terbaik untuk masalah Irak saat ini, yang telah berkembang selama masa Saddam Hussein berkuasa dan republik sistem secara umum, kata pemimpin Gerakan Monarki Konstitusional Irak Al-Sharif Ali bin Al-Hussein.

Solusi Terbaik Monarki Konstitusi untuk Irak

iraqcmm – Dalam wawancara terperinci dengan majalah Kuwait Al-Fajr Al-Jadeed edisi Sabtu, Al-Hussein mengatakan bahwa periode kekuasaan Saddam dan sistem republik mendorong Irak mundur beberapa dekade, jika bukan berabad-abad, dalam waktu.

Melansir kuna.net, Tokoh oposisi Irak itu menekankan bahwa selama bertahun-tahun keinginannya adalah bekerja untuk mengakhiri penindasan dan kesengsaraan yang dipaksakan oleh sistem republik pada rakyat Irak, yang telah menyebabkan mereka menderita di berbagai tingkatan.

Baca juga : KTT Baghdad dan Peran Regional Irak

Tentang peran Amerika Serikat dalam perubahan rezim, Al-Hussein mengatakan AS adalah negara adidaya yang memiliki agenda tersembunyi yang disamarkan oleh undang-undang internasional Dewan Keamanan PBB yang dikeluarkan menyusul agresi Saddam di negara tetangga Kuwait.

Tujuan paralel tidak berarti bahwa Amerika Serikat akan mengarahkan perubahan, tetapi rakyat Iraklah yang memiliki hak untuk hidup bebas dan mandiri karena mereka telah kehilangan gaya hidup seperti itu sejak pembentukan rezim republik dan penghapusan rezim. pemerintahan monarki konstitusional dari Irak, Al-Hussein menjelaskan.

Adapun kemungkinan ribuan kematian terjadi sebagai akibat dari pemboman AS di Irak, Al-Hussein mengatakan “masalah ini selalu diangkat dalam diskusi dengan teman-teman Amerika kami, dan kami terus-menerus berhubungan dengan mereka seputar masalah menjauh. dari infrastruktur Irak dan apa pun yang dapat membahayakan rakyat Irak atau sumber daya kami.”

Situasi saat ini, tidak diragukan lagi, berbeda dengan situasi pada tahun 1991, kata Al-Hussein. Pejabat itu menyatakan harapannya bahwa Saddam akan membuat keputusan untuk melindungi rakyat Irak, di mana ia akan mundur dan meninggalkan negara itu untuk menjauhkannya dari genderang perang. “Dalam semua situasi, kami meminta Amerika untuk fokus pada infrastruktur rezim dan untuk melindungi rakyat Irak yang telah melalui banyak hal,” tambah Al-Hussein.

Sehubungan dengan hilangnya keputusan politik independen Irak sehubungan dengan rezim baru, Al-Hussein mengatakan, “oposisi Irak tidak akan kehilangan keputusan independen dan Irak yang kami perjuangkan adalah Irak yang bebas dari penindasan.” “Irak telah menjadi negara merdeka untuk waktu yang lama, dan itu adalah pendiri Perserikatan Bangsa-Bangsa dan oleh karena itu kami tidak akan membiarkannya dijajah karena itu akan tetap menjadi negara kami, bebas dan mandiri sambil mempertahankan hubungan kerja sama dengan internasional. masyarakat,” ujarnya.

Berbicara tentang kemungkinan pemerintah Irak di pengasingan, tokoh oposisi mengatakan, “semuanya akan terjadi pada waktunya dan saya ingin mengambil kesempatan ini untuk mengumumkan bahwa kami memiliki organisasi dan kehadiran di Irak, dengan maksud untuk menyelamatkan orang-orang.

Irak dan negara dari situasi saat ini.” Dia menganggap ide pecahnya anarki di Irak setelah lengsernya rezim Saddam terlalu mengada-ada. Dia mengatakan, “ketika saatnya tiba untuk perubahan, situasi akan teratur dan terkendali. Setiap warga negara akan menyadari tanggung jawabnya yang harus dilakukan untuk melayani bangsa, keselamatan dan keamanannya.”

Al-Hussein mengungkapkan harapannya untuk “rezim monarki konstitusional di Irak dan pemerintahan yang stabil yang meringankan warga dari penindasan saat mereka menjalankan demokrasi gaya barat.” Dia juga mengungkapkan harapannya yang nyata untuk menjadi Raja Irak berikutnya, dengan mengatakan, “yang akan diumumkan melalui pemungutan suara di parlemen. warga negara.”

Al-Hussein membantah ada masalah dengan keluarga kerajaan di Yordania, mengklarifikasi bahwa tidak ada masalah sama sekali dan mereka adalah sepupunya dan dia menyampaikan semua rasa hormat dan penghargaan kepada mereka. Lebih lanjut, dia mengatakan bahwa dia memahami posisi mereka, sebagai mereka berada di bawah tekanan dari hubungan politik.mengklarifikasi bahwa tidak ada masalah sama sekali dan mereka adalah sepupunya dan dia menyampaikan semua rasa hormat dan penghargaan kepada mereka.

Dia mengatakan bahwa dia memahami posisi mereka, karena mereka berada di bawah tekanan dari hubungan politik.mengklarifikasi bahwa tidak ada masalah sama sekali dan mereka adalah sepupunya dan dia menyampaikan semua rasa hormat dan penghargaan kepada mereka. Lebih lanjut, dia mengatakan bahwa dia memahami posisi mereka, karena mereka berada di bawah tekanan dari hubungan politik.

“Kami tidak meminta dari mereka apa yang berada di luar jangkauan mereka, dan kami menghargai situasi sulit sehubungan dengan pengumuman dukungan langsung dari oposisi Irak,” katanya. Perhitungan suatu bangsa berbeda dengan perhitungan gerakan politik, katanya, tetapi tidak ada konflik antara kita dan antara teman-teman kita. Al-Hussein juga menambahkan bahwa tidak ada kerja sama politik yang bertujuan untuk kembali ke Irak.

Adapun ketakutan regional terhadap kembalinya kekuasaan Hashemite ke Irak, khususnya di bagian negara-negara Teluk, tokoh oposisi mengatakan bahwa ia berhubungan baik dengan negara-negara GCC dan bahwa perbedaan dengan Hashemite berakhir lima puluh tahun yang lalu. Kami sekarang bergabung dengan hubungan baik, kata Al-Hussein, menambahkan bahwa dia secara teratur berhubungan dengan para pemimpin GCC.

Berbicara tentang ketakutan Kuwait terkait masalah perbatasan dan hubungan masa depan antara kedua negara, Al-Hussein mengatakan bahwa dia memahami kekhawatiran ini. Namun, ia menyampaikan harapannya untuk masa depan yang lebih baik bagi kepentingan kedua negara, yang akan menjadi hasil kerja sama bilateral.

“Kami menghormati perbatasan Kuwait dan perjanjian yang ditandatangani antara kedua belah pihak, berharap rakyat Kuwait akan percaya bahwa kami akan melindungi seluruh hak mereka,” katanya. Selain itu, Al-Hussein mengatakan bahwa tidak akan ada masalah antara Kuwait dan Irak di masa depan, berharap bahwa masa depan akan memberikan cakrawala kerja sama ekonomi dan perdagangan yang luas antara kedua negara.

Leave a Reply

Your email address will not be published.