Saturday, December 3

Laporan Irak: Krisis konstitusional dan kesehatan mengikuti pemilihan

Laporan Irak: Krisis konstitusional dan kesehatan mengikuti pemilihan – Seperti biasa setelah pemilihan umum Irak, periode perdagangan kuda yang berlarut-larut telah dimulai sejak pemungutan suara pada 12 Mei, dengan garis pertempuran yang jelas ditarik antara dua kubu utama yang berlawanan.

Laporan Irak: Krisis konstitusional dan kesehatan mengikuti pemilihan

iraqcmm – Dengan cara yang sama biasa, Iran telah melompat ke dalam keributan, mencambuk kubu yang dipilihnya ke dalam bentuk dan mencoba untuk menarik konstelasi partai-partai kecil untuk bergabung dengan blok mereka untuk mendominasi parlemen Irak berikutnya. Namun, perselisihan telah muncul mengenai dugaan kecurangan pemilih, menyebabkan kekhawatiran akan krisis konstitusional dan bahkan peringatan perang saudara.

Melansir alaraby, Terlepas dari kekerasan politik, Irak juga menderita krisis kesehatan yang melumpuhkan yang mengancam untuk membuktikan banyak pemboikot pemilu benar. Pasien kanker tidak menerima pengobatan yang diperlukan karena korupsi yang merajalela, yang telah menyebabkan hilangnya nyawa yang tidak perlu dan tragis. Ketika rakyat Irak memutuskan untuk memboikot pemilu dalam kampanye akar rumput yang populer, mereka menuduh bahwa politisi hanya peduli untuk mendapatkan kekuasaan untuk memajukan kepentingan pribadi mereka sendiri, tanpa benar-benar peduli pada rakyat Irak. Dengan berita-berita tentang skandal kesehatan masyarakat yang terus dilaporkan, kemungkinan besar sistem politik akan terus menderita secara kronis akibat krisis kepercayaan.

Baca juga : Krisis Konstitusi Irak

Penipuan, kekerasan terus merusak hasil pemilu

Krisis konstitusional sedang membayangi ketika beberapa partai politik meneriakkan tuduhan kecurangan pemilih, dan parlemen Irak yang akan keluar menyarankan untuk mengesahkan undang-undang yang mencoret sejumlah besar suara sambil memaksa penghitungan ulang di beberapa daerah. Hal ini dapat menyebabkan beberapa pemenang pemilu menjadi pecundang, dan yang kalah menjadi pemenang, memicu kekhawatiran akan kerusuhan yang disertai kekerasan.

Kegubernuran Kirkuk di utara yang multi-etnis dan kaya minyak mungkin adalah contoh terbaik dari dugaan tingkat kecurangan pemilih, dan bagaimana hal itu berisiko memicu konfrontasi bersenjata antara partai-partai politik yang bersaing.

Kirkuk dimenangkan oleh partai Persatuan Patriotik Kurdi Kurdistan (PUK), yang tahun lalu bekerja bahu-membahu dengan Perdana Menteri Haider al-Abadi untuk menyerahkan posisi yang dikuasai Kurdi di Kirkuk yang pada akhirnya menyebabkan runtuhnya tawaran kemerdekaan Kurdi. Penampilannya yang kuat dalam pemilihan nasional dilihat oleh banyak faksi lokal sebagai hadiah bagi PUK yang meninggalkan mantan pemimpin Kurdi Massoud Barzani dan Partai Demokrat Kurdi (KDP). Baik demografi Arab dan Turkmen di Kirkuk telah memperdebatkan kemenangan PUK, menuduh partai Kurdi terlibat dalam kecurangan pemilu yang meluas dan memperoleh suara di daerah-daerah di mana sangat sedikit orang Kurdi yang benar-benar tinggal.

Front Turkmenistan Irak (ITF), yang dipimpin oleh Arshad Salihi, telah mengecam hasil pemilu , dengan layanan berbahasa Arab The New Arab melaporkan dia menantang Komisi Pemilihan Tinggi Independen (IHEC) pada hari Sabtu untuk “membuktikan transparansinya dengan mengambil tindakan terhadap kasus pencurian pemilu terbesar”. Salihi menambahkan kegagalan Komisi untuk menyelidiki penyimpangan pemilih akan menyebabkan “runtuhnya perdamaian di kegubernuran jika hasilnya tetap seperti itu”.

Bergabung dalam protes ITF adalah orang lain, termasuk partai-partai Arab, yang menuduh bahwa PUK pasti terlibat dalam kecurangan pemilih karena mereka telah memenangkan kursi di distrik-distrik seperti Hawija, yang hampir seluruhnya dihuni oleh orang Arab. Dengan perpecahan etnis-sektarian Irak yang sangat mempengaruhi cara orang memilih, dipandang sangat tidak biasa bagi sebuah partai separatis Kurdi untuk memenangkan kursi parlemen di distrik-distrik yang didominasi Turkmenistan atau Arab.

Demikian pula, ketidakberesan telah dilaporkan dalam sistem pemungutan suara elektronik, yang membuat anggota parlemen Irak bertemu pada Senin malam untuk meloloskan resolusi yang tidak mengikat yang menyerukan IHEC untuk membatalkan surat suara yang diberikan dari luar negeri dan di dalam kamp pengungsian dan pengungsi di dalam negeri. Ini akan menyebabkan hampir satu juta suara dibatalkan , berpotensi mengatur panggung bagi yang kalah bulan ini menjadi pemenang, dan yang menang menjadi yang kalah.

Dengan sejarah penggunaan kekerasan di Irak untuk mencapai tujuan politik termasuk Partai Komunis Irak yang menderita serangan bom selama akhir pekan ini bisa menandakan masa-masa berdarah dan bergejolak bagi negara yang dilanda perang.

Garis pertempuran ditarik antara Sadr dan Maliki

Perebutan dominasi di parlemen Irak juga telah meletus, dengan pemenang pemilu dan ulama Syiah Muqtada al-Sadr berhadapan dengan saingan lamanya dan wakil presiden saat ini, Nouri al-Maliki. Kedua kubu sibuk mencari sekutu yang lebih kecil untuk membentuk blok yang cukup besar untuk memerintah legislatif dengan 329 kursi, dengan Iran memberikan bobotnya di belakang Maliki.

Sadr telah membuat tujuan yang sama dengan Perdana Menteri Abadi yang putus asa mencari masa jabatan kedua. Bersama-sama, koalisi Sairoun Sadr dan Aliansi Nasr Abadi hanya memiliki 100 kursi, dan oleh karena itu mengumpulkan sekutu dari blok yang lebih kecil yang berhasil mengumpulkan apa saja dari beberapa lusin hingga hanya beberapa kursi masing-masing.

Sementara itu, Maliki diduga telah bersekutu dengan Aliansi Fateh, sayap politik Pasukan Mobilisasi Populer paramiliter. Fateh, yang dipimpin oleh Hadi al-Amiri, berada di urutan kedua setelah Sadr dengan 47 kursi. Selain 25 kursi Maliki, poros militan pro-Iran agak tertinggal di belakang aliansi Sadr-Abadi, tetapi mungkin dengan mudah dapat merebut kembali perbedaan dengan mengandalkan jaringan pengaruh substansial Iran dengan berbagai pihak di seluruh negeri, termasuk tarikannya dengan PUK Kurdi – yang memenangkan 18 kursi.

Leave a Reply

Your email address will not be published.