Tuesday, March 5

Irak Dalam Cengkeraman Kekerasan ISIS

Irak Dalam Cengkeraman Kekerasan ISISIrak dicengkeram oleh lonjakan kekerasan ISIS yang jarang terjadi pada hari Selasa setelah delapan orang tewas di provinsi Diyala di timur negara itu. Pada hari Senin, sembilan polisi Irak tewas dalam pemboman di kegubernuran Kirkuk dalam serangan lain yang diklaim oleh kelompok tersebut.

Irak Dalam Cengkeraman Kekerasan ISIS

iraqcmm – Selama serangan Diyala, penduduk desa mencoba menghadapi sekelompok pejuang ISIS dengan sepeda motor di sebuah desa di distrik Khalis di gubernuran, tetapi dengan cepat dikalahkan, Kantor Berita Irak melaporkan.

Uday Al Khadran, seorang pejabat di kota Al Khalis di mana serangan itu terjadi, mengatakan “puluhan” penduduk telah menghadapi kelompok itu, beberapa dari mereka tanpa senjata. Dia mengatakan operasi keamanan terus dilakukan untuk menangkap para teroris.

Baca Juga : Irak Harus Berkompromi Antara Mayoritas dan Pembentukan Pemerintah Konsensus

Seorang pejabat kementerian dalam negeri, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya, menyalahkan ISIS atas serangan itu dan mengingat bahwa penduduk desa telah membentuk kelompok paramiliter untuk mempertahankan tanah mereka dari teroris pada tahun 2014.

Kementerian pertahanan mengatakan telah mengirim delegasi tingkat tinggi ke provinsi Diyala “untuk menyoroti keadaan tindakan kriminal”.

Analis mengatakan sisa-sisa ISIS bersembunyi di desa-desa terpencil, bergerak melalui wadi dan medan gurun yang kasar untuk melakukan serangan oportunistik.

Kehadiran milisi yang didukung Iran di Diyala juga telah meningkatkan ketegangan, di sebuah provinsi yang merupakan gabungan dari kelompok agama dan etnis, yang dikatakan oleh beberapa orang sebagai “Irak mini”.

ISIS merebut sebagian besar wilayah Irak dan Suriah pada 2014, mendeklarasikan “kekhalifahan” yang mereka pimpin dengan kekerasan ekstrem sebelum kekalahan mereka pada akhir 2017 oleh pasukan Irak yang didukung oleh koalisi militer pimpinan AS.

Kelompok itu kehilangan benteng terakhirnya di Suriah, dekat perbatasan Irak, pada 2019.

Terlepas dari kemunduran, yang telah membuat ISIS menjadi bayangan dari diri mereka sebelumnya, kelompok itu masih dapat memanggil jaringan bawah tanah antara 6.000 dan 10.000 pejuang untuk melakukan serangan di kedua sisi perbatasan yang keropos, sebuah laporan PBB mengatakan awal tahun ini.

Rabu lalu, tiga tentara Irak tewas ketika sebuah bom meledak selama operasi keamanan di distrik Tarmiyah, utara Baghdad. Di antara yang tewas adalah komandan Brigade Infanteri ke-59.

Tidak ada yang mengaku bertanggung jawab atas kematian tersebut, tetapi sisa-sisa ISIS aktif di daerah tersebut dan sebelumnya telah mengklaim serangan serupa.

ISIS mengklaim bertanggung jawab atas serangan Irak

ISIS telah mengaku bertanggung jawab atas serangan yang menewaskan sembilan petugas polisi di provinsi Kirkuk Irak pada hari Minggu.

Kelompok ekstremis mengatakan di Telegram bahwa mereka “meledakkan alat peledak kemudian menyerang [polisi] dengan senapan mesin dan granat tangan”.

Bom itu menghantam konvoi polisi pada Minggu di distrik Riyadh, dekat desa Al Safra yang terletak sekitar 30 km barat daya ibu kota provinsi itu, kata sumber polisi kepada Reuters.

Setelah serangan itu, juru bicara militer Mayjen Yehia Rasool mengatakan satu “teroris tewas dan satu lagi terluka” selama penyergapan. Satu tersangka lagi masih buron, katanya.

Bom itu diikuti oleh “serangan langsung dengan senjata ringan”, kata seorang perwira polisi kepada AFP.

Seorang mayor polisi dan beberapa rekannya tewas dalam serangan itu, kata Mayjen Rasool.

Gubernur Kirkuk Rakan Al Jubouri, yang juga ketua Komite Keamanan Tertinggi, menyerukan pertemuan darurat Dewan Menteri Keamanan Nasional.

Dia mengatakan serangan itu “tidak akan luput dari perhatian”, dengan “pembalasan segera” diharapkan dari pasukan keamanan.

Al Jabouri meminta unit-unit untuk dikerahkan ke daerah-daerah yang rentan dan “kosong”, mengacu pada wilayah dalam kekosongan keamanan di daerah-daerah yang disengketakan di Irak utara yang tidak memiliki pasukan keamanan Kurdi dan federal.

Pengeboman itu terjadi beberapa hari setelah tiga petugas polisi dan seorang warga sipil tewas di distrik Tarmiyah, utara Baghdad, dalam dua bom pinggir jalan yang diduga dilakukan ISIS. Distrik ini sering diserang oleh para ekstrimis.

Perdana Menteri Mohammed Shia Al Sudani memerintahkan jalan-jalan untuk diperiksa dan penyelidikan dibuka atas serangan itu, kata Rasool.

ISIS secara rutin melakukan serangan terhadap polisi dan pasukan keamanan lainnya di Irak.

Distrik Riyadh telah diserang beberapa kali oleh militan. Distrik itu dekat dengan pegunungan Hamrin yang melindungi sisa-sisa kelompok itu sejak kekalahannya di Mosul pada 2017.

ISIS memanfaatkan kekosongan keamanan di Irak utara, sering menyerang pasukan keamanan dan penduduk desa.

Serangan kontra-terorisme sering dilakukan di provinsi Kirkuk dan Diyala.

Beberapa polisi tewas dalam serangkaian serangan di distrik tersebut pada bulan Agustus.

Empat tentara Irak tewas dalam serangan di sebuah pos gurun di Kirkuk bulan lalu.

Anggota ISIS juga telah ditangkap di daerah perkotaan, termasuk di utara Kurdi, dan di kota Sulaymaniyah.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *