Friday, August 12

Irak: Antara Rincian Konstitusi dan Dampak Ukraina

Irak: Antara Rincian Konstitusi dan Dampak Ukraina – Sudah enam bulan sejak hasil resmi pemilihan parlemen Irak diumumkan. Para pemain politik masih mempraktekkan kebijakan kelelahan untuk menghambat pencapaian konstitusional, terutama pembentukan pemerintahan.

Irak: Antara Rincian Konstitusi dan Dampak Ukraina

iraqcmm – Pasukan pro-Iran yang berafiliasi dengan “Kerangka Koordinasi” memperjelas hal ini. Kerangka tersebut, yang dipimpin oleh mantan Perdana Menteri Irak Nouri al-Maliki , termasuk para pemimpin Syiah dan paramiliter yang tidak mencapai tujuan mereka selama putaran pemilihan ini.

Melansir fanack, Pasukan ini menolak untuk membentuk pemerintahan mayoritas nasional yang dipimpin oleh Muqtada al-Sadr , pemimpin gerakan Sadrist, yang memenangkan 73 kursi, melalui aliansinya dengan Koalisi Kedaulatan, yang memegang mayoritas anggota parlemen Sunni, dan Partai Demokrat Kurdistan. Partai, partai dengan kursi paling Kurdi di negara ini.

Baca juga : Menulis ulang Konstitusi Irak adalah kebutuhan nasional 

Kerangka percaya kepemimpinan al-Sadr merupakan pukulan bagi komponen Syiah, meskipun blok Sadrist adalah Syiah. Didukung oleh Iran , ia bersikeras membentuk pemerintahan konsensus dengan semua gerakan politik diwakili. Itu adalah hal yang sama yang terjadi pada tahun 2003 dan menyebabkan kegemparan publik, yang menyebabkan penggulingan pemerintahan Adil Abdul-Mahdi pada tahun 2017 dan mengadakan pemilihan parlemen dini.

Mahkamah Agung Federal memainkan peran penting dalam banyak penghalang sejak sesi pertama parlemen Irak berfokus pada Ketua Parlemen.

Anggota paling senior biasanya mengadakan sesi pertama, di mana seorang pembicara untuk parlemen baru secara resmi dipilih. Namun, pertengkaran di parlemen meningkat hingga melukai pembicara senior, Mahmoud al-Mashhadani, dan dia dibawa ke rumah sakit. Pada sesi yang sama, Mohamed al-Halbousi, yang ditolak oleh Framework, terpilih sebagai Ketua Parlemen.

Serangkaian kasus yang diajukan ke Pengadilan Federal dimulai setelah itu, termasuk tidak sahnya pembukaan pintu pencalonan presiden dan kelayakan para kandidat, termasuk mantan Menteri Luar Negeri Hoshyar Zebari , kandidat yang didukung oleh Aliansi Tripartit (Blok Sadrist, Aliansi Kedaulatan, dan Partai Demokrat Kurdistan). Itu menyebabkan negara itu berada di bawah belas kasihan pemerintah sementara tanpa batas waktu.

Memblokir Minoritas

Posisi perdana menteri secara efektif merupakan posisi pemerintah yang paling penting, terutama dengan kekuasaan yang diberikan kepadanya oleh konstitusi, yang bahkan mengerdilkan presiden sendiri. Secara adat, sejak 2003, posisi tersebut menjadi milik Syi’ah, komponen penduduk terbesar di negeri ini.

Biasanya, posisi Syi’ah ini secara implisit disetujui oleh Iran dan kemudian disampaikan kepada pihak lain sebagai kesimpulan yang sudah pasti. Namun, hal yang berbeda kali ini. Proyek Al-Sadr tidak selaras dengan Kerangka Koordinasi. Tampaknya Iran telah gagal, untuk pertama kalinya, menghalangi Sadr. Kunjungan berulang-ulang dari Esmail Qaani , komandan Pasukan Quds di IRGC, ke Bagdad tampaknya tidak terlalu berhasil dalam mendapatkan tempat di kalangan Syiah.

Penundaan terus-menerus membuat al-Sadr tidak dapat menyelesaikan langkah paling penting, memenangkan kursi kepresidenan . Meskipun biasanya presidennya adalah orang Kurdi, aliansi Persatuan Patriotik Kurdistan, yang menjadi milik presiden Irak saat ini, saingan Partai Demokrat Kurdistan, dan juga secara historis dekat dengan Iran, memasuki aliansi dengan Kerangka tersebut dan mengganggu Proyek sadis. Itu dicapai melalui Pengadilan Tata Usaha Negara, yang menafsirkan ulang teks konstitusi yang mengharuskan pemilihan presiden memiliki dua pertiga mayoritas kehadiran dan kuorum. Jika calon tidak memperoleh 220 suara dari hadirin, ia dapat dipilih dengan mayoritas sederhana, dengan syarat kuorum tetap dua pertiga mayoritas.

Itu berarti jika tidak ada konsensus antara semua kekuatan politik, termasuk dua partai utama Kurdi (KDP dan PUK), kandidat mana pun, bahkan jika dia bisa mendapatkan mayoritas sederhana, mungkin gagal jika satu blok mundur karena itu berarti kondisi kuorum tidak tercapai.

Itu berarti setiap presiden harus mengambil posisi melalui kesepakatan sebelumnya. Terlepas dari apa yang tampak sebagai kemenangan bagi Aliansi Tripartit dalam membuka pintu pencalonan, Anggota Parlemen Negara Hukum Alia Nassif percaya bahwa “Merupakan pelanggaran hukum jika pemilihan presiden ditentukan oleh mayoritas absolut, bukan mayoritas dua pertiga.” Nassif menambahkan, “beberapa akan menanyakan di Pengadilan Federal tentang batas waktu konstitusional karena parlemen tidak dapat memperoleh perpanjangan melewati 30 hari yang diizinkan konstitusi.”

Jika Pengadilan Federal mengajukan banding lagi dalam dua hari ke depan, batas waktu yang tidak lagi konstitusional akan diperpanjang sambil menunggu keputusan baru. Dan jika banding disetujui, keputusan untuk membuka kembali pintu pencalonan tidak lagi konstitusional, yang berarti status quo akan tetap apa adanya, dan Partai Demokrat akan tetap menjadi korban yang paling menonjol. Namun, jika Pengadilan Federal mempertimbangkan keseimbangan politik, parlemen akan disandera tanpa batas untuk kompromi dan tawar-menawar.

Menunggu Iran

Peneliti politik Irak, Maysam al-Janabi, mengatakan dalam sebuah wawancara dengan Fanack bahwa kekacauan politik, yang telah berubah menjadi kekacauan konstitusional, dapat dihentikan jika Iran mengarahkan kekuatan Kerangka Koordinasi untuk melepaskan kebijakan penghalangan. Tapi itu tergantung pada apakah itu untuk kepentingan Teheran.

Al-Janabi mengacu pada kekuatan politik pro-Iran, terutama yang termiliterisasi, yang selaras dengan Iran dalam pernyataan dan tindakannya. Pada satu titik, mereka bergerak melawan UEA, menuduhnya mencurangi pemilihan. Kemudian, mereka mengancam akan membom mereka dengan drone. Beberapa mengatakan drone yang menargetkan UEA tidak berasal dari milisi Houthi Yaman melainkan faksi-faksi ini.

Namun eskalasi terhadap UEA memudar setelah pejabat Emirat, Tahnoun bin Zayed Al Nahyan, mengunjungi Iran. Hal-hal bergeser, menurut al-Janabi, menuju eskalasi kekerasan sektarian, dalam bentuk penyerangan markas partai-partai Sunni dan mengklaim keberadaan faksi-faksi yang berasal dari “Negara Islam” seperti “Hantu Gurun”, yang ternyata menjadi menjadi media propaganda murni.

Al-Janabi percaya tujuan dari seluruh sandiwara ini adalah untuk mempertahankan status quo sampai pembicaraan Wina mengenai perjanjian nuklir Iran selesai. Jika hasilnya menguntungkan Iran, perairan politik di Irak tidak akan lama lagi. Jika tidak, Teheran akan menggunakan sekutunya untuk menjaga Irak sebagai negara boneka sambil mengamati situasi di Ukraina dengan cermat.

Al-Janabi menunjukkan keharmonisan antara pasukan paramiliter di Irak dengan pengambil keputusan Iran, dengan krisis Ukraina. Posisi Iran yang lebih dekat dengan Rusia, tercermin dalam media Kerangka Koordinasi yang pada gilirannya mendukung operasi militer Rusia di Ukraina. Misalnya, milisi Asa’ib Ahl al-Haq yang dipimpin oleh Qais Khazali menggantung gambar besar di pusat Baghdad, dekat markas besarnya, dari Presiden Rusia Vladimir Putin dengan kalimat “Kami Mendukung Rusia” yang ditulis dalam bahasa Inggris, meskipun pro Opini publik -Ukraina, serta menentang langkah pemerintah untuk tetap netral untuk menghindari potensi gesekan. Untuk alasan yang sama, Irak abstaindari pemungutan suara selama Majelis Umum PBB tentang resolusi bagi Rusia untuk “segera, sepenuhnya dan tanpa syarat menarik semua pasukan militernya dari wilayah Ukraina dalam perbatasannya yang diakui secara internasional”.

Tidak diragukan lagi menyadari pengaruhnya di Irak, Rusia telah menggunakan konsulatnya di Basra untuk mengumumkan bahwa pintu sukarelawan di tentara Rusia untuk berpartisipasi dalam perang Ukraina terbuka. Konsulat mengatakan dalam pernyataan bahwa pihaknya “terus menerima permintaan dari sukarelawan untuk bergabung dengan barisan tentara Rusia, dalam operasi militernya melawan rezim Nazi di Ukraina, didukung oleh AS dan sekutu NATO-nya.” Ia juga menambahkan, “Dalam hal ini, kami ingin memberi tahu Anda bahwa pasukan Rusia memiliki kekuatan yang cukup untuk menyelesaikan masalah ini. Kami berterima kasih atas pengertian dan solidaritas Anda dengan kami.” Sumber di Basra, yang meminta untuk tetap anonim, mengesampingkan bahwa warga Irak akan menjadi sukarelawan dengan Rusia.

Di tingkat ekonomi, Bank Sentral Irak menaikkan standar ketika merekomendasikan pemerintah untuk tidak menandatangani kontrak baru dan menangguhkan transaksi keuangan dengan Rusia menyusul sanksi Departemen Keuangan AS yang dikenakan pada Moskow.

Bank mengeluarkan dokumen resmi yang ditujukan kepada Sekretariat Jenderal kabinet: “Kami ingin memberi tahu Anda bahwa karena perang yang sedang berlangsung antara Rusia dan Ukraina, Departemen Keuangan AS telah menjatuhkan sanksi pada lembaga keuangan dan ekonomi Rusia, untuk membatasi kemampuan Rusia dalam perang. .” dan menambahkan “untuk melindungi sistem keuangan Irak, kami mengusulkan untuk menghentikan kontrak pemerintah dengan Rusia, dan melakukan hal yang sama dengan pembayaran keuangan apa pun melalui sistem keuangan di Rusia.”

Posisi Bank Sentral mencerminkan kompas politik pemerintahan sementara yang dipimpin oleh Mustafa Al-Kadhimi. Sejak pembentukannya, pemerintah ini telah berusaha untuk menempatkan Irak pada jalur yang memulihkan kehidupan negara yang hilang karena intervensi asing dan kekuatan militer yang disponsori oleh negara-negara asing. Karena untuk saat ini, Irak tetap menjadi salah satu file penting bagi para pengambil keputusan utama, secara global dan regional. Di tengah semua ini, warga Irak sehari-hari berjuang untuk memenuhi kebutuhan hidup di negara yang terapung di lautan minyak.

Leave a Reply

Your email address will not be published.