Saturday, December 3

Apakah Bisa Irak Sehari Saja Jauh Dari krisis Konstitusional?

Apakah Bisa Irak Sehari Saja Jauh Dari krisis Konstitusional?Pemilihan umum 2018 di Irak diadakan pada 12 Mei dan telah menghasilkan beberapa berita utama negatif dari tuduhan penipuan karena perusakan sistem penghitungan suara elektronik baru yang diadopsi oleh Komisi Pemilihan Tinggi Independen (IHEC) ke Dewan Perwakilan Rakyat (parlemen). ) mandat berakhir sebelum finalisasi hasil pemilu, yang kini diberi judul “ krisis konstitusional ”. Meski tindakan anggota IHEC patut dikritik karena salah menangani pemilu, proses finalisasi hasil pemilu saat ini dan pembentukan pemerintahan berikutnya bukanlah krisis konstitusional, meski berlangsung lama.

Apakah Bisa Irak Sehari Saja Jauh Dari krisis Konstitusional?

iraqcmm – Menyebut apa yang saat ini terjadi di Irak sebagai krisis konstitusional adalah karena kesalahpahaman atau keinginan untuk terus-menerus menggambarkan panggung politik dan hukum di Irak sebagai krisis. Sementara Irak adalah negara demokratisasi , ia memiliki pengalaman dengan pemilihan umum, dan masing-masing telah ditangani sesuai dengan institusi di tempat yang dimaksudkan untuk berfungsi sebagai checks and balances kekuasaan. Kita hanya perlu melihat kembali pada pemilu 2010 dan memahami apa yang dianggap sebagai krisis konstitusional saat itu, ditangani secara hukum oleh Mahkamah Agung Federal ketika ada interpretasi yang terbagi atas Pasal 76 Konstitusi Irak tentang apa yang dianggap sebagai blok terbesar di parlemen.

Baca Juga : Sejarah Tentang Konstitusional Irak

Proses pada tahun 2010 memakan waktu sembilan bulan sebelum Mahkamah Agung Federal menyelesaikan semua kebingungan hukum dan pemerintahan baru dibentuk. Pada saat itu, negara dibiarkan dengan cabang eksekutif yang beroperasi, seorang perdana menteri dan para menterinya. Dewan Menteri mempertahankan tanggung jawab mereka untuk mengelola pemerintah sementara tidak dapat merancang undang-undang baru sampai cabang legislatif diberi mandat untuk beroperasi.

Ini akan menjadi situasi yang dihadapi Perdana Menteri Haider Al-Abadi pada 1 Juli 2018 sehari setelah mandat parlemen saat ini berakhir tetapi Dewan Menteri tetap ada sampai parlemen baru bersidang dan proses pembentukan pemerintahdimulai. Dengan anggaran federal 2018 yang disahkan awal tahun ini, ini akan memungkinkan pemerintahan Abadi saat ini untuk memerintah dan membelanjakan hingga akhir tahun.

Untuk memahami apa yang terjadi saat ini, masa jabatan parlemen akan berakhir pada 30 Juni 2018, seperti yang pertama kali diadakan pada 1 Juli 2014. Setelah empat tahun, tidak memiliki dasar hukum untuk bersidang dan oleh karena itu anggota parlemen kembali menjadi warga negara swasta.

Anggota parlemen yang baru terpilih hanya dapat bersidang setelah Mahkamah Agung Federal menyelesaikan hasil pemilihan, yang belum terjadi, karena semua keluhan resmi mengenai pemilihan harus ditangani terlebih dahulu. Inilah sebabnya mengapa kami terus melihat Ketua DPR Saleem Al-Jabouri memimpin sesi parlemen setelah pemilu diadakan tetapi tidak akan melakukannya setelah 1 Juli 2018. Sejak pemilu, parlemen telah membuat empat amandemen undang-undang pemilu. Mahkamah Agung Federal telah meninjau banding atas amandemen ini sehingga dua dari empat amandemen dianggap sah, satu tidak,

Perlu juga dicatat bahwa Dewan Menteri membentuk komite independen untuk meninjau proses pemilihan. Panitia merilis daftar rekomendasiseperti membatalkan pemungutan suara di luar negeri karena banyaknya tuduhan penipuan. Rekomendasi-rekomendasi ini ditafsirkan sebagai cabang eksekutif pemerintah yang melampaui kewenangan hukumnya oleh beberapa orang, namun, rekomendasi-rekomendasi itu hanya untuk dipertimbangkan oleh Mahkamah Agung Federal dan tidak mengikat secara hukum karena Dewan Menteri tidak memiliki wewenang untuk melaksanakan rekomendasi tersebut.

Penting juga untuk dicatat bahwa terlepas dari kesalahan penanganan pemilu oleh IHEC, perdana menteri tidak melakukan intervensi apapun menjelang 12 Mei meskipun ada tanda-tanda peringatan bahwa IHEC tidak siap karena dimaksudkan untuk menjadi komisi independen. .

Seperti pada 2010, ada pelajaran yang dipetik dalam pemilu Irak 2018, seperti pentingnya memiliki komisi yang benar-benar independen yang menjalankan pemilu. Penggantian komisaris IHEC dengan hakim adalah langkah yang disambut baik yang harus digunakan dalam pemilihan Irak di masa depan.

Ketua Jabouri berusaha untuk memperpanjang mandat parlemen saat ini melewati 30 Juni 2018 hingga hasil pemilu disahkan. Ini adalah upaya yang gagal seperti yang dinyatakan oleh pakar hukum Irak Tariq Harb , mengingat bahwa konstitusi didefinisikan dengan baik mengenai mandat parlemen dan akan memerlukan amandemen konstitusi untuk benar-benar dapat memperpanjangnya. Amandemen akan membutuhkan referendum nasional dan Irak belum melihat ada yang dibuat untuk konstitusinya sejak diadopsi pada tahun 2005.

Proses hukumnya mungkin lama, tetapi ini bukanlah hal baru di Irak dan juga tidak tepat untuk menyebutnya sebagai krisis konstitusional, karena tidak ada kebingungan atau kesalahpahaman di antara para peserta pemilu dalam proses menangani pengaduan dan menyelesaikan hasil. Ini adalah demokrasi yang baru lahir melalui proses demokrasi yang diperlukan untuk memastikan prosedur transisi kekuasaan yang benar dan legal. Meskipun bermasalah bahwa negara itu tidak akan memiliki parlemen yang berfungsi untuk waktu yang singkat, itu tidak menjamin berita utama tentang kiamat yang telah diproduksi.

Leave a Reply

Your email address will not be published.