Sunday, September 26

Sejarah Constitutional Irak

Sejarah Constitutional Irak – Republik Irak terletak di daerah yang disebut Mesopotamia, antara Sungai Tigris dan Efrat. Irak mencakup lebih dari 438.000 kilometer persegi wilayah utara Arab Saudi, Teluk Persia, dan Kuwait, barat Iran, selatan Turki, dan timur Suriah dan Yordania.

Sejarah Constitutional Irak

iraqcmm – Penduduknya lebih dari 30 juta orang didominasi Muslim dan Arab, meskipun terbagi antara sekte Sunni dan Syiah, dengan Syiah mendominasi.

Dikutipp dari constitutionnet, Namun, ada minoritas signifikan Muslim Sunni Kurdi di utara. Mayoritas orang tinggal di lingkungan perkotaan, dengan lebih dari 5,7 juta orang tinggal di ibukota Baghdad.

Baca juga : Irak Membutuhkan Kepala Negara Yang Kuat Untuk Persatuan dan Kedaulatan

1. Sejarah Konstitusional

Irak telah menjadi sarang kekacauan politik sepanjang sejarahnya. Telah diperintah oleh Babilonia, Het, Kassites, Kasdim, Yunani, Romawi, Iran, dan akhirnya Muslim yang memulai penaklukan mereka pada awal abad ke-7. Kaum Muslim di bawah Abu Bakar, ayah mertua Muhammad, mulai membersihkan wilayah komunitas Kristennya. Pada 650 M, penaklukan Islam selesai, tetapi perpecahan terjadi di dalam komunitas Muslim yang berdampak besar pada Irak modern. Beberapa Muslim memilih untuk mengikuti Ali, sepupu dan menantu Muhammad, untuk menjadi Muslim Syiah, sementara yang lain menolak pemerintahannya dan memilih untuk mengikuti Muhammad, menjadi Muslim Sunni.

Utsmaniyah memerintah daerah itu dari tahun 1534 hingga akhir Perang Dunia I, ketika Inggris dan Prancis membagi bekas milik Turki dalam Konferensi San Remo tahun 1920. Dalam perjanjian ini, Inggris diberi kendali atas Mesopotamia. Inggris menuduh Faisal, keturunan langsung Muhammad, menjadi Raja Irak dengan harapan kepemimpinannya akan menenangkan faksi-faksi Muslim yang berbeda. Pada 14 Juli 1958, tentara Irak menggulingkan Raja untuk memproklamirkan pemerintahan Arab yang demokratis. Pada tahun 1963, sebuah kudeta militer yang terdiri dari nasionalis Arab moderat mengambil alih. Pemerintahan ini hanya bertahan sampai tahun 1968 ketika Partai Sosialis Arab Ba’ath mengambil alih kekuasaan dalam kudeta lain yang sukses, mengangkat Hasan al-Bakr sebagai Presiden Irak yang baru. Dewan Komando Revolusioner yang memerintah mengesahkan dua konstitusi sementara pada tahun 1968 dan 1970,tetapi konstitusi-konstitusi ini tidak banyak berperan dalam menegakkan pengawasan demokratis terhadap kekuasaan Partai.

Pada tahun 1979, al-Bakr mengundurkan diri dari posisinya demi Saddam Hussein al Tikriti, yang pada saat itu sudah memegang sebagian besar kekuasaan politik. Setelah Perang Iran-Irak pada tahun 1989, Saddam mengizinkan pemilihan legislatif nasional baru dan mengusulkan pembentukan konstitusi baru. Konstitusi ini seharusnya membentuk Dewan Menteri, mencabut larangan partai politik, dan mengatur pemilihan presiden secara langsung. Namun, Perang Teluk Persia mengganggu proses ini dan secara permanen menghentikan pembentukan konstitusi yang lebih demokratis. Saddam menggunakan posisinya yang kuat untuk memasang kontrol yang tangguh atas pers dan kebebasan berekspresi.

Pasukan koalisi pimpinan Amerika menggulingkan Saddam pada 19 Maret 2003 setelah serangan 11 September 2001 di World Trade Center di New York City. Pada tanggal 15 Oktober 2005, sebuah referendum nasional menyetujui konstitusi baru dengan mayoritas 79 persen suara. Awalnya ada beberapa kekhawatiran bahwa Sunni akan memboikot pemungutan suara karena keberatan mereka atas beberapa elemen dokumen. Terutama, mereka menuntut badan peninjau konstitusi yang akan mengontrol proses amandemen. Komite perancang setuju untuk memasukkan badan ini melalui amandemen setelah referendum sebagai bagian dari kompromi yang menyebabkan Partai Islam Sunni Irak mendukung konstitusi baru dan berpartisipasi dalam pemungutan suara.

2. UUD 2005

Konstitusi Irak 2005 sangat dipengaruhi tidak hanya oleh sejarah politiknya, tetapi juga oleh ketakutan akan ekstremisme Islam dan federalisme yang lebih besar yang mengarah pada separatisme. Untuk tujuan ini, Konstitusi menciptakan bias parlementer yang kuat dalam mendukung Presiden terpilih tetapi terutama simbolis. Ia memproklamirkan kebebasan beragama, tetapi menjamin bahwa Irak terutama adalah Islam dan Arab. Kekhawatiran federalisme membuat para perancang memasukkan kekuatan khusus untuk pemerintah nasional, yang memiliki otoritas eksklusif atas kebijakan luar negeri, keamanan nasional, kebijakan fiskal, kewarganegaraan, populasi air, telekomunikasi dan pos, dan sensus. Kekuasaan nasional ini terbagi di antara cabang eksekutif, legislatif, dan yudikatif.

3. Cabang eksekutif

Presiden Irak bertindak sebagai Kepala Negara dan mewakili kedaulatan dan kesatuan negara. Pemilihan Presiden dilakukan oleh legislatif dengan dua pertiga suara. Setelah terpilih, Presiden memiliki masa jabatan 4 tahun, dengan opsi hanya satu kali pemilihan ulang. Namun, masa jabatannya hanya dapat berlangsung selama legislatif. Jika masa jabatan mereka berakhir sebelum masa jabatannya, masa jabatannya berlanjut ke sesi legislatif berikutnya hanya sampai Presiden berikutnya dipilih dalam waktu 30 hari sejak pertemuan pertama legislatif. Presiden memiliki kekuasaan yang cukup terbatas, termasuk kekuasaan untuk memberikan pengampunan atas rekomendasi Perdana Menteri, untuk meratifikasi perjanjian setelah disetujui oleh legislatif, meratifikasi undang-undang, mengadakan legislatif, memberikan kehormatan, menerima duta besar, bertindak dalam peran seremonial sebagai Panglima,dan mengeluarkan keputusan presiden, termasuk pengesahan hukuman mati.

Presiden dibantu oleh Dewan Menteri. Perdana Menteri dan para Menteri dinominasikan oleh Presiden dan disetujui oleh suara mayoritas legislatif. Perdana Menteri memegang sebagian besar kekuasaan eksekutif pemerintah, dengan kemampuan untuk mengarahkan kebijakan umum Negara, bertindak sebagai Panglima Angkatan Bersenjata, dan mengawasi para Menteri. Dewan itu sendiri merencanakan dan melaksanakan kebijakan nasional, mengawasi fungsi pemerintah dan badan-badannya, mengusulkan undang-undang, anggaran umum, dan rencana pembangunan, merekomendasikan persetujuan beberapa pejabat pemerintah kepada legislatif, dan merundingkan perjanjian internasional. Singkatnya, itu dibebankan dengan menerapkan hukum dan kebijakan Negara.

4. Cabang legislatif

Parlemen adalah unikameral, hanya terdiri dari Dewan Perwakilan Rakyat. Jumlah anggota dipilih menurut populasi, sama dengan satu perwakilan untuk setiap 100.000 orang Irak. Saat ini, ada 325 anggota yang dipilih untuk masa jabatan 4 tahun, dengan 8 kursi disediakan untuk perempuan dan minoritas. Agar RUU menjadi undang-undang, RUU itu harus terlebih dahulu diperkenalkan oleh Presiden, Perdana Menteri, 10 anggota Parlemen, atau oleh komite khusus legislatif, dan baru kemudian dapat dipilih di Dewan Perwakilan Rakyat.

DPR, selain sebagai lembaga legislatif, juga memiliki kemampuan untuk melakukan pengawasan terhadap cabang-cabang lainnya. Ia memiliki kekuatan untuk memantau kinerja Pemerintah dengan menanyai Presiden, Perdana Menteri, dan Menteri.Pengawasan Parlemen terhadap Pemerintah semakin ditambah dengan kemampuan mereka untuk memberhentikan anggotanya. Dewan Perwakilan Rakyat dapat memberikan mosi tidak percaya kepada Menteri mana pun dan, atas permintaan Presiden, kepada Perdana Menteri, memaksa mereka untuk mengundurkan diri dari jabatannya.

Ini mungkin tidak hanya memilih Presiden, tetapi juga dapat mencopotnya setelah dia dihukum oleh pengadilan federal tertinggi karena sumpah palsu, pelanggaran konstitusi, atau pengkhianatan tingkat tinggi. Kekuasaan Parlemen lainnya termasuk menyetujui penunjukan yudisial, duta besar, dan pemerintahan tinggi, menyetujui penunjukan perwira tentara Irak seperti yang direkomendasikan oleh Kabinet, dan menyetujui deklarasi perang dan keadaan darurat oleh mayoritas dua pertiga atas permintaan bersama Presiden dan Perdana Menteri.

Dewan Perwakilan Rakyat dapat memberikan mosi tidak percaya kepada Menteri mana pun dan, atas permintaan Presiden, kepada Perdana Menteri, memaksa mereka untuk mengundurkan diri dari jabatannya. Ini mungkin tidak hanya memilih Presiden, tetapi juga dapat menghapusnya setelah dia dihukum oleh pengadilan federal tertinggi karena sumpah palsu, pelanggaran konstitusi, atau pengkhianatan tingkat tinggi.

Kekuasaan Parlemen lainnya termasuk menyetujui penunjukan yudisial, duta besar, dan pemerintahan tinggi, menyetujui penunjukan perwira militer Irak seperti yang direkomendasikan oleh Kabinet, dan menyetujui deklarasi perang dan keadaan darurat oleh mayoritas dua pertiga atas permintaan bersama Presiden dan Perdana Menteri.Dewan Perwakilan Rakyat dapat memberikan mosi tidak percaya kepada Menteri mana pun dan, atas permintaan Presiden, kepada Perdana Menteri, memaksa mereka untuk mengundurkan diri dari jabatannya.

Ini mungkin tidak hanya memilih Presiden, tetapi juga dapat mencopotnya setelah dia dihukum oleh pengadilan federal tertinggi karena sumpah palsu, pelanggaran konstitusi, atau pengkhianatan tingkat tinggi. Kekuasaan Parlemen lainnya termasuk menyetujui penunjukan yudisial, duta besar, dan pemerintahan tinggi, menyetujui penunjukan perwira tentara Irak seperti yang direkomendasikan oleh Kabinet, dan menyetujui deklarasi perang dan keadaan darurat oleh mayoritas dua pertiga atas permintaan bersama Presiden dan Perdana Menteri.

Tetapi itu juga dapat menghapusnya setelah dia dihukum oleh pengadilan federal tertinggi karena sumpah palsu, pelanggaran konstitusi, atau pengkhianatan tingkat tinggi. Kekuasaan Parlemen lainnya termasuk menyetujui penunjukan yudisial, duta besar, dan pemerintahan tinggi, menyetujui penunjukan perwira tentara Irak seperti yang direkomendasikan oleh Kabinet, dan menyetujui deklarasi perang dan keadaan darurat oleh mayoritas dua pertiga atas permintaan bersama Presiden dan Perdana Menteri. dan menyetujui deklarasi perang dan keadaan darurat negara oleh mayoritas dua pertiga atas permintaan bersama dari Presiden dan Perdana Menteri.dan menyetujui deklarasi perang dan keadaan darurat negara oleh mayoritas dua pertiga atas permintaan bersama dari Presiden dan Perdana Menteri.

Selain pemerintah pusat, terdapat pula Dewan Federasi yang beranggotakan wakil-wakil dari daerah. Pembentukan, organisasi, persyaratan keanggotaan, dan fungsi Dewan Federasi semuanya diatur oleh Dewan Perwakilan Rakyat. Adalah tugas Dewan Federasi untuk menangani urusan daerah dan tanggung jawab yang tidak dibebankan kepada pemerintah nasional.

5. Cabang yudikatif

Kekuasaan yudisial pemerintah federal Irak dibagi antara Mahkamah Agung, Pengadilan Kasasi atau Banding federal, jaksa penuntut umum, komite pengawasan yudisial, dan pengadilan federal lainnya yang dibentuk oleh hukum. Independensi peradilan diawasi oleh dewan peradilan yang lebih tinggi yang memiliki wewenang untuk mengelola dan mengawasi sistem, serta mencalonkan Ketua Mahkamah Agung dan anggota Pengadilan Tinggi dan pejabat peradilan lainnya untuk diangkat oleh Parlemen.

Mahkamah Agung adalah pengadilan federal tertinggi, terdiri dari hakim dengan keahlian dalam hukum Islam. Parlemen mempertahankan pemeriksaan pada cabang yudisial dengan kekuasaan untuk menentukan jumlah, prosedur pemilihan, dan pekerjaan para hakim dengan dua pertiga suara. Yurisdiksi pengadilan meluas ke tinjauan konstitusional dan interpretasi,mengadili kasus yang melibatkan pertanyaan hukum federal, menyelesaikan perselisihan antara dan melibatkan cabang pemerintah dan pemerintah lain, mengadili kasus yang melibatkan Presiden, Perdana Menteri, atau Menteri lainnya, meratifikasi hasil pemilihan, dan menyelesaikan perselisihan antara badan peradilan.

Konstitusi juga mengatur pembentukan komisi independen, termasuk komisi untuk hak asasi manusia, pemilihan umum, dan integritas publik. Masing-masing komisi ini diawasi dan dimonitor oleh legislatif, dan ada dewan layanan publik dengan kemampuan untuk membuat lebih banyak komisi sesuai kebutuhan. Beberapa komisi lain yang ada termasuk komisi komunikasi dan media, audit publik dan komisi pendapatan federal, dan komisi Yayasan Martir. Sesuai dengan kesepakatan dengan Sunni dalam melewati referendum konstitusi pada tahun 2005, sebuah komisi konstitusi juga dibentuk pada tahun 2006 untuk mengawasi proses amandemen.

6. Tantangan Politik

Bertahun-tahun setelah pasukan koalisi menyingkirkan Saddam, Irak masih menghadapi banyak tantangan terkait dengan upayanya untuk menciptakan demokrasi di negara multietnis. Ketegangan etnis telah memicu kekerasan dan ketakutan akan perang saudara di negara demokrasi yang masih muda ini sepanjang sejarah pendudukannya. Tak lama setelah invasi dinyatakan berhasil, kelompok-kelompok pemberontak yang sebagian besar berasal dari Sunni merasa pahit karena kehilangan kekuasaan mereka memulai kampanye pengeboman berdarah yang ditargetkan pada warga sipil dan personel militer.

Setelah sekelompok pemberontak Sunni menyerang dan membakar sebuah masjid Syiah pada tahun 2006, negara itu hampir jatuh ke dalam kekacauan ketika pengunjuk rasa Syiah turun ke jalan menculik dan membunuh warga sipil Sunni. Kurdi mengambil momen ini untuk melepaskan diri dan menciptakan wilayah semi-otonom mereka sendiri di utara.Semua ini terjadi terlepas dari pengalihan otoritas pemerintahan ke pemerintah sementara Irak pada tahun 2004, pemilihan multi-partai pertama dalam 50 tahun pada Januari 2005 yang membawa pemerintah Syiah berkuasa, dan pengesahan konstitusi baru akhir tahun itu. .

Namun, Amerika Serikat mengatur lonjakan pasukan pada tahun 2008 untuk memerangi kekerasan pemberontak. Selain upaya tersebut, Amerika Serikat mulai mengkooptasi bantuan suku Sunni moderat dan melatih tentara Irak, yang berhasil mengurangi jumlah serangan dan korban jiwa. Hal ini memungkinkan AS untuk menyerahkan upaya keamanan kepada tentara Irak dan menarik diri dari kota-kota pada tahun 2009. Pasukan tempur Amerika terakhir meninggalkan Irak pada tahun 2010, dan Presiden Barack Obama berjanji untuk menarik semua pasukan pada akhir tahun 2011.

Namun,Irak terus mengalami kesulitan dengan Kurdi di utara. Pada bulan Januari 2009, Irak mengadakan pemilihan provinsi, tetapi tidak ada pemilihan yang diadakan di tiga provinsi yang terdiri dari Pemerintah Daerah Kurdistan dan provinsi Kirkuk. Ada beberapa ketidaksepakatan atas pendapatan minyak yang berasal dari Kirkuk dan masa depan suku Kurdi di Irak. Banyak yang terus bersikeras bahwa Kurdi harus mendirikan negara mereka sendiri, sementara yang lain mendesak minoritas untuk melibatkan diri dalam demokrasi Irak yang sedang berkembang.sementara yang lain mendesak minoritas untuk melibatkan diri dalam demokrasi Irak yang sedang berkembang.sementara yang lain mendesak minoritas untuk melibatkan diri dalam demokrasi Irak yang sedang berkembang.

Salah satu kesulitan utama Irak lainnya adalah kebangkitan ekonominya. Di bawah Saddam, sebagian besar ekonomi negara didasarkan pada pendapatan minyak, yang dikendalikan oleh Negara. Setelah invasi Irak ke Kuwait yang menyebabkan Perang Teluk Persia, Irak gagal memenuhi tuntutan PBB untuk melepaskan diri dari senjata pemusnah massalnya. Ini dan penindasan brutal Irak terhadap pemberontakan rakyat oleh Kurdi di utara dan Muslim Syiah di selatan menyebabkan PBB menjatuhkan sanksi ekonomi yang keras yang sangat menghambat ekonomi Irak.

Namun, sejak jatuhnya Saddam, ekonomi Irak telah mengalami kebangkitan yang stabil. Masuknya bantuan asing dan peningkatan lingkungan keamanan sejak lonjakan pasukan telah menyebabkan peningkatan investasi asing, terutama di bidang energi, konstruksi, dan layanan ritel. Namun,sebagian besar perkembangan ekonomi Irak bergantung pada industri minyaknya. Minyak menyediakan 90% dari pendapatan pemerintah dan mewakili 80% dari pendapatan devisanya, menjadikannya satu-satunya sumber kekayaan paling kuat bagi negara baru.

Sementara peraturan telah menghambat banyak perusahaan asing di masa lalu, banyak pemimpin yang berpikiran reformasi berusaha untuk meloloskan undang-undang baru yang menciptakan industri yang lebih modern dan cara yang lebih adil untuk berbagi pendapatan minyak di seluruh negeri. Salah satu rintangan terbesar yang harus diatasi Irak adalah kurangnya infrastruktur minyak, termasuk pabrik pengolahan, jaringan pipa, dan fasilitas ekspor. Ini semua telah menjadi sasaran favorit para pemberontak yang berusaha mengganggu pertumbuhan politik Irak dengan melucuti potensi ekonominya.

Selain itu,korupsi dan penyelundupan telah menjadi setan yang sangat sulit bagi pemerintah baru Irak dalam upayanya untuk memodernisasi ekonomi dan sektor minyaknya. Masalah-masalah ini telah mempersulit pemerintah pusat untuk mengatur cadangan minyaknya lebih jauh ke pedesaan. Ia juga mengalami kesulitan menerjemahkan pertumbuhan ekonominya menjadi manfaat nyata bagi masyarakat. Pengangguran tetap tinggi dan standar hidup belum membaik secepat yang diharapkan beberapa orang di Irak dan masyarakat internasional.

Dua puluh lima persen penduduk tetap berada di bawah garis kemiskinan, dan pengangguran berkisar sekitar lima belas persen. Irak harus melakukan beberapa reformasi struktural yang signifikan sebelum dapat mewujudkan pertumbuhan yang lebih tinggi, termasuk restrukturisasi bank dan pengembangan sektor swasta.Masalah-masalah ini telah mempersulit pemerintah pusat untuk mengatur cadangan minyaknya lebih jauh ke pedesaan. Ia juga mengalami kesulitan menerjemahkan pertumbuhan ekonominya menjadi manfaat nyata bagi masyarakat. Pengangguran tetap tinggi dan standar hidup belum membaik secepat yang diharapkan beberapa orang di Irak dan masyarakat internasional.

Dua puluh lima persen penduduk tetap berada di bawah garis kemiskinan, dan pengangguran berkisar sekitar lima belas persen. Irak harus melakukan beberapa reformasi struktural yang signifikan sebelum dapat mewujudkan pertumbuhan yang lebih tinggi, termasuk restrukturisasi bank dan pengembangan sektor swasta.Masalah-masalah ini telah mempersulit pemerintah pusat untuk mengatur cadangan minyaknya lebih jauh ke pedesaan. Ia juga mengalami kesulitan menerjemahkan pertumbuhan ekonominya menjadi manfaat nyata bagi masyarakat. Pengangguran tetap tinggi dan standar hidup belum membaik secepat yang diharapkan beberapa orang di Irak dan masyarakat internasional.

Dua puluh lima persen penduduk tetap berada di bawah garis kemiskinan, dan pengangguran berkisar sekitar lima belas persen. Irak harus melakukan beberapa reformasi struktural yang signifikan sebelum dapat mewujudkan pertumbuhan yang lebih tinggi, termasuk restrukturisasi bank dan pengembangan sektor swasta.Pengangguran tetap tinggi dan standar hidup belum membaik secepat yang diharapkan beberapa orang di Irak dan masyarakat internasional. Dua puluh lima persen penduduk tetap berada di bawah garis kemiskinan, dan pengangguran berkisar sekitar lima belas persen.

Irak harus melakukan beberapa reformasi struktural yang signifikan sebelum dapat mewujudkan pertumbuhan yang lebih tinggi, termasuk restrukturisasi bank dan pengembangan sektor swasta.Pengangguran tetap tinggi dan standar hidup belum membaik secepat yang diharapkan beberapa orang di Irak dan masyarakat internasional. Dua puluh lima persen penduduk tetap berada di bawah garis kemiskinan, dan pengangguran berkisar sekitar lima belas persen. Irak harus melakukan beberapa reformasi struktural yang signifikan sebelum dapat mewujudkan pertumbuhan yang lebih tinggi, termasuk restrukturisasi bank dan pengembangan sektor swasta.