Friday, August 12

Presiden Irak Mengancam Akan Mundur Saat Protes Atas PM Pro-Iran

Presiden Irak Mengancam Akan Mundur Saat Protes Atas PM Pro-Iran – Presiden Irak, Kamis, mengatakan dia “siap mengundurkan diri” daripada mengajukan kandidat koalisi pro-Iran untuk jabatan perdana menteri, memperdalam krisis politik negara itu.

Presiden Irak Mengancam Akan Mundur Saat Protes Atas PM Pro-Iran

iraqcmm – Pengumuman Barham Saleh datang ketika pengunjuk rasa anti-pemerintah memblokir jalan dan jembatan di Baghdad dan selatan negara itu setelah membakar beberapa bangunan semalam.

Dalam sebuah surat kepada parlemen, Saleh mengatakan dia ingin menjamin “kemerdekaan, kedaulatan, persatuan dan integritas teritorial” Irak.

Tapi dia mengutip konstitusi, yang mewajibkan presiden untuk menugaskan kandidat yang diajukan oleh blok terbesar parlemen untuk membentuk pemerintahan.

“Dengan segala hormat saya kepada [gubernur Basra] Tuan Assaad al-Aidani, saya menolak untuk mengajukannya” untuk jabatan itu, tulis Saleh.

Karena itu bisa dianggap melanggar konstitusi, “Saya mengajukan kepada anggota parlemen kesiapan saya untuk mengundurkan diri dari jabatan presiden,” tambah Saleh.

Tak lama setelah mengeluarkan pernyataan, presiden meninggalkan Baghdad menuju kampung halamannya di kota utara Sulaimaniyah.

Baca juga : Irak Jatuh ke Dalam Krisis Konstitusional

Di bawah konstitusi, parlemen memiliki tujuh hari untuk menerima atau menolak pengunduran diri presiden sebelum secara otomatis berlaku. Tidak jelas bagaimana reaksi anggota parlemen, karena Saleh tidak secara resmi mengundurkan diri.

Di Lapangan Tahrir Baghdad, yang telah muncul sebagai titik fokus demonstrasi mereka, pengunjuk rasa berkumpul untuk merayakan keputusan presiden.

Aidani dianggap sebagai kandidat Iran, yang para pengunjuk rasa menuduh ikut campur dalam urusan Irak.

Beberapa minggu setelah gerakan protes yang telah mengguncang Baghdad dan selatan Irak, menyebabkan ratusan orang tewas, parlemen tetap menemui jalan buntu atas pemilihan pengganti perdana menteri sebelumnya Adel Abdel Mahdi.

Dia mengundurkan diri bulan lalu dalam menghadapi demonstrasi besar-besaran atas korupsi pejabat, kesengsaraan ekonomi dan infrastruktur yang buruk meskipun kekayaan minyak negara itu besar.

Para demonstran menentang seluruh kelas politik dan telah melampiaskan kemarahan mereka terhadap para pemimpin yang sedang bernegosiasi untuk mencalonkan orang dalam yang mapan sebagai perdana menteri berikutnya.

Situasi politik telah dibuat lebih tidak terduga dengan tidak adanya suara berpengaruh dari Ayatollah Ali Sistani mengenai pilihan perdana menteri.

Pria berusia 89 tahun itu adalah ulama Syiah terkemuka Irak dan pendapatnya telah lama menentukan dalam politik negara itu – setelah salah satu khotbahnya, Abdel Mahdi mengundurkan diri.

Sistani, yang telah menjauhkan diri dari politisi yang dijadwalkan di jalan, mengumumkan pada hari Kamis bahwa khotbahnya pada hari Jumat tidak akan membahas situasi politik.

‘Sandera perpecahan sektarian’

Konstitusi memberi blok parlemen terbesar hak untuk menunjuk seorang perdana menteri, tetapi legislatif terbagi atas apakah “blok terbesar” mengacu pada koalisi terbesar atau daftar pemenang dalam pemilihan 2018.

Faksi-faksi pro-Iran telah menggembar-gemborkan menteri pendidikan tinggi Qusay al-Suhail untuk jabatan itu, kemudian memilih Aidani setelah presiden menolak pencalonan Suhail.

Keduanya adalah pilihan yang tidak populer di kalangan pengunjuk rasa, yang juga mengecam Aidani karena menghancurkan demonstrasi sebelumnya di provinsi Basra tahun lalu.

“Kami tidak ingin Assad orang Iran!” teriak pengunjuk rasa di kota selatan Kut pada hari Kamis.

Sebuah blok yang menentang, daftar ulama Syiah populis Saeroon Moqtada Sadr – menentang pengaruh Iran – juga mengklaim hak untuk menunjuk perdana menteri karena memenangkan jumlah kursi terbesar dalam pemilihan parlemen 2018.

Para pengunjuk rasa menginginkan seorang perdana menteri teknokratis yang tidak terlibat dalam sistem politik yang dibentuk setelah invasi pimpinan AS yang menggulingkan diktator Saddam Hussein pada 2003.

“Pemerintah disandera oleh partai-partai korup dan perpecahan sektarian,” kata seorang aktivis, Sattar Jabbar, 25, di selatan kota Nasiriyah.

Asap dan api dari ban yang terbakar di Nasiriyah, Basra dan Diwaniyah memblokir jalan-jalan utama dan jembatan di seberang Sungai Efrat sepanjang malam, kata koresponden AFP, sebelum beberapa penghalang jalan ini dicabut di pagi hari.

Di Nasiriyah, demonstran membakar gedung pemerintah provinsi semalam untuk kedua kalinya sejak protes dimulai, dan pengunjuk rasa juga membakar markas baru milisi pro-Iran di Diwaniyah.

Irak telah diguncang oleh protes sejak 1 Oktober.

Setelah berkurang, kampanye jalanan telah mendapatkan kekuatan baru dalam beberapa hari terakhir untuk bersatu melawan korupsi yang meluas dan sistem politik yang dianggap terikat dengan negara tetangga Iran.

Kantor-kantor pemerintah dan sekolah-sekolah tetap ditutup di hampir semua bagian selatan Irak.

Sekitar 460 orang tewas dan 25.000 terluka dalam bentrokan hampir tiga bulan antara pengunjuk rasa dan pasukan keamanan.

Leave a Reply

Your email address will not be published.