Sunday, September 26

Politik Irak Setelah Saddam Hussein

Politik Irak Setelah Saddam Hussein – Pada tahun 2003, Irak muncul dari dekade kediktatoran selama perbedaan pendapat politik itu sangat berbahaya dan ditekan secara brutal. Akibatnya, pada saat invasi AS ada sedikit keakraban dalam budaya politik Irak dengan berbasis luas, dilembagakan partai politik, menggunakan politik sebagai tempat untuk menempa kompromi yang sulit antara kepentingan faksi yang berlawanan, atau penerimaan fungsi aturan hukum dalam demokrasi.

Politik Irak Setelah Saddam Hussein

iraqcmm – Praktik dan institusi politik yang moderat (misalnya manajemen parlemen, pengadilan, organ negara) sebagian besar tidak ada, atau tidak berfungsi dalam arti yang berarti. Sebaliknya, sebagian besar partai politik seperti Dakwah atau Dewan Tertinggi Islam Irak (ISCI) – ada di luar negeri.

Melansir clingendael, Para pemimpin dan pembangkang mereka kembali secara massalpada tahun 2003 dengan ide-ide dan hak, tapi tidak dengan pengalaman pemerintahan baru atau keakraban bahkan sosio-ekonomi dengan kehidupan di Irak di bawah Saddam Hussein.

Baca juga : Kudeta Militer di Irak Menggulingkan Monarki

Pusat-pusat keagamaan Najaf dan Karbala telah menyimpan api ketahanan sosial, tugas umum dan sosial kewajiban hidup, tetapi mereka telah dilucuti dari peran politik mereka sebagai kematian pada 1980-an dan 1990-an dari sejumlah pemimpin agama terkemuka, seperti Mohammed Baqir al-Sadr, Mohammad Taqi al-Khoei dan Mohamad Sadiq al-Sadr, bersaksi untuk ..

Dalam konteks ini bahwa 2005 konstitusi didefinisikan Irak sebagai negara federal kesatuan dengan ‘republik, perwakilan, parlemen, dan demokratis’ sistem pemerintahan. Dibahas, ditulis, dimasukkan ke dalam referendum dan pemungutan suara parlemen dalam rentang waktu hampir dua tahun, sementara diboikot oleh penduduk Sunni negara itu, konstitusi Irak memperkenalkan seperangkat prinsip pemerintahan, syarat dan ketentuan yang kurang dipahami, ditentang dan tidak memadai. dipikirkan dalam hal implikasinya terhadap bisnis tata kelola yang sebenarnya.

Banyak masalah praktis, tetapi sangat penting, seperti otoritas yang tepat dari badan-badan negara yang berbeda dan pembagian kekuasaan di antara peran-peran publik utama ditunda untuk pengambilan keputusan parlemen di kemudian hari. Keputusan ini kemudian macet di perselisihan sektarian dan dimakan api perlawanan gerilya Sunni untuk pasukan AS, perang saudara Sunni-Syiah, dan kekerasan Syiah internal.

Bersamaan dengan fakta bahwa banyak pemimpin Irak tidak memiliki pengalaman demokrasi, oleh karena itu seharusnya tidak mengejutkan bahwa kesenjangan besar terbuka dalam demokrasi Irak yang baru lahir antara model pemerintahannya yang ditetapkan di atas kertas dan praktik pemerintahannya yang sebenarnya. Kerangka konstitusional Irak dengan cepat berubah menjadi praktik di mana politisi dinominasikan dan ditunjuk berdasarkan identitas etnis atau sektarian mereka daripada politik, ide, prestasi, atau kompetensi mereka.

Sistem ini dikenal sebagai Al-Muhasasa. Meskipun tidak memiliki dasar hukum formal, itu dicangkokkan dengan mudah ke yang ada identitas etno-sektarian yang telah ditempa dalam api penindasan dan kolektif hukuman rezim Ba’ath ini dari Irak Syiah dan Kurdi. Hari ini, terus membentuk dasar dari politik Irak, meskipun menghadapi tumbuh ketidakpuasan di seluruh petak yang luas dari populasi Irak, membagi diatasinya etno-sektarian, karena output miskin menghasilkan.

Untuk kreditnya, dapat dikatakan bahwa Al-Muhasasa telah berhasil mempertahankan tingkat stabilitas politik di tingkat elit selama 16 tahun terakhir dan memastikan representasi yang adil, meskipun agak simbolis, dari sebagian besar kelompok etno-sektarian yang membentuk masyarakat Irak yang beragam.

Sistem Al-Muhasasa diterapkan secara top-down di seluruh pemerintahan Irak. Pada dasarnya, ini menggabungkan pembagian fungsi eksekutif politik tingkat atas yang telah diatur sebelumnya antara kelompok etno-sektarian utama Irak – Sunni, Syiah, Kurdi dan minoritas – dengan sistem poin untuk menjaga distribusi pekerjaan yang sebenarnya antara pihak-pihak tertentu. dan koalisi dalam kelompok etno-sektarian tertentu.

Sistem poin didasarkan pada kursi parlemen dan memberi partai atau koalisi modal politik dasar untuk merundingkan pekerjaan jika mereka memutuskan untuk menjajaki kemungkinan membentuk koalisi yang berkuasa. Misalnya, sebuah partai atau koalisi dengan 48 kursi di DPR memiliki 24 poin ‘untuk dibelanjakan’ selama pembentukan pemerintahan 2018.

Untuk mulai dengan, kantor Presiden, Ketua Parlemen dan Perdana Menteri – ‘tiga kepresidenan’ – masing-masing dikelola oleh seorang Kurdi, Sunni dan Syiah dengan kesepakatan sebelumnya. Sebuah partai atau koalisi perlu menghabiskan sekitar 15 poin untuk mendapatkan salah satu dari posisi ini, atau 10 poin untuk mendapatkan posisi salah satu wakil mereka dengan syarat pertandingan etno-sektarian.

Adapun kementerian, ini secara informal dibagi menggunakan rumus perkiraan: 54% Syiah, 24% Sunni, 18% Kurdi, 4% minoritas. Dengan demikian, dalam kabinet Adel Abdul-Mahdi dari 22 kementerian, 12 kementerian dialokasikan untuk Syiah, 6 sampai Sunni, 3 sampai Kurdi, dan 1 minoritas (biasanya komunitas Kristen).

Perbedaan lebih lanjut harus dibuat antara ‘kementerian negara’ yang memiliki status yang lebih besar, wewenang dan anggaran (Interior, Keuangan, Minyak, Luar Negeri dan Pertahanan)dan departemen lain serta badan-badan negara. Sejak 2006, berdasarkan ‘kesepakatan tuan-tuan’, seorang Sunni mengendalikan departemen pertahanan dan seorang Syiah mengendalikan Kementerian Dalam Negeri. Kementerian keuangan dan luar negeri dibagi antara Syiah dan Kurdi.

Jika Kurdi mengambil kementerian keuangan, seorang menteri Syiah mengambil alih kementerian luar negeri dan sebaliknya. Untuk benar-benar mendapatkan salah satu kementerian ini, partai politik atau koalisi harus menghabiskan lima poin pada pelayanan berdaulat dan empat di kementerian lain atau badan negara. Hanya partai koalisi dengan jumlah kursi yang berarti di DPR yang menduduki jabatan menteri. Kementerian dengan pengaruh politik sedikit dan / atau anggaran kecil kadang-kadang dialokasikan untuk minoritas atau perempuan.

Posisi pra-dialokasikan untuk perempuan cenderung dibagi atas dasar etno-sektarian dan biasanya dipegang oleh wanita dengan afiliasi kuat dengan partai politik utama. Hasilnya adalah mereka cenderung menjadi partai ‘ya-perempuan’ daripada perwakilan gender mereka. Akhirnya, perlu dicatat bahwa sistem poin diterapkan dengan beberapa fleksibilitas. Dengan kata lain, jika situasi memungkinkan, penyimpangan dapat terjadi.

Contoh yang baik adalah kebuntuan politik sehubungan dengan kepresidenan pada tahun 2018. Partai Demokrat Kurdistan (KDP) dan Persatuan Patriotik Kurdistan (PUK) tidak dapat menyepakati seorang kandidat dan keduanya mencalonkan satu. Parlemen Irak memberikan suara yang sangat mendukung kandidat PUK – Barham Saleh – meskipun hanya memiliki 18 kursi di Parlemen. Sistem poin adalah seperangkat pedoman daripada diukir di batu.

Partai politik juga memperebutkan jabatan di tingkat provinsi. Dengan memperoleh jabatan gubernur provinsi untuk salah satu anggotanya, sebuah partai politik memperoleh pengaruh yang cukup besar atas anggaran provinsi, birokrasi, sumber daya, dan proyek-proyek yang didanai negara. Sistem federal yang memungkinkan Irak gubernur dan dewan untuk fungsi dengan tingkat otonomi, tetapi para gubernur secara finansial bergantung pada Baghdad dan dibebani oleh birokrasi yang memberatkan di tingkat federal dan provinsi.

Kebocoran sumber daya biasanya terjadi di kedua titik: pada saat transfer dana dari Bagdad ke provinsi dan dalam sistem birokrasi provinsi. Birokrasi provinsi sangat dipolitisir dan bercokol mekanisme korupsi dan nepotisme memungkinkan pejabat untuk mengarahkan dana yang cukup besar terhadap partai dan sekutu mereka. Kebocoran meningkat ketika beberapa partai besar menikmati perwakilan yang cukup besar dalam birokrasi provinsi tertentu karena mereka masing-masing berusaha untuk mengambil bagian dari sumber daya dan anggaran provinsi. Dalam kasus seperti itu, tingkat penyediaan layanan publik cenderung semakin memburuk.