Friday, August 12

PM Irak Menunjuk Kabinet Baru untuk Memerangi Korupsi

iraqcmm – Perdana Menteri Irak Haider al-Abadi menunjuk Nizar Salem al-Numan sebagai kandidat untuk jabatan penting menteri perminyakan pada Kamis sebagai bagian dari perombakan kabinet yang bertujuan memerangi korupsi, kata televisi pemerintah mengutip korespondennya.

PM Irak Menunjuk Kabinet Baru untuk Memerangi Korupsi – Abadi juga menunjuk politisi Syiah terkemuka Ali Allawi untuk jabatan menteri keuangan dan menandai Sharif Ali bin al-Hussein, kerabat raja Irak yang digulingkan pada tahun 1958, untuk menteri luar negeri, TV pemerintah menambahkan.

PM Irak Menunjuk Kabinet Baru untuk Memerangi Korupsi

PM Irak Menunjuk Kabinet Baru untuk Memerangi Korupsi

Abadi mempresentasikan proposalnya ke parlemen untuk pemerintahan teknokrat dalam menghadapi perlawanan dari politisi yang khawatir kepentingan mengakar mereka bisa terluka. Dia menggabungkan beberapa portofolio dan menyajikan daftar 16 menteri sambil mempertahankan menteri pertahanan dan menteri dalam negeri saat ini, kata televisi pemerintah sebelumnya.

Partai-partai politik yang mapan khawatir perombakan dapat melemahkan jaringan patronase yang telah menopang kekayaan dan pengaruh mereka selama lebih dari satu dekade. Tetapi Abadi harus memenuhi langkah-langkah anti-korupsi yang telah lama dijanjikan atau berisiko melemahkan pemerintahnya ketika pasukan Irak bersiap untuk mencoba dan merebut kembali kota utara Mosul dari Negara Islam.

Tekanan juga datang dari pemimpin kuat Muslim Syiah Moqtada al-Sadr, yang memulai aksi duduk di dekat parlemen pada hari Minggu dan memimpin sebuah blok yang mencakup tiga menteri saat ini. Dia mendorong Abadi untuk menunjuk calon yang tidak terafiliasi dengan partai politik.

Setelah pidato Abadi di depan parlemen, Sadr meminta para demonstran untuk mengakhiri aksi duduk mereka, menggambarkan barisan kabinet yang diusulkan sebagai “berani” dan mendesak anggota parlemen untuk memberikan suara.

Sadr, yang pendapatnya memegang kendali dengan puluhan ribu pendukung, memperingatkan para pemimpin partai pekan lalu bahwa mereka akan menghadapi protes jalanan jika mereka menghalangi perombakan pemerintah. Parlemen harus memberikan suara pada setiap perubahan kabinet tetapi menunda sesinya hingga Sabtu, kata TV pemerintah, sehingga anggota parlemen dapat memiliki waktu untuk meninjau dan mungkin menantang para kandidat.

“Sebagian besar calon memiliki kredensial akademis, tetapi mereka semua memiliki pengalaman bekerja di posisi eksekutif senior, mengelola atau mengatur,” kata Sajad Jiyad, seorang analis politik Irak. Numan, calon menteri perminyakan, adalah seorang Kurdi dari kota Dohuk. Dia telah memegang beberapa posisi administratif di Universitas Dohuk termasuk saat ini sebagai dekan dari perguruan tinggi perencanaan, kata seorang juru bicara universitas.

Allawi, jika disetujui sebagai menteri keuangan, akan kembali ke pos yang dia isi satu dekade lalu di pemerintahan transisi Irak setelah invasi pimpinan AS pada 2003. Mantan bankir berpendidikan AS itu juga menjabat sebagai menteri perdagangan dan menteri pertahanan di kabinet sebelumnya. “IMF akan sangat senang dengan Allawi,” kata Jiyad.

Dana Moneter Internasional (IMF) mengatakan minggu ini bahwa mereka dapat menyetujui pada awal Juni sebuah pengaturan siaga (SBA) dengan Irak yang dililit utang, membuka bantuan internasional senilai $15 miliar selama tiga tahun ke depan.

Hussein, calon menteri luar negeri, bekerja sebagai bankir investasi di London sebelum invasi 2003 yang menggulingkan Saddam Hussein. Dia secara singkat menganjurkan kembalinya ke pemerintahan monarki dan mengepalai Gerakan Monarki Konstitusional. Anggota parlemen mengatakan mereka akan memakan waktu hingga sepuluh hari untuk menanggapi proposal Abadi.

Siapa yang ada di Kabinet baru Irak

Perdana Menteri Mustafa Al Kadhimi memiliki beberapa sekutu langsung dalam pemerintahan yang menghadapi beberapa krisis Pemerintah yang dikonfirmasi parlemen Irak semalam adalah produk dari kesepakatan ruang belakang menit terakhir, menghasilkan posisi menteri perminyakan yang kosong dan faksi Kurdi yang menjalankan Irak utara tanpa portofolio yang signifikan. Dari 15 menteri, hanya ada satu wanita – mantan anggota Pemerintah Daerah Kurdistan.

Dengan Irak terhuyung-huyung dari dampak pemotongan harga minyak, virus corona, dan tingkat korupsi yang tinggi, berikut adalah tokoh utama yang bertanggung jawab untuk mengangkat Irak keluar dari kekacauan berturut-turut yang menghancurkan sebagian besar dari dua generasi terakhir.

Lahir pada tahun 1958 di kota Syiah Diwaniya di Irak selatan, Farhood adalah sekutu Iran dan memegang posisi paling sensitif di kabinet, pernah menjadi kepala staf militer sampai pengangkatannya.

Setelah invasi pimpinan AS tahun 2003 untuk menggulingkan Saddam Hussein, Farhood adalah bagian dari perjuangan yang didukung Amerika melawan militan terkait Al Qaeda dan bertanggung jawab atas pasukan yang mengawal sebagian besar peziarah Irak dan Iran selama peringatan Syiah di kota suci Najaf.

Dia berada di militer selama perang Iran-Irak 1980 hingga 1988 dan kampung halamannya, di tepi selatan yang sebagian besar Syiah, merupakan sumber utama meriam untuk Saddam selama konflik. Perang dengan Iran membentuk generasi Mr Farhood. Saddam memasarkan perang di sepanjang garis etnis, menggambarkan Irak sebagai sayap timur dunia Arab melawan ancaman Persia.

Kementerian Keuangan: Ali Allawi

Mr Allawi, 73, adalah tokoh Kabinet baru yang paling dikenal di arena internasional dan teman perdana menteri baru. Dia memegang beberapa jabatan menteri pada tahun-tahun setelah Saddam dan menulis tentang pengalamannya dalam sebuah buku tahun 2007, ‘Pendudukan Irak: memenangkan perang, kehilangan perdamaian.’ Dia menyalahkan kelas politik “rakus” dan “kebanyakan jahat dan tidak kompeten” di negara itu sebagai penyebab kekacauan dan korupsi yang masih melanda tanah airnya.

Keluarga mantan pemodal melarikan diri dari Irak setelah kudeta tahun 1958 yang menggulingkan Raja Faisal II. Mr Allawi belajar di Inggris dan Amerika – termasuk di Massachusetts Institute of Technology dan bekerja untuk Bank Dunia. Allawi adalah keponakan mendiang Ahmed Chalabi, yang mengorganisir oposisi terhadap Saddam dan memainkan peran utama dalam menggulingkan pemerintahan Baath.

Kementerian Kesehatan: Hassan Mohammed Abbas Salman

Pria dengan pekerjaan yang mungkin paling sulit di Irak karena pandemi global, Abbas akan bertanggung jawab untuk menangani virus corona di negara yang sebagian besar mengabaikan jam malam dan jarak sosial – contoh publik terbaru adalah sesi parlemen yang memberikan kepercayaan kepada Kabinet di mana hanya sedikit yang mengenakan topeng atau menjaga jarak.

Abbas, lahir pada tahun 1969, memiliki gelar doktor di bidang farmasi dari Universitas Baghdad dan berasal dari Diyala, sebuah provinsi di sebelah barat ibu kota yang berbatasan dengan Iran. Posisi terakhirnya adalah kepala Rumah Sakit Kota Medis negara bagian.

Kementerian Ketenagalistrikan: Majid Mahdi Hantoush

Jaringan korupsi membedakan sektor listrik Irak sebagai sektor jasa yang paling tidak efisien dengan kapasitas untuk menghasilkan sekitar 16.000 megawatt, jauh dari yang dibutuhkan 24.000 hingga 30.000 megawatt. Miliaran dolar digunakan untuk memperbaiki sektor listrik tetapi menghasilkan sedikit manfaat, dengan pembangkit listrik gajah putih besar dan perluasan jaringan imajiner.

Sebelum sanksi PBB dijatuhkan pada Irak karena invasinya ke Kuwait pada tahun 1990, produksi listrik Irak dengan nyaman melebihi permintaan. Bapak Hantoush menghabiskan seluruh karirnya sebagai pegawai Kementerian Ketenagalistrikan. Jabatan terakhirnya adalah kepala bagian teknis kementerian. Ia lahir pada tahun 1961 di Bagdad.

Baca Juga : Irak: Pemerintah Transisi

Kementerian Pemuda dan Olahraga: Adnan Dirjal Matar Jasim

Sebagai pesepakbola, Dirjal adalah salah satu tokoh paling populer di era kejayaan olahraga Irak tahun 1980-an di bawah Saddam. Sepak bola adalah karier yang umumnya berisiko karena mendiang putra diktator Uday menaruh minat pada tim nasional. Dalam beberapa kesempatan, pemain yang menurut Uday tampil buruk dipenjara dan disiksa, muncul dengan cedera yang akan menunda kembalinya mereka ke skuad.

Mr Dirjal adalah bek tengah yang solid dan sebagian besar tetap dalam buku-buku bagus dari Uday, meskipun satu gol bunuh diri melawan Jordan pada 1980-an. Dia adalah anggota tim tentara Irak yang memenangkan Kejuaraan Militer Dunia di Kuwait pada tahun 1979, satu dekade sebelum Saddam menginvasi negara itu.

Mr Dirjal juga berada di tim yang memenangkan Kejuaraan Piala Teluk di Muscat pada tahun 1984 tetapi cedera mencegahnya untuk berpartisipasi dalam Piala Dunia di Meksiko dua tahun kemudian. Itu adalah penampilan pertama dan satu-satunya Irak di kompetisi teratas sepak bola, tersingkir di babak penyisihan setelah kalah tipis dari Paraguay, Belgia, dan Meksiko.

Setelah pensiun pada awal 1990-an, Dirjal melatih tim nasional selama dua tahun dan juga sekretaris jenderal Asosiasi Sepak Bola Irak. Sebagai pemain, Mr Dirjal paling terkenal karena golnya yang dipandu laser dalam pertandingan melawan Korea Selatan dari jarak 35 yard yang menembus sudut kanan atas.

Kementerian Pertahanan: Juma Emad Saadoun Khattab

Saadoun berasal dari rumah gubernur Saddam Hussein di Saladin dan merupakan salah satu dari sedikit perwira Sunni di militer Irak yang didominasi Syiah. Ia lahir pada tahun 1956.

Kementerian Air: Mehdi Rasheed Mehdi

Lahir di Baghdad pada tahun 1967, Rasheed adalah seorang spesialis air karir.

Kementerian Perhubungan: Nasir Hussein Bander Hamad

Hamad mengepalai Otoritas Penerbangan Sipil Irak. Ia lahir di Bagdad pada tahun 1954.

Kementerian Perencanaan: Khalid Battal Najim Abdullah

Najim mengepalai Universitas Anbar di Irak timur dan memiliki gelar PhD di bidang teknik sipil dari Universitas Nottingham. Ia lahir pada tahun 1976.

Kementerian Tenaga Kerja dan Sosial: Adil Hashush Jabir Jassim

Pengalaman Mr Jassim sebagian besar di pemerintahan lokal. Ia lahir di provinsi selatan Dhi Qar pada tahun 1968.

Kementerian Perindustrian dan Mineral: Manhal Aziz Mahmoud

Mr Mahmoud adalah peneliti dan pelatih industri. Ia lahir di Mosul pada tahun 1964.

Kementerian Pendidikan: Ali Hameed Mukhlifi

Bapak Mukhlif, lahir pada tahun 1963 di Baghdad, telah memiliki karir yang panjang sebagai pendidik dan manajer di kementerian.

Kementerian Pendidikan Tinggi dan Sains: Nabil Khadim Abdul Sahib

Mr Abdul Sahib mengajar di beberapa universitas di Irak. Dia memiliki gelar PhD di bidang teknik mesin dari Universitas Moskow dan lahir pada tahun 1964.

Kementerian Telekomunikasi: Arkam Shihab Ahmed Kadhim

Lahir pada tahun 1977, Kadhim adalah anggota kabinet termuda dan lulusan teknik Universitas Al Mustansiriya di Baghdad.

Kementerian Konstruksi dan Perumahan: Nazineen Mohammed Wassaw Sheikh Mohammad

Satu-satunya wanita di Kabinet, Sheikh Mohammad adalah seorang insinyur dan mantan pejabat di Pemerintah Daerah Kurdistan. Dia lahir pada tahun 1959

Leave a Reply

Your email address will not be published.