Sunday, September 26

Pidato Raja Hussein di Irak: Peluang dan Tantangan

Pidato Raja Hussein di Irak: Peluang dan Tantangan  – Dalam pidatonya yang disiarkan televisi Rabu, Raja Hussein mendefinisikan kebijakan baru terhadap Irak yang menggarisbawahi hubungannya dengan rakyat Irak dan angkatan bersenjata, menempatkan dia di garis depan koalisi anti-Saddam, dan meletakkan penanda yang jelas bagi Saddam bahwa satu langkah salah. akan memicu penutupan impor minyak Irak dari Yordania.

Pidato Raja Hussein di Irak: Peluang dan Tantangan

Di antara aspek yang paling menonjol dari pidato raja adalah sebagai berikut:

iraqcmm – Pergeseran kesalahan: Hussein menyatakan dengan tegas bahwa semua kesengsaraan yang menimpa dunia Arab sejak tahun 1990 adalah milik Saddam Hussein. “Semua akibat dan akibat yang mengikuti sampai hari ini adalah akibat dari invasi ini,” katanya.

Dikutip dari washingtoninstitute, Pernyataan ini yang bertautan dengan sentimen Kuwait dan Teluk Arab merupakan penyimpangan tajam dari pandangan Yordania sebelumnya, yang banyak pihak yang saling menyalahkan atas bencana Arab. Memang, pandangan ini kontras dengan Buku Putih Yordania yang otoritatif yang dikeluarkan selama krisis Teluk, yang menuduh Hosni Mubarak dari Mesir dan para pemimpin Arab lainnya karena mengutuk invasi secara tajam, sehingga mencegah “solusi Arab” untuk mencegah perang.

Baca juga : Hari Kemerdekaan Baru Irak: Merebut Kembali Identitas Bangsa yang Hilang

Memuji Husain Kamil: Raja muncul dengan tegas untuk mendukung Husain Kamil sebagai calon pengganti Saddam. Menyebut dirinya “paman” Kamil, raja mengungkapkan kasih sayang pribadi kepada Kamil dan menghargai keterampilan dan integritasnya. Husain Kamil, katanya, “mencoba melakukan reformasi di setiap kesempatan…sampai dia putus asa akan keberhasilan apa pun;” pembelot tidak hanya memiliki “hati nurani dan kehormatan,” tetapi juga dukungan luas, yang mewakili dalam kata-kata raja “jutaan orang Irak.”

Antara Kuwait dan Arab Saudi: Dalam pidatonya, raja pergi jauh untuk memperbaiki hubungan yang rusak dengan Kuwait. Selain menyalahkan, Hussein mengutip dua ketentuan utama resolusi PBB yang berkaitan dengan Kuwait: kebutuhan untuk menjelaskan hilangnya tentara Kuwait dan demarkasi perbatasan Irak-Kuwait. Memang, dengan menyebut demarkasi itu “mungkin satu-satunya kebaikan yang datang dari semua [perang],” raja dengan jelas mendukung perbatasan Irak-Kuwait baru yang sangat menguntungkan Kuwait.

Sebaliknya, ada sedikit dalam pidato ini yang ditujukan untuk menarik kepekaan Saudi. Bagi Riyadh, monolog Hussein tentang hubungan historis Hashemite ke Irak kemungkinan akan menutupi penolakannya terhadap klaim Hashemite ke Irak. Saudi terus membenci dan, pada tingkat yang mengejutkan, takut pada dinasti Hashemite:memang, banyak pengamat percaya bahwa elemen kunci dari kemarahan Saudi di Yordania atas krisis Teluk adalah keyakinan mereka bahwa Raja Hussein berharap untuk menggunakan kekuatan Irak untuk mendapatkan kembali Mekah dan Madinah dan membagi wilayah Saudi dengan Irak dan Yaman. Selain itu, pidato Raja menunjukkan sedikit simpati untuk penderitaan Saudi selama perang (hanya mencatat bahwa, selain memukul Israel, SCUDS Irak “juga mendarat di kota-kota saudara Arab”) dan hampir tidak ada pengakuan ketakutan Saudi bahwa, bersama dengan mencerna Kuwait, Saddam juga memperhatikan mereka.

Pidato tersebut menunjukkan sedikit simpati atas penderitaan Saudi selama perang (hanya mencatat bahwa, selain memukul Israel, SCUDS Irak “juga mendarat di kota-kota saudara Arab”) dan hampir tidak ada pengakuan atas ketakutan Saudi bahwa, bersama dengan mencerna Kuwait, Saddam juga memperhatikan mereka.Pidato tersebut menunjukkan sedikit simpati atas penderitaan Saudi selama perang (hanya mencatat bahwa, selain memukul Israel, SCUDS Irak “juga mendarat di kota-kota saudara Arab”) dan hampir tidak ada pengakuan atas ketakutan Saudi bahwa, bersama dengan mencerna Kuwait, Saddam juga memperhatikan mereka.

Himbauan untuk semua orang Irak: Sebagai keturunan Nabi, Hussein memiliki kedudukan khusus untuk berbicara dengan mosaik komunitas yang terdiri dari Irak saat ini dan dia memanfaatkan kesempatan itu. Pertama, Husein selalu merasakan hubungan khusus dengan Syiah, yang berasal dari fakta bahwa hubungannya dengan Nabi sudah ada sebelum perpecahan Sunni-Syiah. Dalam tradisi itu, pidato ini membuat seruan khusus kepada mayoritas penduduk Syiah Irak melalui referensi ke tokoh-tokoh Syiah yang dihormati (Imam Ali, putra-putranya Hassan dan Hussein) dan fakta bahwa, seperti para syuhada Syiah, raja Hashemite terakhir Irak juga mati syahid di tempat suci Syiah Karbala.

Kedua, raja tidak hanya membuat referensi khusus untuk Kurdi Irak, yang mempertahankan otoritas mereka sendiri di Irak utara,tetapi dia juga mengadopsi banyak bahasa yang sering digunakan oleh para oposisi, termasuk kebutuhan untuk pengembangan di Irak dari “pluralisme yang harmonis di mana tidak ada unsur tatanan nasional yang akan mendominasi dan di mana tidak ada hak asasi manusia yang akan dirugikan, dalam suasana yang kebebasan, demokrasi, dan penghormatan terhadap hak asasi manusia.” Ketiga, dan mungkin yang paling mencolok, Hussein tidak hanya memuji militer Irak, dia juga mengklaim peran khusus Hashemite dalam asal-usulnya dan klaim atas kesetiaannya saat ini.

Dalam peringatan terselubung kepada Saddam untuk tidak mengancam Yordania, dia mengatakan dia “yakin” bahwa “tentara Irak, yang berasal dari Pemberontakan Arab Besar [yang dipimpin Hasyim] [Perang Dunia I],” akan menolak perintah apa pun. untuk “melanggar ikatan kuat yang didikte oleh persaudaraan Irak-Yordania yang abadi ini.”termasuk kebutuhan untuk pembangunan di Irak dari “pluralisme yang harmonis di mana tidak ada unsur tatanan nasional yang akan mendominasi dan di mana tidak ada hak asasi manusia yang akan dirugikan, dalam suasana kebebasan, demokrasi, dan penghormatan terhadap hak asasi manusia.” Ketiga, dan mungkin yang paling mencolok, Hussein tidak hanya memuji militer Irak, dia juga mengklaim peran khusus Hashemite dalam asal-usulnya dan klaim atas kesetiaannya saat ini.

Peluang dan Tantangan: Untuk mencampur metafora, pidato Raja membuka pintu untuk mengencangkan jerat di sekitar Saddam dalam beberapa cara. Pertama, dengan memperingatkan Irak bahwa “kekuatan internasional yang berpengaruh” akan menggunakan kekuatan mereka untuk mempertahankan embargo sampai Irak mematuhi semua resolusi Dewan Keamanan PBB – termasuk DK PBB 688, tentang hak asasi manusia di Irak – dan bukan hanya mereka yang peduli dengan senjata massal. kehancuran, Hussein disediakan penutup politik bagi AS dan upaya bersekutu dengan “memindahkan tiang gawang” dalam kebijakan dinyatakan menuju Irak.

Kedua, dengan mengakui pencariannya untuk “alternatif pencegahan” untuk menggantikan impor minyak Irak saat ini oleh Yordania, Hussein menyatakan bahwa ketergantungan Saddam pada akses yang disediakan Yordania ke dunia luar lebih besar daripada Yordania.ketergantungan pada minyak Irak. Memang, dalam menyatakan bahwa alternatif ini dapat dipicu dalam “situasi darurat apa pun yang dapat mengancam kapan saja,” Hussein memberi tahu Saddam bahwa setiap langkah yang salah – mungkin mulai dari manuver militer yang mencurigakan hingga laporan tentang aksi teroris di antara 30.000 warga Irak. ekspatriat di Amman — akan menyebabkan pemutusan hubungan kerja dan peralihan ke Kuwait atau pemasok minyak Teluk lainnya.

Ketiga, dengan menolak setiap rencana untuk menutup perbatasan Irak-Yordania dan menolak “makanan dan obat-obatan” rakyat Irak, Hussein mungkin mengisyaratkan kesediaannya untuk membatasi perdagangan semua barang lain yang dilaporkan melewati perbatasan setiap hari. . Dan keempat, dengan menyebut Yordania sebagai “tempat berlindung yang aman bagi para pejuang kemerdekaan yang tertindas sepanjang sejarah,”Hussein tampaknya menawarkan wilayah Yordania sebagai tempat perlindungan bagi para pembelot dan calon rumah oposisi Irak.

Tetapi menerapkan gerakan ini tidak akan sederhana. Hussein mungkin telah melakukan layanan dengan menyampaikan pesan kepada rakyat Irak mengenai desakan Washington pada implementasi semua resolusi DK PBB, tetapi ini pasti akan menarik pernyataan dari Prancis dan Rusia yang hanya berfokus pada ketentuan WMD sebagai pemicu berakhirnya pembatasan ekspor minyak. . Kedua, hubungan ekonomi Yordania dengan Irak kompleks dan beragam; untuk mengalihkan pemasok minyak dari Irak ke Teluk sebenarnya melibatkan re-orientasi fundamental ekonomi Yordania. Minyak bukan satu-satunya bahan dalam hubungan Irak-Yordania; dua faktor kunci lainnya adalah pekerjaan dan perdagangan.

Baca juga : Dinasti politik Congo Presiden Mempersiapkan Putra Mereka Untuk Berkuasa

Untuk mengkompensasi Yordania atas hilangnya pasar Irak akan membutuhkan komitmen jangka panjang dan terjamin untuk mempertahankan puluhan, jika bukan ratusan, dari ribuan warga Yordania,terutama mereka yang berada di armada truk dan pertanian, yang dipekerjakan untuk memindahkan barang dari Yordania ke Teluk. Terakhir, menelan peran Hussein Kamil, orang yang membangun program senjata kimia Irak dan yang dilaporkan memimpin tindakan keras terhadap pemberontakan Syiah pada tahun 1991, kemungkinan besar adalah harga yang harus dibayar oleh oposisi Irak untuk mengambil keuntungan dari Yordania. sebagai “tempat perlindungan”.

Robert Satloff adalah direktur eksekutif The Washington Institute. Alan Makovsky adalah rekan senior di Institut.