Saturday, December 3

Perdana Menteri Irak akan mengepalai Badan Intelijen

Perdana Menteri Irak akan mengepalai Badan IntelijenPerdana Menteri Irak dan Panglima Angkatan Bersenjata Irak Mohammed Shia al-Sudani mengunjungi markas besar Badan Intelijen pada 6 November, sehari setelah diumumkan bahwa ia akan menjadi orang yang mengelola layanan ini sementara, bukan Raed Jouhi , yang ditunjuk oleh mantan Perdana Menteri Mustafa al-Kadhimi pada 27 Juli .

Perdana Menteri Irak akan mengepalai Badan Intelijen

iraqcmm – Pemerintah Sudani membenarkan pemecatan Jouhi dengan mengatakan bahwa itu adalah bagian dari instruksi untuk membatalkan semua keputusan yang dibuat oleh pemerintah sementara sebelumnya.

Sementara laporan menggambarkan apa yang terjadi sebagai ” pengecualian politik ” dengan perlindungan hukum, Sudani menjawab klaim ini pada 1 November, dengan mengatakan bahwa “tindakan ini bukan bagian dari kebijakan untuk mengecualikan partai politik atau menyelesaikan skor, melainkan untuk menerapkan keputusan Pengadilan Federal. .”

Partai-partai politik dan sektarian berlomba untuk mendapatkan kepemimpinan Badan Intelijen setiap kali Kabinet baru dibentuk.

Baca Juga : Monarki Timur Tengah: Bagaimana Keluarga Penguasa Arab Mempertahankan Kekuasaan?

Mengomentari perkembangan yang terkait dengan Intelijen pada 5 November, anggota parlemen Yahya al-Ithawi mengatakan itu adalah “ bagian dari kuota Sunni dan diajukan dalam makalah negosiasi dengan Kerangka Koordinasi yang memilih Sudani sebagai perdana menteri.”

Namun, kantor media Sudani berbicara kepada Al-Monitor tentang penunjukan di posisi pemerintah. “Strategi Sudani dalam hal layanan keamanan melibatkan penunjukan ahli keamanan, dan tidak ada ruang untuk perhitungan politik. Posisi ini melibatkan file penting dan sensitif, yang merupakan file keamanan.”

Kantor tersebut menambahkan, “Ini membutuhkan kepercayaan seseorang yang memiliki pengalaman dan yang memiliki pengetahuan, pengetahuan, dan kemampuan untuk mengelolanya.”

Fadel Abu Ragheef, seorang analis keamanan yang dekat dengan Badan Intelijen Irak, mengatakan kepada Al-Monitor, “Memilih kepala Badan Intelijen selalu menjadi salah satu masalah yang paling sulit dibandingkan dengan pemilihan menteri, yang diputuskan berdasarkan pemahaman politik. . Badan Intelijen tidak dapat ditempatkan dalam konteks ini.”

Abu Ragheef berkata, “Memiliki Sudani sendiri yang mengelola Badan Intelijen berarti bahwa perbedaan itu ditunda ke tahap selanjutnya.”

Ia menambahkan, “Akses pihak-pihak yang terkait dengan PMU (Unit Mobilisasi Rakyat) atau lainnya terhadap pimpinan layanan ini bukanlah hal yang mudah. Orang yang bersangkutan harus memiliki karakteristik yang memungkinkan dia untuk mendapatkan persetujuan dari perdana menteri, kepala blok dan pihak eksternal – terutama Washington.”

Badan Intelijen membuat pencapaian penting dalam kontraterorisme dalam beberapa tahun terakhir. Kadhimi mengatakan pada 21 Februari bahwa “Badan Intelijen mendorong momok perang menjauh dari wilayah tersebut dan berhasil membawa lawan lebih dekat. Itu juga berhasil membongkar jaringan teroris.”

Badan Intelijen menangkap pada 25 Februari 2021, pemimpin Negara Islam (IS) yang dikenal sebagai Macan Baghdad.

Pada 11 Oktober 2021, Kadhimi mengumumkan penangkapan “menteri keuangan” ISIS.

Berbicara kepada Al-Monitor, Ahmed al-Sharifi, seorang analis militer dan mantan anggota Aliansi Irak Bersatu, mengatakan bahwa badan anti-terorisme dan intelijen dibentuk dengan dukungan dari Amerika Serikat, dan dengan demikian Washington mengikuti pemilihan kepala mereka dengan cermat. .

Sharifi mengatakan penting bagi perdana menteri baru untuk memilih “tokoh yang kompeten dan profesional” untuk peran ini, terutama karena Washington telah mengamati dengan cermat aparat intelijen Irak sejak invasi ISIS ke Irak.

Mohanad al-Janabi, seorang profesor ilmu politik di Universitas Cihan di Erbil, mentweet, “Badan Intelijen tidak tunduk pada sistem kuota. Konstitusi Pasal 9 mengharuskan pemerintah menempatkan aparatur ini di bawah kendali sipil. Pasal 84 menyatakan bahwa Badan Intelijen terkait dengan Dewan Menteri dan tunduk pada pengawasan otoritas legislatif.”

Haidar Salman, seorang ahli urusan Irak di Pusat Dialog Nasional, mengatakan kepada Al-Monitor, “Badan intelijen mengalami perubahan administratif, yang mengakibatkan bocornya informasi keamanan sensitif,” menyerukan Sudani untuk “menjalankan layanan ini sendiri sampai menunjuk orang yang tepat.”

Pertarungan politik antara partai dan faksi atas kepemimpinan aparat ini jelas, serta persaingan sektarian antara Sunni dan Syiah. Sudani perlu menjauhkan layanan ini dari perjuangan itu.

Leave a Reply

Your email address will not be published.