Friday, August 12

Pemilihan Parlemen Irak Akan Menghasilkan Lebih Banyak Hal Yang Sama

Pemilihan Parlemen Irak Akan Menghasilkan Lebih Banyak Hal Yang Sama – Pemilihan parlemen Irak berikutnya akan berlangsung pada 10 Oktober, beberapa bulan sebelum tanggal yang diamanatkan konstitusi, untuk memenuhi janji Perdana Menteri Mustafa al-Kadhimiuntuk mengadakan pemungutan suara lebih awal.

Pemilihan Parlemen Irak Akan Menghasilkan Lebih Banyak Hal Yang Sama

iraqcmm – Kadhimi membuat janji itu ketika dia menjabat pada Mei 2020, setelah demonstrasi yang meluas mendorong runtuhnya pemerintahan sebelumnya. Meskipun dia telah memenuhi tuntutan para pengunjuk rasa untuk pemilihan awal dan reformasi undang-undang pemilu Irak, kontes tersebut tidak akan menghasilkan reformasi menyeluruh dari sistem politik Irak yang mereka cari.

Melansir ecfr.eu, Sebagian besar masyarakat Irak kecewa dengan sistem tersebut dan akan memboikot pemungutan suara. Pemilihan kemungkinan akan diikuti oleh periode panjang negosiasi mengenai pembentukan pemerintah, setelah itu orang dapat berharap untuk melihat partai-partai politik yang mapan datang ke pengaturan pembagian kekuasaan yang mirip dengan yang dimiliki Irak sekarang. Pemerintah berikutnya kemungkinan akan mengumumkan komitmennya terhadap reformasi sektor ekonomi dan keamanan,tetapi hambatan untuk menerapkan langkah-langkah tersebut akan tetap ada.

Baca juga : Irak Memasuki Era Baru Dengan Perdana Menteri Mustafa Al-Kadhimi

Eropa dan komunitas internasional yang lebih luas telah mencoba untuk memungkinkan pemilihan umum yang bebas dan adil di Irak dengan mendukung komisi pemilihan negara itu dan dengan menyediakannya dengan misi pemantauan pemilihan. Namun, mereka harus mengakui bahwa banyak orang Irak memandang seluruh sistem politik sebagai tidak sah. Negara-negara Eropa akan menyambut masa jabatan kedua untuk Kadhimi, yang retorikanya yang berfokus pada reformasi dan penjangkauannya yang menonjol ke negara – negara Timur Tengah lainnya telah mendukung reputasi internasionalnya.

Tetapi penting bagi mereka untuk bersikap realistis tentang kemampuannya untuk melakukan reformasi. Karena koalisi pemerintahan berikutnya akan mencakup banyak kelompok yang sangat reaksioner, Irak akan terus berjuang untuk mengatasi tantangan lama yang menciptakan ketidakstabilan domestik.

Kadhimi telah bekerja keras untuk menghasilkan pemilihan awal, meskipun ada upaya untuk menggagalkan pemilihan. Pemungutan suara awalnya dijadwalkan pada Juni 2021, tetapi pemerintah harus menundanya karena kegagalan parlemen untuk membuat persiapan yang diperlukan. Pada Juli 2021, penarikan dramatis pemimpin politik utama Muqtada al-Sadr dari proses politik menimbulkan kekhawatiran di dalam tim perdana menteri bahwa pemilihan akan ditunda lebih lanjut.

Bagian penting dari kemapanan politik merasa tidak nyaman dengan gagasan bahwa gerakan Sadrist yang berpengaruh akan beroperasi di luar proses politik. Dan, jika Sadr tetap bertahan dengan boikotnya, pemilihan kemungkinan akan ditunda lagi. Analis berspekulasi bahwa Sadr berusaha untuk menangkis kritikpergerakan politiknya menyusul beberapa insiden yang mengancam popularitasnya, termasuk merebaknya kebakaran mematikan di rumah sakit di bawah kendali orang yang ditunjuknya. Negosiasi politik yang melelahkan, bagaimanapun, memimpin Sadrist untuk memasuki kembali perlombaan pemilihan – memungkinkan pemungutan suara Oktober untuk dilanjutkan.

Seperti pemilu awal, undang-undang pemilu baru Irak tidak akan menghasilkan perombakan sistem politik yang diinginkan para demonstran. Undang-undang tersebut seharusnya memungkinkan konstituen untuk memilih individu yang dihormati di komunitas lokal mereka dengan membagi negara menjadi distrik pemilihan yang lebih kecil. Tetapi proses menyusun konstituen baru sangat dipolitisasi, yang mengarah ke persekongkolan yang signifikanyang sebagian besar akan menguntungkan partai politik yang sudah mapan. Partai-partai baru dan kandidat independen telah menghadapi kekerasan yang ditargetkan secara intens yang dilakukan oleh kelompok-kelompok bersenjata yang berafiliasi dengan lembaga politik.

Pemilih moderat semakin cenderung memboikot pemungutan suara, dengan alasan kemarahan mereka atas kekerasan terhadap aktivis, harapan mereka bahwa pemilu akan curang, dan kurangnya kepercayaan mereka pada kemampuan sistem politik untuk memberlakukan reformasi kritis. Menurut jajak pendapat baru-baru ini, jumlah pemilih akan jauh lebih rendah daripada 44 persen dalam pemilihan parlemen 2018 – meskipun Komisi Pemilihan Irak dapat mengubah cara mengukur jumlah pemilih, yang dapat menyebabkan pernyataan palsu tentang peningkatan partisipasi pemilihan.

Tidak ada satu partai atau aliansi yang akan memenangkan suara yang cukup untuk membentuk pemerintahan sendiri. Sebaliknya, proses negosiasi politik yang panjang akan mengikuti pemilu karena berbagai entitas politik bersaing untuk menguasai pos-pos pemerintahan yang penting dan menguntungkan. Kaum Sadris, yang kemungkinan besar akan tampil baik dalam pemilu, mungkin bekerja dengan aktor-aktor Syiah moderat seperti Ammar al-Hakim dan mantan perdana menteri Haider al-Abadi untuk mengadvokasi Kadhimi untuk mempertahankan posisinya.

Tapi Kadhimi kemungkinan akan menghadapi tentangan dari koalisi Fatah yang lebih garis keras. Pengelompokan ini mencakup partai-partai Syiah yang relatif ekstrim seperti Asaib Ahl al-Haq dan Kataib Hezbollah, yang menolak upaya untuk menggunakan kontrol pusat atas sektor keamanan atau mempertahankan kemerdekaan yang lebih besar dari Iran.

Terlepas dari perbedaan mereka, semua partai terkemuka adalah penerima manfaat yang mengakar kuat dari sistem politik yang ada dan tidak mungkin mengejar reformasi signifikan untuk mengatasi korupsi atau merombak ekonomi Irak yang berbahaya dan tidak stabil. Pada akhirnya, setelah berbulan-bulan negosiasi, di mana negara akan berjalan dengan autopilot dengan sedikit kebijakan baru atau aktivitas legislatif, para pihak kemungkinan akan mencapai kompromi yang menghasilkan pemerintahan yang serupa dengan pemerintahan saat ini.

Bahkan jika Kadhimi diganti sebagai perdana menteri, partai-partai Syiah garis keras masih diharapkan secara luas untuk mendukung sosok yang relatif moderat yang cocok dengan negara-negara Barat – aman karena mengetahui bahwa ia akan berjuang untuk mereformasi pemerintah Irak secara signifikan atau mengancam kepentingan-kepentingan yang berurat berakar.

Sementara negara-negara Eropa akan menyambut masa jabatan kedua untuk Kadhimi, mereka perlu memberikan tekanan yang lebih besar pada pembentukan politik Irak yang lebih luas untuk merangkul sektor keamanan dan reformasi ekonomi yang sangat dibutuhkan. Meskipun menggunakan bahasa yang tepat dalam reformasi, Kadhimi menghadapi perjuangan berat untuk melakukan perubahan.

Oleh karena itu, orang-orang Eropa perlu tidak hanya menekan pembentukan politik yang lebih luas untuk melakukan reformasi tetapi juga meningkatkan dukungan mereka kepada masyarakat sipil Irak untuk meminta pertanggungjawaban pemerintah di Baghdad. Mengingat bahwa pemerintah berikutnya kemungkinan akan tetap tidak mampu atau tidak mau menangani korupsi dan keluhan sosial-ekonomi yang telah menyulut kerusuhan, orang dapat mengharapkan gerakan protes besar lainnya muncul di Irak selama periode legislatif berikutnya.

Orang Eropa harus terlibat dengan demonstran muda untuk membantu mereka melindungi diri mereka sendiri, meminta pertanggungjawaban anggota parlemen,dan bersiaplah untuk bersaing ketat dalam pemilihan mendatang. Bergulat dengan reformasi struktural dan pemberdayaan pendukung perubahan dalam masyarakat sipil tetap menjadi tantangan besar. Tapi itu adalah cara paling efektif untuk mencegah ketidakstabilan lebih lanjut di Irak.