Saturday, December 3

Pembentukan kembali panggung politik Irak, meskipun jumlah pemilih rendah

iraqcmm – Seperti yang diharapkan secara luas, jumlah pemilih dalam pemilihan parlemen awal Irak, yang diadakan pada 10 Oktober, secara historis rendah. Jumlah pemilih resmi mencapai 41% – dari 22,12 juta pemilih terdaftar – atau bahkan lebih rendah 34% ketika memperhitungkan jumlah total warga Irak berusia 18 tahun ke atas – 26,64 juta – memenuhi syarat untuk berpartisipasi. Selama bertahun-tahun, parlemen Irak telah gagal untuk mengekang korupsi endemik, salah urus, dan nepotisme yang melanda negara itu pasca 2003 dan di masa lalu banyak perwakilan telah menempatkan kepentingan pribadi mereka di atas kepentingan pemilih.

Pembentukan kembali panggung politik Irak, meskipun jumlah pemilih rendah – Sangat mudah untuk memahami mengapa mayoritas orang Irak tidak disarankan untuk memilih meskipun reformasi undang-undang pemilu dicapai setelah protes Tishreen dan jaminan keadilan dan transparansi oleh Komisi Pemilihan Tinggi Independen Irak menyusul tuduhan penipuan dalam pemilihan 2018. Dengan demikian, diharapkan secara luas bahwa loyalis partai akan membanjiri TPS, tetapi ini tidak berarti bahwa pemilihan itu tanpa kejutan.

Pembentukan kembali panggung politik Irak, meskipun jumlah pemilih rendah

Pembentukan kembali panggung politik Irak, meskipun jumlah pemilih rendah

Sairoon ulama Syiah Muqtada al-Sadr melebihi harapan. Menurut hasil awaldisusun oleh Clingendael hingga 12 Oktober, Sairoon tidak hanya mengkonsolidasikan 54 kursi sebelumnya tetapi menambahkan 19 lagi, sehingga totalnya menjadi 73. Pesaing langsungnya, Fatah, yang dianggap dekat dengan Iran dan dipandang sebagai penjaga Mobilisasi Populer Milisi pasukan, menderita kerugian besar 28 kursi, dari 48 pada 2018 menjadi hanya 20 sekarang, termasuk 4 kursi minoritas Kristen yang diperoleh melalui Babilyun. Retorika publik Sadr terhadap Fatah sebagian besar terfokus pada peran paramiliternya, yang sering dianggap bertindak di luar lembaga negara. Ini tentu saja mengabaikan fakta bahwa “ulama penghasut” juga memiliki milisinya sendiri. Namun persaingan antara keduanya semakin dalam dalam hal penguasaan posisi negara, area di mana Sadr telah mengungguli semua pemain Syiah lainnya.

Di antara faksi-faksi non-paramiliter Syiah, mantan perdana menteri Irak—dan paling lama menjabat pasca-2003—, Nouri al-Maliki, berhasil melakukan comeback yang mengesankan. Memperoleh 12 kursi, Maliki telah mengamankan total 37 kursi, menjadikan aliansi Negara Hukumnya sebagai blok Syiah terbesar kedua setelah Sairoon. Jatuhnya Mosul ke tangan ISIS, eksploitasi negara secara langsung, dan permusuhan regional yang menandai eranya membuatnya mundur sementara saingannya mengambil alih.
Namun daya tarik karismatiknya di bagian komunitas Syiah dan pengaruhnya yang bertahan lama di berbagai lembaga pemerintah memungkinkannya untuk mempertahankan sistem bantuan yang berkontribusi pada kebangkitannya. Sebaliknya, saingannya di National State Forces Alliance tidak dapat menerjemahkan akses mereka menjadi suara. Dipimpin oleh mantan Perdana Menteri Haider al-Abadi dan pemimpin gerakan Hikma Ammar al-Hakim,aliansi melihat kerugian bencana 67 kursi, mengamankan total gabungan hanya 4 sejauh ini dalam pukulan ke angka-angka yang sebagian besar dilihat sebagai moderat dan dekat dengan Amerika Serikat dan sekutu Arab di wilayah tersebut.

Mendominasi suara Sunni, ketua parlemen Mohammed al-Halbousi dan Partai Taqaddum-nya memenangkan 43 kursi, sementara Aliansi Azm dari taipan bisnis saingannya Khamis al-Khanjar meraih 20 kursi. Formula kemenangan Halbousi bergantung pada mendukung proyek infrastruktur di kota kelahirannya Ramadi, mengamankan penunjukan sektor publik untuk Sunni di Irak Barat dan Utara, dan mengadopsi pendekatan sekuler pragmatis untuk politik Irak. Kebangkitan Halbousi dan Khanjar telah menghancurkan mantan pemain besar Sunni seperti Partai Islam Irak yang dipengaruhi Ikhwanul Muslimin dan saudara-saudara Osama dan Atheel al-Nujaifi, yang selama bertahun-tahun membayangi adegan Sunni di Irak. Namun, mereka juga dilihat sebagai kontributor politik sektarian yang melihat wilayah Sunni dirusak oleh kebangkitan Negara Islam.

Di wilayah Kurdistan, Partai Demokrat Kurdistan (KDP) yang dipimpin Barzani melihat kursinya tumbuh 7 menjadi 32 dibandingkan dengan 25 pada 2018. Sementara saingannya Uni Patriotik Kurdistan (PUK) mungkin kehilangan satu kursi dari 18 menjadi 17, oposisinya pesaing gerakan Generasi Baru memperoleh 5 kursi dibandingkan dengan 4 yang dimilikinya pada tahun 2018 dengan total 9. PUK telah dirusak oleh pertikaian antara wakil pemimpin Bafel Talabani dan Lahur Sheikh Jangi, yang mungkin telah berkontribusi untuk meredam antusiasme pemilih di Sulaymaniyah : Jumlah pemilih adalah 37%, terendah ketiga di seluruh negeri setelah distrik Karkh dan Rusafa di Baghdad. Posisi KDP yang lebih kuat di Kurdistan memungkinkannya sekarang untuk mencalonkan diri sebagai presiden Irak, seperti yang diharapkan banyak orang—posisi yang telah lama dipegang oleh PUK.

Salah satu hasil positif dari pemilihan ini adalah munculnya pendatang baru di kancah politik. Lahir dari gerakan Tishreen, kemenangan Imtidad atas 10 kursi merupakan kejutan yang disambut baik. Setidaknya 3 kursi juga diberikan kepada Tasmim dan 6 kursi lainnya diberikan kepada Ishraqat Kanoun, sebuah gerakan akar rumput baru yang memiliki hubungan dengan marj’aiyyah Najaf.

Baca Juga : Pembajakan Demokrasi: Peran Partai Politik di Irak

Partai-partai ini dapat memanfaatkan pemungutan suara distrik dan mendapat manfaat dari pernyataan Ayatollah Ali al-Sistani yang mendorong rakyat Irak untuk memilih. Mereka juga membuktikan bahwa keputusan sekuler Syiah independen untuk memboikot pemungutan suara itu salah tempat karena mungkin telah meningkatkan jumlah anggota parlemen non-partai. Sementara sedikitnya 30 orang independen diharapkan untuk bergabung dengan parlemen Irak yang akan datang, masih harus dilihat apakah mereka dapat membentuk oposisi yang kuat terhadap elit politik mengingat bujukan untuk bergabung dengan partai-partai tradisional yang lebih mapan dan kaya.

Pemerintah Irak berikutnya kemungkinan akan dibentuk oleh para pemenang, dengan Sadr sebagai pengambil keputusan utama. Sementara sifat Sadr yang tidak dapat diprediksi tidak berubah, gerakan Sadrist telah berkembang menjadi faksi Syiah Irak yang paling terorganisir, pragmatis, dan kuat. Ekosistem politik Sadr sekarang mencakup sejarah keluarga yang mapan, blok terbesar parlemen, posisi kunci pemerintah, basis pemilih khusus, dan milisi. Akan sulit bagi pendatang baru politik untuk mengabaikan atau menghindari bergabung. Ini juga akan menghadirkan hambatan besar bagi semua pemain lain untuk bersatu melawan. Sadr hari ini adalah raja dan pembuat raja di Irak.

Leave a Reply

Your email address will not be published.