Saturday, December 3

Monarki Timur Tengah: Bagaimana Keluarga Penguasa Arab Mempertahankan Kekuasaan?

Monarki Timur Tengah: Bagaimana Keluarga Penguasa Arab Mempertahankan Kekuasaan?Ketika keluarga kerajaan Yordania berkumpul pada 11 April untuk merayakan 100 tahun sejak berdirinya kerajaan, itu adalah gambaran persatuan dinasti. Di samping Raja Abdullah adalah saudara tirinya, mantan putra mahkota Hamzah bin al-Hussein, yang baru beberapa hari lalu ditempatkan di bawah tahanan rumah, mengikuti apa yang dilaporkan oleh pers dunia sebagai “upaya kudeta”. Raja memberikan wawancara untuk meyakinkan dunia luar bahwa semuanya baik-baik saja dan bahwa mantan pewaris takhta Yordania telah menawarkan kesetiaannya.

Monarki Timur Tengah: Bagaimana Keluarga Penguasa Arab Mempertahankan Kekuasaan?

iraqcmm – Tidak ada wilayah lain di dunia yang keluarga kerajaan mendominasi politik sebanyak di Timur Tengah. Enam dari negara bagian di semenanjung Arab adalah monarki, seperti Yordania dan Maroko. Royals tidak hanya memerintah di negara bagian ini, tetapi dalam banyak kasus anggota keluarga kerajaan mendominasi posisi pengaruh di sektor pemerintahan dan bisnis.

Prevalensi monarki absolut di Timur Tengah ini telah membingungkan para sarjana selama beberapa dekade. Banyak yang agak arogan berasumsi bahwa mode pemerintahan ini akan mati ketika negara-negara bagian dimodernisasi dan “tak terhindarkan” mengikuti model barat, menjadi republik atau menganut model monarki konstitusional. Namun monarki telah terbukti agak tangguh.

Selama pergolakan regional seismik Musim Semi Arab dari 2010 dan seterusnya, sejumlah republik diguncang oleh revolusi. Tetapi, sementara beberapa monarki mengalami protes yang signifikan, tidak ada yang jatuh dan hanya sedikit yang benar-benar terlihat dalam bahaya besar.

Baca Juga : Irak: Mengkonsolidasikan Kedaulatan dan Stabilitas

Bagaimana monarki bertahan?

Menyelidiki akar ketahanan ini telah melahirkan ledakan beasiswa . Beberapa cendekiawan berpendapat bahwa monarki secara budaya atau secara lokal selaras dan hanya cocok dengan warisan suku yang lazim. Yang lain menyarankan bahwa monarki lebih efektif dalam mengendalikan oposisi atau bahwa mereka menindas jalan mereka menuju stabilitas relatif.

Tapi penjelasan seperti itu berjuang untuk bersaing dengan sejarah kawasan itu. Rasa kegemaran khusus di Timur Tengah terhadap monarki diremehkan oleh kenyataan bahwa banyak monarki telah jatuh pada sekitar satu abad yang lalu, seperti di Mesir, Tunisia, Irak, Yaman Utara, Arab Selatan, Libya, dan Iran.

Penjelasan yang lebih meyakinkan kemungkinan ada di tempat lain. Bagi monarki Teluk, sulit untuk melepaskan diri dari dampak transformatif dari tingkat sumber daya hidrokarbon yang sangat besar.

Kekayaan saja jauh dari obat mujarab tanyakan saja pada warga di Irak, Iran, atau Venezuela. Tetapi distribusi kekayaan yang hati-hati dan efektif pastilah menjadi faktor penting yang melahirkan stabilitas komparatif dalam monarki. Tidak hanya itu, semua monarki menempati lokasi geostrategis yang penting. Dengan demikian, mereka bisa dibilang mendapat manfaat dari dukungan negara-negara eksternal yang berpengaruh dalam mempertahankan status quo termasuk AS dalam kasus monarki Teluk dan Yordania, dan Prancis dalam kasus Maroko.

Raja dan emir dari negara bagian ini tidak dipilih, dan mengkritik mereka atau posisi mereka biasanya merupakan garis merah terang yang tidak boleh dilanggar oleh warga negara. Namun, mereka juga tidak lalim, dan mereka sering memerintah dengan tingkat dukungan yang mengejutkan dari berbagai konstituen.

Memang, sebagian besar elit kerajaan menciptakan sistem untuk menempatkan diri mereka di puncak kekayaan atau mendukung skema redistribusi yang dimasukkan ke dalam ekonomi politik negara. Ini berarti mereka telah menciptakan kelompok individu dan struktur yang kuat dan terkadang beragam dalam masyarakat yang terus bergantung pada status quo dari mana mereka mendapatkan keuntungan.

Manfaat ini bervariasi dari satu negara ke negara lain. Para raja di Teluk telah lama mengawasi beberapa sistem negara kesejahteraan paling dermawan di dunia , serta tarif pajak yang rendah, terkadang janji eksplisit pekerjaan di sektor pemerintah, dan sejumlah subsidi. Demikian pula, di Yordania telah lama diperdebatkan bahwa para elit menggunakan pemberian pemerintah dan patronase untuk meningkatkan dukungan di daerah pemilihan suku kunci.

Menyimpan masalah

Sistem ini telah bekerja selama beberapa dekade, tetapi berada di bawah tekanan yang meningkat . Memang, bisa dibilang masalah utama yang dihadapi monarki, meskipun pada tingkat yang berbeda-beda, adalah bahwa ekonomi mereka digolongkan sebagai ekonomi rentier. Artinya, pada kenyataannya hanya sebagian kecil penduduk yang terlibat dalam pengambilan sebagian besar pendapatan negara, yang cenderung berasal dari industri ekstraktif (minyak, gas, mineral) atau dukungan internasional.

Masalah yang jelas di sini adalah bahwa sumber daya ini terbatas dan tunduk pada permintaan dan harga yang berubah secara liar. Pengaruh, misalnya, hidrokarbon pada ekonomi lokal begitu meresap sehingga cenderung menghambat munculnya ekonomi yang otonom dan berfungsi. Secara keseluruhan, ini berarti bahwa PDB negara bagian bergerak sesuai dengan faktor-faktor yang berada jauh di luar kendali negara, yang telah lama membuat kekacauan dengan upaya pemerintah untuk menetapkan anggaran jangka panjang yang jelas dan berkelanjutan.

Diversifikasi ekonomi ini jauh dari ketergantungan pada jenis sumber pendapatan dasar telah menjadi tujuan dari generasi ke generasi. Hasilnya menunjukkan bahwa negara-negara bagian gagal melakukan diversifikasi yang berarti kecuali mereka dipaksa dan bahkan ketika sumur-sumur hampir kering, mereka beralih, seperti Bahrain, untuk mengandalkan monarki lain untuk mendapatkan dukungan keuangan.

Pertengkaran elit dan krisis mini baru-baru ini di Yordania bisa dibilang berakar pada masalah ekonomi semacam ini. Tapi, jika laporan baru-baru ini dapat dipercaya, pertengkaran keluarga telah diselesaikan, ketertiban telah dipulihkan dan setidaknya untuk saat ini status quo tampaknya telah bertahan.

Leave a Reply

Your email address will not be published.