Friday, August 12

Monarki Konstitusional Irak : Perpisahan dengan Putri Terakhir Irak

Monarki Konstitusional Irak : Perpisahan dengan Putri Terakhir Irak – Putri terakhir Irak meninggal pada usia 100. Putri Badiya binti Ali lahir di Damaskus pada tahun 1920. Putri terakhir Irak, Badiya Bint Ali Bin Al-Hussein, meninggal di Inggris pada hari Sabtu, dalam usia 100 tahun, lebih dari 60 tahun setelah anggota keluarganya yang lain terbunuh dalam kudeta berdarah tahun 1958 yang mengakhiri kekuasaan Hashemite di negara itu.

Monarki Konstitusional Irak : Perpisahan dengan Putri Terakhir Irak

iraqcmm – Putri Badiya meninggal dengan damai setelah lama sakit, menandai akhir yang hampir mengecewakan dari kehidupan yang ditandai dengan tahun-tahun pergolakan di Timur Tengah, dari masa kanak-kanak yang dihabiskan di Mekah, hingga bertahun-tahun menikmati kediaman kerajaan paling mewah di kawasan itu, hingga pengasingan di Inggris.

Putri Badiya lahir di Damaskus pada tahun 1920, ke dunia di mana korespondensi McMahon-Hussein, Perjanjian Sykes-Picot dan Deklarasi Balfour sudah mulai membentuk wilayah tersebut. Seorang anggota dinasti Hashemite yang menelusuri garis keturunannya kembali ke Nabi Muhammad, Putri Badiya juga cucu dari Sharif Hussein Ibn Ali, Raja pertama Hijaz di Arabia barat.

Hussein menyatakan dirinya sebagai raja wilayah tersebut, yang sekarang menjadi bagian dari Arab Saudi, ketika ia meluncurkan pemberontakan Arab yang didukung Inggris melawan Kekaisaran Ottoman pada tahun 1916, selama Perang Dunia Pertama.

Setelah perang, Hussein gagal mencapai tujuannya untuk memerintah negara Arab, dan digulingkan dari Hijaz oleh Abdulaziz Ibn Saud, pendiri Kerajaan Arab Saudi modern , pada tahun 1924, tetapi tidak sebelum mendirikan dua monarki di Yordania dan Irak di bawah anaknya Abdullah dan Faisal masing-masing. Sementara monarki Irak ditumbangkan oleh kudeta tahun 1958, monarki Hashemite Yordania tetap utuh dan diperintah oleh cicit Abdullah, Raja Abdullah II.

Putri Badiya adalah putri Abdullah dan saudara laki-laki Faisal, Ali Bin Hussein, yang memerintah kerajaan Hijaz sebentar, dan memegang gelar Grand Sharif Mekah dari Oktober 1924 hingga Desember 1925. Di bawah monarki Hashemite milik pamannya Faisal, didirikan pada tahun 1921 di Irak , Badiya resmi menjadi seorang putri dan tetap dekat dengan takhta sepanjang hidupnya.

Faisal I digantikan setelah kematian mendadaknya pada tahun 1933 secara resmi karena serangan jantung tetapi diyakini disebabkan oleh keracunan oleh putra satu-satunya Ghazi I, yang menikah dengan saudara perempuan Putri Badiya, Ratu Aliya Binti Alia.

Setelah kematian mencurigakan Raja Ghazi dalam kecelakaan mobil, yang diduga diatur oleh Perdana Menteri pro-Inggris Nuri Said yang berselisih dengan raja atas sikap anti-Inggrisnya, putra Aliya yang berusia tiga tahun, dan keponakan Badiya, adalah pewarisnya. Sekali lagi, Putri Badiya tetap dekat dengan takhta ketika saudara laki-lakinya, ‘Abd Al-Ilah, bertindak sebagai wali Raja muda Faisal II antara tahun 1939 dan 1953.

Namun, pada tahun 1958, hanya lima tahun setelah Raja Faisal II kembali dari pendidikannya di Sekolah Harrow di Inggris, dewasa dan mengambil kendali atas apa yang saat itu merupakan Irak yang berkembang, monarki digulingkan dalam kudeta militer.

Baca Juga : Konstitusi Irak : Konsosiasi Liberal Sebagai Resep Politik

Pada 14 Juli 1958, sebuah kelompok pan-Arab yang disebut Perwira Bebas, dipimpin oleh Brigadir Abd Al-Karim Qasim, berbaris di Baghdad dan melancarkan kudeta. Faisal dilaporkan memerintahkan pengawalnya untuk tidak melawan saat Qasim mengambil alih Istana Rihab.

Anggota keluarga kerajaan, termasuk Raja, saudara laki-laki Putri Badiya ‘Abd al-Ilah dan saudara perempuannya Putri Abadiya, kemudian dijejerkan ke dinding dan ditembak mati. Tubuh ‘Abd Al-Ilah kemudian dimutilasi, diseret melalui jalan-jalan Baghdad dan akhirnya digantung di luar Kementerian Pertahanan.

Putri Badiya tidak berada di Istana Rihab bersama seluruh keluarganya pada hari yang menentukan itu. Sebaliknya, dia menonton dari balkon sebuah bangunan di bagian lain Baghdad. Jika dia berada di istana, hampir pasti dia akan mengalami nasib yang sama seperti anggota keluarganya yang lain.

Sebaliknya, sang putri, suaminya Sharif Al-Hussein Bin Ali dan ketiga anaknya berhasil melarikan diri ke Kedutaan Besar Arab Saudi di Baghdad. Keluarga itu berlindung di sana selama sebulan, sebelum melarikan diri ke Mesir, lalu Swiss, dan akhirnya menetap di Inggris.

Putri Badiya menghabiskan sebagian besar hidupnya di London, dari mana dia mendukung aktivisme putranya Sharif Ali Bin Al-Hussein. Ali, yang sangat menentang kediktatoran Saddam Hussein, telah menganjurkan kembalinya monarki, meskipun konstitusional, ke Irak, memperjuangkan dirinya sebagai pewaris yang sah. Pernah didedikasikan untuk akarnya, pada tahun 2002 Putri Badiya menerbitkan Memoirs of the Heiress to the Thrones , yang ditulis oleh politisi dan pengacara Irak Faiq Al-Sheikh Ali.

Buku ini memberikan wawasan langsung yang tak tertandingi tentang pembentukan dunia Arab melalui mata monarki Hashemite di Irak dan Yordania. Penghormatan, termasuk foto-foto sang putri di masa mudanya, mengalir untuk mendiang kerajaan Irak selama akhir pekan.

Perdana Menteri baru negara itu Mustafa Al-Kadhimi tweeted: “Dengan meninggalnya Putri Badiya Bint Ali, bab yang cerah dan penting dari sejarah modern Irak berakhir. Dia adalah bagian dari era politik dan masyarakat yang mewakili Irak dengan cara terbaik. Semoga dia beristirahat dalam damai dan belasungkawa tulus saya untuk keluarga dan orang yang dicintainya.”

Meskipun Putri Badiya tidak pernah memainkan peran aktif dalam pemerintahan Irak, hidupnya mencakup peristiwa-peristiwa yang akan dilihat banyak orang sebagai faktor kunci dalam pembentukan Timur Tengah modern.

Kematiannya menandakan akhir dari sebuah era, dan berlalunya generasi bangsawan Timur Tengah yang terguling setelah Perang Dunia Kedua. Irak mengucapkan selamat tinggal kepada putri terakhirnya ketika negara itu bergulat dengan meningkatnya ketegangan pada industri minyak yang disebabkan oleh pandemi virus corona; berjuang untuk mengatasi oposisi sektarian terhadap pembentukan pemerintahan baru; dan menghadapi protes anti-pemerintah selama berbulan-bulan .

Putri Badiya binti Ali, seorang bangsawan Irak yang selamat dari kudeta tahun 1958 yang mengakhiri kekuasaan keluarganya, meninggal dalam usia 100 tahun di pengasingan di London. Lahir di Damaskus pada tahun 1920, Putri Badiya adalah bibi dari Raja Irak Faisal II, raja terakhir Irak.

Faisal terbunuh bersama keluarganya, termasuk saudara laki-laki Putri Badiya, Putra Mahkota ‘Abd al-Ilah, dalam kudeta Irak tahun 1958 yang menggulingkan monarki dan mendirikan Irak sebagai sebuah republik.

Garis keturunan Hashemite

Putri Badiya adalah anggota monarki Hashemite yang didirikan di Irak oleh Raja Faisal I pada tahun 1921. Kaum Hasyim mengatakan bahwa mereka dapat melacak garis keturunan mereka kembali ke Nabi Muhammad.

Dinasti saat ini didirikan oleh Sharif Hussein ibn Ali, yang memproklamirkan dirinya sebagai Raja Hijaz di Arabia barat setelah ia meluncurkan Pemberontakan Arab yang didukung Inggris melawan Kekaisaran Ottoman pada tahun 1916 selama Perang Dunia Pertama.

Hussein tidak mencapai ambisinya untuk menjadi Raja negara Arab yang lebih besar dan diusir dari Hijaz oleh Abdulaziz ibn Saud, pendiri Arab Saudi, pada tahun 1924, setelah mengasingkan para pendukungnya dan secara luas dituduh salah mengatur ziarah ke tempat suci Islam. kota.

Namun, putra-putranya Abdullah dan Faisal masing-masing menduduki takhta negara bagian Yordania dan Irak yang baru dibentuk. Putri Badiya adalah putri dari saudara laki-laki mereka, Ali, yang secara singkat memerintah Hijaz setelah Hussein turun takhta.

Sementara kudeta tahun 1958 mengakhiri kekuasaan Hashemite di Irak, Yordania – secara resmi dikenal sebagai Kerajaan Hashemite Yordania, tetap diperintah oleh cicit Abdullah, Raja Abdullah II.

Siapa keluarga kerajaan Irak?

Penobatan Faisal I sebagai Raja Irak pada tahun 1921 mendirikan monarki Hashemite Irak di mana Badiya adalah seorang putri. Faisal I adalah tokoh kunci dalam Pemberontakan Arab dan sebelumnya telah dinyatakan sebagai raja monarki berumur pendek di Suriah, sebelum diusir oleh Prancis.

Dia memerintah Irak selama 12 tahun sebelum kematian mendadaknya pada tahun 1933, dalam usia 48 tahun. Penyebab resmi kematiannya adalah serangan jantung, tetapi beberapa orang berspekulasi bahwa dia telah diracun.

Faisal I digantikan oleh putra satu-satunya Ghazi I, yang memiliki seorang putra dari sepupu dan istri pertamanya Ratu Aliya bin Ali – saudara perempuan Putri Badiya.

Ghazi I memerintah hanya selama enam tahun sampai terbunuh dalam kecelakaan mobil yang mencurigakan, yang diduga diatur oleh Perdana Menteri pro-Inggris Nuri Said, yang berkonflik dengan Ghazi atas kebijakan anti-Inggrisnya.

Putra satu-satunya Ghazi dan Aliya, Faisal II, baru berusia tiga tahun ketika Ghazi meninggal, jadi paman Faisal ‘Abd al-Ilah – saudara laki-laki Putri Badiya – menjabat sebagai wali dari tahun 1939 hingga 1953, ketika dia dewasa.

‘Abd al-Ilah sempat digulingkan sebagai bupati dalam kudeta militer yang diselenggarakan oleh Rashid Ali yang pro-Jerman selama Perang Dunia Kedua, tetapi mendapatkan kembali posisinya dengan bantuan Inggris. Sebagai bupati, ‘Abd al-Ilah mengizinkan Inggris untuk memainkan peran lanjutan dalam urusan Irak, memicu protes massa dari kaum nasionalis yang menginginkan kemerdekaan dari kekuasaan kekaisaran.

kudeta tahun 1958

Faisal II mencapai usia berkuasa pada tahun 1953 dalam keadaan sulit, dan pemerintahannya hanya berlangsung lima tahun. Secara regional, kebencian terhadap pengaruh kekaisaran yang terus berlanjut di Timur Tengah didorong oleh pemimpin Mesir Gamal Abdel Nasser dalam konteks Perang Dingin.

Di Irak, sebuah kelompok oposisi yang dipengaruhi oleh Nasser disebut Perwira Bebas, dipimpin oleh Kolonel Abd al-Karim Qasim, berkomplot untuk menggulingkan monarki pro-Inggris dan menyelaraskan Irak dengan pasukan Nasionalis Arab, anti-Barat. Di bawah Hashemite, ketidaksetaraan di negara itu telah memburuk dan kesenjangan tumbuh antara elit politik dan kaum miskin pedesaan dan perkotaan, dengan banyak yang menyalahkan monarki atas elitisme.

Pada musim panas tahun 1958, Faisal II memerintahkan unit tentara Irak untuk pergi ke Yordania untuk membantu kerabatnya Raja Hussein dari Yordania selama krisis Lebanon, salah satu dari banyak pertikaian antara Nasionalis Arab dan pasukan pro-Barat selama periode tersebut.

Unit-unit, yang dipimpin oleh Qasim, malah berbaris di Baghdad dan melakukan kudeta pada 14 Juli. Qasim dan pasukannya menguasai Istana Kerajaan Al Rehab setelah Faisal memerintahkan pengawalnya untuk tidak melawan.

Faisal, bersama dengan ‘Abd al-Ilah, Perdana Menteri Said, dan beberapa bangsawan Irak lainnya termasuk saudara perempuan Putri Badiya, Putri Abadiya dan saudara ipar Putri Hiyam, berbaris di dinding dan ditembak mati. Orang-orang Qasim kemudian memutilasi mayat-mayat itu dan mengaraknya di jalan-jalan.

Perlindungan di kedutaan Saudi, pengasingan di London

Putri Badiya kehilangan banyak keluarganya selama kudeta tahun 1958 – dan dia mungkin telah bunuh diri, jika bukan karena kombinasi keberuntungan dan kedutaan Arab Saudi. Untungnya bagi Putri Badiya, dia tidak berada di Istana Al Rehab pada saat pasukan Qasim melancarkan kudeta.

Bersama suaminya Sharif al-Hussein bin Ali dan ketiga anak mereka, Putri Badiya berhasil sampai ke kedutaan Arab Saudi di Baghdad. Keluarga itu berlindung di sana selama sebulan setelah Raja Arab Saudi Saud secara langsung bersikeras bahwa kedutaan memastikan Putri Badiya dan keluarganya berhasil keluar dari negara itu dengan selamat, menurut TV al-Sharqia Irak.

Dia pertama kali melarikan diri ke Mesir, dan kemudian Swiss, sebelum menetap di Inggris. Putri Badiya menghabiskan sebagian besar sisa hidupnya di London, di mana dia meninggal. Dia mendukung putranya Sharif Ali bin al-Hussein, yang menentang kediktatoran Saddam Hussein di negara itu dan menganjurkan kembalinya monarki Irak dengan dirinya sebagai raja.

Penghormatan untuk Putri Badiya mengalir di Twitter setelah pengumuman kematiannya. Banyak yang membagikan foto sang putri sebagai wanita yang lebih muda. “Dengan kematian Putri Badiya, putri Raja Ali, babak penting dan cerah dalam sejarah modern Irak telah berakhir,” tulis Perdana Menteri baru Irak Mustafa al-Kadhimi dalam bahasa Arab di Twitter.

“Almarhum putri adalah bagian dari budaya dan politik yang mewakili Irak dengan baik. Semoga keluarganya bersabar dan menyendiri atas kehilangannya dan semoga Tuhan memberkati dan mengampuni jiwanya, ”tambahnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published.