Tuesday, July 5

Monarki Irak dan Iran tidak ada sebelum Perang Dunia I

Monarki Irak dan Iran tidak ada sebelum Perang Dunia I – Untuk semua revolusi dan perang mereka selama empat dekade terakhir, Anda harus ingat bahwa Irak dan Iran adalah negara yang relatif baru di kancah dunia. Keduanya tidak ada seperti yang kita kenal sekarang sebelum Perang Dunia I dan II.

Monarki Irak dan Iran tidak ada sebelum Perang Dunia I

iraqcmm – Sejak itu, 2 negara Muslim yang sangat berbeda ini, dengan nama yang terdengar mirip, memiliki sejarah panjang dinasti, revolusi, dan republik. Mari kita lihat mereka satu per satu.

Baca juga : Irak: Bagaimana monarki berumur pendek?

IRAK

Melansir paulwandrews, Sebelum Perang Dunia I, wilayah Irak adalah bagian timur Kekaisaran Ottoman , diperintah oleh Turki selama Lima Abad setelah mereka menaklukkan wilayah itu dari Kekaisaran Persia. Baghdad adalah kunci karena sejarah budaya yang kaya dan lokasi pusat di Sungai Tigris. Tapi itu diperintah dengan tangan besi oleh Sultan Ottoman, yang mengendalikan semua suku yang bertikai.

Dalam Perang Dunia I, Kesultanan Utsmaniyah memihak Jerman dan Austria-Hongaria yang kalah . Berakhirnya perang itu juga menandai berakhirnya Kesultanan Utsmaniyah. Inggris dan Prancis memenangkan kendali atas SEMUA Timur Tengah. Turki ditinggalkan dengan jejak Turki modern.

Sebuah rencana Inggris/Prancis yang disebut ‘ Perjanjian Sykes-Picot ‘ pada dasarnya membagi Timur Tengah di antara mereka. Pada tahun 1920, wilayah Irak menjadi ‘Mandat Inggris’ di bawah Liga Bangsa-Bangsa, yang secara resmi disebut ” Negara Mesopotamia, ” dengan perbatasan garis lurus modern yang kita kenal sekarang. Inggris membawa seorang raja Sunni dari Arab untuk memerintah monarki konstitusional baru, yang mencakup Muslim Syiah dan suku Kurdi utara.

Pada tahun 1927, sebuah peristiwa terjadi yang akan mengubah wilayah itu selamanya, Inggris menemukan minyak di Irak.

Pada tahun 1932, “IRAQ” memperoleh kemerdekaan sebagai monarki konstitusional, dengan Raja Faisal I yang diangkat oleh Inggris . Dari tahun 1930-an hingga 1950-an, politik Irak didominasi oleh perdana menteri pro-Barat yang mulai mengebor lebih banyak minyak dan memodernisasi negara. Keluarga Hashemite memerintah sampai tahun 1958, ketika Raja Faisal II dibunuh ( bersama dengan seluruh keluarga kerajaan!) dalam kudeta berdarah yang dipimpin oleh Jenderal Abdul Qasim. Ini menandai awal dari republik yang didominasi militer .

Qasim memerintah selama 5 tahun, sebelum digulingkan sendiri dan dibunuh oleh Kolonel Abdul Arif pada tahun 1963. Lima tahun kemudian, dia juga digulingkan oleh kudeta Partai Ba’ath pada tahun 1968. Partai Ba’ath sangat didominasi oleh Muslim Sunni di sebuah negara yang didominasi Syiah . Pendapatan minyak Irak yang melimpah digunakan untuk mengembangkan ekonomi, membangun sekolah dan rumah sakit, tetapi juga secara substansial mengembangkan militernya . Para pemimpin Ba’ath kemudian digulingkan dari kekuasaan dengan nama yang tidak asing lagi, Jenderal Saddam Hussein .

Hussein merebut kekuasaan sebagai presiden pada 1979. Tahun berikutnya, ia melancarkan invasi ke Iran yang berujung pada perang berdarah Iran-Irak . Irak sangat didukung dengan bantuan oleh AS , Eropa dan Arab Saudi – Iran oleh Uni Soviet dan Cina. Itu berakhir dengan jalan buntu setelah 8 tahun yang panjang. Pada tahun 1990, Hussein menginvasi tetangganya Kuwait . Ini memicu invasi balasan pimpinan AS oleh Presiden Pertama George Bush yang memulai Perang Irak Pertama . Hal ini tentu saja diikuti oleh Presiden ke-2 George Bush dan Perang Irak Kedua pada tahun 2003. Hal ini akhirnya menyebabkan jatuhnya rezim Ba’ath, dan penangkapan dan penggantungan terakhir Hussein pada tahun 2006. Sejak itu menjadi republik parlementer sekali lagi .

Sunni & Syiah dalam satu, terlalu pendek , paragraf

Sunni dan Syiah sama- sama Muslim. Nabi Muhammad menulis Quran dan mendirikan Islam dan negara Islam pertama di Arabia pada tahun 622. Perselisihan dan perbedaan muncul mengenai siapa penerus sah Muhammad . Kaum Sunni percaya bahwa empat Khalifah pertama – penerus Muhammad – adalah pemimpin Islam yang sah. Syiah percaya bahwa hanya pewaris Khalifah keempatAli, menantu Muhammad, adalah penerus yang sah. Perpecahan dalam kepemimpinan Islam dan agama tetap ada sejak saat itu. Syiah terkonsentrasi di Irak dan Iran, sementara Sunni mendominasi 85% dari semua Muslim (1,5 miliar di seluruh dunia) di Afrika Utara, Turki, Timur Tengah, Afghanistan, Pakistan, dan Asia Tenggara.

Iran

Sebelum Perang Dunia I, wilayah Iran adalah pusat Kekaisaran Persia , diperintah oleh Dinasti Qajar. Ketidakpuasan mendidih menjadi revolusi. Pada tahun 1906, Qajar shah terakhir, Muzaffar al-Din dipaksa untuk memperkenalkan parlemen, Majlis , dan konstitusi, dalam apa yang dikenal sebagai Revolusi Konstitusional . Namun, shah berikutnya, Mohammad Ali, tidak peduli dengan Majlis dan menyerang parlemen dengan artileri pada tahun 1908, memperkenalkan Darurat Militer. Hal ini menyebabkan pemberontakan lain pada tahun 1909 dan Shah Ali terpaksa turun tahta demi putranya.

Inggris, AS, dan Uni Soviet sementara itu SEMUA menjadi semakin tertarik pada Iran setelah Perang Dunia II, karena cadangan minyaknya yang besar . Pada tahun 1921, seorang perwira Iran yang didukung Inggris Reza Khan merebut kendali pemerintah dalam kudeta lain. Dia menggulingkan penguasa Qajar terakhir dan menamakan dirinya Shah. Ini memulai apa yang akan menjadi dinasti kerajaan terakhir Iran – Pahlavis.

Reza Shah mencoba memodernisasi dan membaratkan Iran, tetapi setelah 15 tahun, dipaksa keluar juga oleh Inggris dan Rusia Soviet dan diasingkan karena hubungannya dengan Nazi Adolf Hitler. Putranya, Mohammad Reza Pahlavi, naik takhta pada tahun 1941. Pada tahun 1943, di Konferensi Teheran , Franklin Roosevelt, Winston Churchill dan Josef Stalin menandatangani Deklarasi Teheran, menerima “IRAN” yang independen, di bawah Shah Reza muda.

British Petroleum (BP) sementara itu menghasilkan jutaan di Iran dan Irak. Penguasa berikutnya, Mohammed Mosaddeq, berjuang untuk menasionalisasi industri minyak dan memulangkan kekayaan. Tak perlu dikatakan, itu tidak cocok dengan barat. Pada tahun 1953, CIA AS dan Inggris mengatur kudeta untuk menggulingkan Perdana Menteri Mosaddeq, membawa Shah Pahlavi yang pro-barat kembali berkuasa dalam apa yang disebut Revolusi Putih (tanpa darah) .

Pada tahun-tahun berikutnya, Iran menjalin hubungan yang semakin erat dengan Washington, menerima bantuan militer dan ekonomi dalam jumlah besar hingga akhir 1970-an. Iran mulai meningkatkan militernya dan menjadi salah satu kekuatan militer terkuat di kawasan itu . Negara ini juga mengalami lebih banyak westernisasi, termasuk kebebasan yang lebih besar bagi perempuan . Hal ini sangat mengecewakan para ulama Muslim yang keras, yang mencela pengaruh Barat terhadap Islam.

Pada tahun 1964, Ayatollah Khomeini muncul sebagai oposisi utama terhadap Shah.

Khomeini mengklaim shah telah merendahkan orang Iran menjadi “ anjing Amerika .” Shah menanggapi dengan mengusir Khomeini dari Iran. Shah memerintah hingga 1979, ketika ia juga digulingkan dalam Revolusi Iran oleh koalisi jenderal militer dan ulama Muslim yang menentang pemerintahannya yang lalim. Ulama Syiah mengambil kendali, di bawah kepemimpinan tidak lain dari Ayatollah Khomeini , yang kembali dari pengasingan, memaksa Shah keluar dari negara itu.

Khomeini menyatakan Iran teokrasi dengan dirinya sebagai Pemimpin Tertinggi , dan ‘Presiden’ dengan kekuatan yang lebih rendah. Iran memasuki Perang Iran-Irak yang disebutkan di atas , ketika Saddam Hussein menginvasi Iran barat, berakhir dengan jalan buntu 8 tahun kemudian. Khomeini memerintah negara sampai kematiannya pada tahun 1989. Dia digantikan oleh Ayatollah Ali Khamenei saat ini , yang melanjutkan kebijakan pendahulunya.

Jadi Anda lihat, Irak dan Iran adalah entri yang relatif baru, tetapi kritis, ke dalam kancah global. Panci panas Irak, Iran, ditambah tetangga mereka, Suriah, Afghanistan, dan Pakistan telah diaduk dan dilengkapi selama beberapa dekade oleh sendok Eropa, Rusia, Amerika, suku, dan Muslim. Masing-masing telah mencoba demokrasi, hanya untuk jatuh kembali ke kediktatoran militer atau agama. Satu rezim adalah sekutu tepercaya dan didukung oleh AS dan Eropa, rezim berikutnya adalah musuh yang berbahaya dan dibawa ke perang.

Leave a Reply

Your email address will not be published.