Saturday, December 3

Kepresidenan Republik Iraq Mengungkapkan Proposal untuk Amandemen Konstitusi

Kepresidenan Republik Iraq Mengungkapkan Proposal untuk Amandemen Konstitusi – Kepresidenan Republik mengungkapkan proposal untuk amandemen konstitusi, sambil menunjukkan bahwa Presiden Salih mendukung langkah Perdana Menteri Mustafa Al-Kadhmi.

Kepresidenan Republik Iraq Mengungkapkan Proposal untuk Amandemen Konstitusi

iraqcmm – Ketua Dewan Penasihat Kepresidenan, Ali Al-Shukry, mengatakan dalam sebuah wawancara eksklusif dengan Kantor Berita Irak (INA): “Dewan Penasihat Kepresidenan telah membentuk sebuah komite untuk amandemen konstitusi, dan fokus dari Kepresidenan Republik adalah bahwa amandemen bersifat objektif, jauh dari konsensus politik,” menunjuk ke “Komite termasuk (23) akademisi, termasuk profesor universitas, tiga perwakilan dari demonstran, serta perwakilan dari Perserikatan Bangsa-Bangsa dan Uni Eropa , bekerja sama dengan Canadian Governance Institute, dan tidak ada politisi di sana.”

Melansir ina.iq, Dan itu diserahkan ke referendum populer, yang memiliki keputusan akhir tentang amandemen. “

Baca juga : Perwakilan Kongres Nasional Irak Menjelaskan Rencana Menciptakan Demokrasi

Amandemen yang diusulkan

Al-Shukry menambahkan bahwa “amandemen yang diusulkan termasuk mempersiapkan proyek terpadu, mulai dari pembukaan konstitusi dan diakhiri dengan teks terakhir, dan beberapa kekurangan yang semula ada dalam konstitusi telah diselesaikan, termasuk pembentukan Dewan Federasi, mendefinisikan kekuasaannya, dan amandemen termasuk kekuasaan Presiden Republik, serta jumlah anggota Dewan Perwakilan Rakyat. Panitia mempresentasikan dua proposal, yang pertama untuk setiap 100.000 pemilih, bukan untuk setiap 100.000 orang, yang membuat jumlah anggota DPR sekitar 175 deputi, bukan 329 deputi, menjelaskan bahwa “usulan kedua adalah untuk setiap 250.000 orang untuk memiliki satu wakil, karena terjadi ledakan jumlah anggota DPR, selain itu “perubahan yang dilakukan antara lain mengubah cara pemilihan wakil yang ditetapkan usia calon 25 tahun, dan prestasi akademik sampai SMP, sebagai serta perubahan komposisi Mahkamah Agung Federal, dan bahwa amandemen ini hampir merupakan proyek yang terintegrasi,” Tidak ada pasal khusus yang tidak disetujui oleh komite. ” Tidak ada pasal khusus yang tidak disetujui oleh panitia. ” Tidak ada pasal khusus yang tidak disetujui oleh panitia. “

Ketua Dewan Penasihat melanjutkan bahwa “panitia menyarankan dalam amandemen bahwa pembentukan pemerintahan melalui partai atau blok yang memenangkan pemilihan, dan bukan yang dibentuk setelah pemilihan, sehingga blok yang memenangkan pemilihan. kursi tertinggi adalah orang yang memajukan perdana menteri, mencatat bahwa blok pemenang mungkin tidak dapat terbentuk Pemerintah sendiri, kecuali melalui pemerintah koalisi, “menunjukkan bahwa” komite akhirnya tidak membahas masalah hubungan pusat dengan daerah, karena mereka yang mengatur hubungan ini dan yang merancang konstitusi pada tahun 2005 adalah pendiri proses politik setelah tahun 2003, dan hubungan itu didirikan atas dasar konsensus, dan hari ini tidak kami dapat menyatakan pendapat tentang hal itu,karena panitia tidak mau melanggar prinsip yang dianut oleh para pendiri dalam lingkaran negara total, dan segala sesuatu yang berhubungan dengan pusat dan daerah tidak bisa dibicarakan oleh panitia akademik, melainkan harus ada panitia politik yang membahas masalah ini dan bukan komite akademik.

Anggota Komite

Al-Shukry menyatakan bahwa “Komite Amandemen Konstitusi termasuk Dr. Mohsen Al-Saadoun, mantan wakil, yang sebelumnya adalah ketua komite hukum di DPR. Beliau juga merupakan salah satu panitia yang bekerja dalam penyusunan konstitusi tahun 2005, dan panitia tersebut juga termasuk Dr. Ali Al-Rafi’i, seorang akademisi dan pemegang Doktor Ilmu Hukum, serta Dr. Amer Hassan Fayyad, seorang akademisi dan seorang doktor dalam ilmu politik, Dr. Ali Al-Yaqoubi dari Al-Mansour University College, Dr. Maytham Handhal, Dekan Shatt Al-Arab University College di Basra, dan Dr. Amer Ayyash Al-Jubouri, dia adalah asisten presiden dari Universitas dan pemegang gelar Doktor Ilmu Hukum dari Universitas Salah al-Din, dan Dr. Aras Jaafar, seorang Doktor Ilmu Hukum dari Universitas Kirkuk, dan akademisi lainnya, “menegaskan bahwa” amandemen akan keluar setelah kesepakatan dicapai dengan Kantor Perdana Menteri, dan akan keluar dengan buku cetak dan salinan amandemen sekarang dengan komite. “

Dia menunjukkan bahwa “salinan amandemen akan mencakup semua yang telah diedarkan oleh anggota komite, misalnya Ali Shukri, apa yang dia katakan tentang topik ini, dan Mohsen Al-Saadoun apa yang dia katakan tentang Pasal 126, serta komentar anggota, dan masing-masing anggota komite menyampaikan pendapatnya,” dengan catatan “ada dua rangkap, dan salah satu dari dua salinan ini memuat usul dan diskusi pada setiap proposal, dan pendapat anggota komite pada setiap artikel di amandemen.

Mendukung langkah pemerintah

Al-Shukry menekankan bahwa “langkah-langkah yang diambil oleh perdana menteri layak mendapat dukungan, dan bahwa presiden republik adalah pendukung pertama perdana menteri, terutama bahwa Presiden Salih adalah yang pertama mendukung gagasan pemilihan awal, dan yang pertama pernyataan yang dikeluarkan setelah khotbah Jumat untuk referensi dalam hal ini adalah pernyataan Presiden Republik, yang membenarkan tindakan tersebut.”

Pemilihan awal, dan sekarang Presiden Republik adalah pendukung terbesar Perdana Menteri, mengingat kedua kepresidenan adalah otoritas eksekutif, serta dalam masalah demonstrasi, Presiden Republik terutama berkaitan dengan mengungkap pembunuh para demonstran, “mencatat bahwa” Presiden Republik hari ini dalam semua langkahnya bekerja dalam koordinasi dengan Perdana Menteri Dan saya pikir bahkan konstitusional, langkah meminta amandemen konstitusi harus atas permintaan bersama Presiden Republik dan Perdana Menteri.

Dalam semua langkah, Presiden Republik berdiri dengan Perdana Menteri untuk memperbaiki jalan, dan saya percaya bahwa langkah Perdana Menteri adalah mengunjungi outlet perbatasan di Kurdistan, Ini adalah langkah yang sangat sukses, karena Al-Kadhmi adalah perdana menteri pertama yang mengunjungi penyeberangan perbatasan, dan sudah pasti bahwa warga Kurdi ketika dia melihat perdana menteri mengunjunginya dan berdiri di sampingnya adalah langkah yang sangat penting. ” langkah meminta amandemen konstitusi adalah atas permintaan bersama Presiden Republik dan Perdana Menteri.

Dalam semua langkah, Presiden Republik berdiri dengan Perdana Menteri untuk memperbaiki jalan, dan saya percaya bahwa langkah Perdana Menteri adalah mengunjungi outlet perbatasan di Kurdistan, Ini adalah langkah yang sangat sukses, karena Al-Kadhmi adalah perdana menteri pertama yang mengunjungi penyeberangan perbatasan, dan sudah pasti bahwa warga Kurdi ketika dia melihat perdana menteri mengunjunginya dan berdiri di sampingnya adalah langkah yang sangat penting. ” langkah meminta amandemen konstitusi adalah atas permintaan bersama Presiden Republik dan Perdana Menteri.

Dalam semua langkah, Presiden Republik berdiri dengan Perdana Menteri untuk memperbaiki jalan, dan saya percaya bahwa langkah Perdana Menteri adalah mengunjungi outlet perbatasan di Kurdistan, Ini adalah langkah yang sangat sukses, karena Al-Kadhmi adalah perdana menteri pertama yang mengunjungi penyeberangan perbatasan, dan sudah pasti bahwa warga Kurdi ketika dia melihat perdana menteri mengunjunginya dan berdiri di sampingnya adalah langkah yang sangat penting. ” karena Al-Kadhmi adalah perdana menteri pertama yang mengunjungi penyeberangan perbatasan, dan sudah pasti bahwa warga Kurdi ketika dia melihat perdana menteri mengunjunginya dan berdiri di sampingnya adalah langkah yang sangat penting. ” karena Al-Kadhmi adalah perdana menteri pertama yang mengunjungi penyeberangan perbatasan, dan sudah pasti bahwa warga Kurdi ketika dia melihat perdana menteri mengunjunginya dan berdiri di sampingnya adalah langkah yang sangat penting. “

Pemilu awal

Al-Shukry menunjukkan bahwa “pertemuan perwakilan PBB di Irak, Jeanine Hennis Blasshardt, dengan Pemimpin Tertinggi, Tuan Ali Al-Sistani, merupakan peta jalan untuk pemilihan awal, dan memotong jalan bagi siapa saja yang tidak melakukannya. ingin mengadakan pemilihan,” menekankan bahwa “data referensi dan arahannya dicirikan oleh akurasi yang ekstrem, jadi panduan mereka adalah suatu keharusan.” Pilkada tidak akan ditunda, karena penundaan akan berdampak negatif. Demikian pula, penyelenggaraan pemilu tepat waktu dan tanpa pengenalan yang benar akan berdampak salah juga. Referensinya adalah untuk mengkonfirmasi perkenalan yang benar.

Dia menjelaskan, “Sekarang diyakini bahwa semua blok politik akan bekerja dalam satu arah untuk melakukan pemilihan pada tanggal yang ditetapkan oleh perdana menteri, dengan pengamatannya sesuai dengan hukum, dan bahwa kabinet mengusulkan tanggal pada suatu waktu berdasarkan atas usul Komisi Pemilihan Umum, yang merupakan kekuasaan eksekutif, dan Dewan Perwakilan Rakyat kompatibel dengan semua bloknya.” Politik di atasnya. “

Dia menjelaskan bahwa “di antara kriteria yang ditetapkan oleh otoritas adalah bahwa ada bantuan teknis yang sebenarnya dari PBB dalam pemilihan, dan saya percaya bahwa jika kriteria ini diterapkan dengan referensi, kami akan keluar dengan hasil yang memuaskan bagi rakyat Irak. ,” mencatat bahwa “perwakilan PBB, setelah meninggalkan Najaf al-Ashraf, pergi ke Sulaymaniyah dan pergi ke Presiden Republik sebagai penjaga konstitusi, dan dialah yang memulai langkah pertama dengan menyetujui Perdana Menteri untuk meminta pembubaran Parlemen, dan menyampaikan kepada Presiden apa yang saya dengar dari otoritas tertinggi dan jaminannya bahwa pemilihan akan diadakan tepat waktu dengan pengenalan yang benar, dan dia menyatakan kesiapan Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk memberikan bantuan teknis yang diperlukan.

Urusan luar negeri

Dan yang pertama mengulurkan tangan membantu saudara-saudaranya di Lebanon dengan pesawat bantuan, dan di Sudan, Irak adalah salah satu negara Arab pertama yang mengirim pesawat bantuan, dan Irak hari ini telah mulai mengambil peran alaminya yang sepadan dengan ukurannya. Dan bobotnya di kancah regional dan internasional. “

Adapun dialog strategis antara Irak dan Amerika Serikat, Al-Shukry mengklarifikasi bahwa “perdana menteri terutama bertanggung jawab atas file negosiasi, bukan kepresidenan, tetapi mengarahkan kepresidenan adalah untuk menekankan berurusan dengan Irak sebagai negara berdaulat penuh,” menandaskan bahwa ia “meyakini bahwa perdebatan harus terjadi antara Dewan Menteri dan Dewan Perwakilan Rakyat di bawah naungan Kepresidenan, karena ada perbedaan pandangan. Dewan Perwakilan Rakyat memberikan suara dengan keputusan yang jelas tentang keluarnya pasukan Amerika, dan juga ada tim pemerintah di bawah pengawasan Perdana Menteri yang melakukan pembicaraan kerangka strategis antara Irak dan Amerika Serikat, dan oleh karena itu saya pikir peran presiden dekat dengan sudut pandang.

Kontrol senjata

Dia menunjukkan bahwa: “Tidak mungkin untuk mengontrol jumlah senjata dalam semalam, dan sekarang langkah telah dimulai di Basra, dan saya pikir hasil yang dicapai sangat baik, dan akan dimulai di provinsi lain, karena pemerintah telah memulai. untuk mengendalikan pergerakan senjata, ini berarti kita telah memulai langkah reformasi penting, Apalagi dengan penargetan Zona Hijau dengan rudal, dan keberadaan senjata buronan di mana-mana.”

Dia menunjukkan bahwa “mereka yang berperang di provinsi adalah klan, dan bahwa senjata telah menjadi hal yang biasa bagi semua orang, dan ketika sebuah rencana dipaksakan untuk mengendalikan senjata, itu harus dikenakan pada semua orang, apakah mereka kekuatan politik atau warga negara. , dan tidak ada gunanya memaksakan kontrol atas kekuatan politik dan senjata.” Itu hadir dengan klan, dan senjata tanpa izin diarahkan melawan negara, dan buktinya adalah bahwa mereka tidak memperoleh lisensi dari Kementerian Dalam Negeri.

serangan Turki

Mengenai serangan Turki yang berulang di tanah Irak, Al-Shukry menekankan bahwa “tanggapan terhadap serangan ini harus sesuai dengan skala serangan di tanah Irak, dan sebagai imbalannya harus diakui bahwa elemen PKK merupakan ancaman bagi Turki, tapi ancaman ini tidak membenarkan agresi.” Di tanah Irak, “mencatat bahwa” Irak beralih ke diplomasi melalui pernyataan Kementerian Luar Negeri dan Liga Arab. “

Dia melanjutkan: “Kepresidenan Republik telah mengambil langkah-langkah penting yang sepadan dengan masalah ini, dan telah mengeluarkan pernyataan mengenai serangan ini, dan pihak Turki menggunakan argumen tradisional bahwa ada elemen yang mengancam keamanan Turki, dan kita harus mengakui ini, dan bahwa wilayah Kurdistan menegaskan bahwa anggota Partai Buruh merupakan ancaman, Tetapi penggunaan masalah ini oleh Turki tidak dibenarkan untuk tetap diam atas serangan Turki, dan sekarang pelanggaran elemen-elemen ini yang berada di dalam wilayah Irak harus ditangani, dan Irak, dalam keadaan seperti ini, sekarang tidak dapat mengatasinya, karena unsur-unsur ini tersebar di pegunungan.

Eksekusi teroris

Al-Shukry mengatakan, “Ada pertemuan Presiden Republik dengan komite yang membahas tata cara pelaksanaan hukuman mati, dan bahwa ada lebih dari satu pihak yang telah berbicara dengan Presiden Republik untuk mengesahkan hukuman mati. , dan telah diberitahukan bahwa ada komite untuk mengaudit prosedur untuk mengeluarkan hukuman mati dari aspek formal tentang penerbitan tindak pidana penusukan.” Dengan diskriminasi dan keluarnya putusan kasasi serta habisnya koreksi, semua hal itu diperiksa oleh panitia. “

Menghadapi Corona

Al-Shukry mencatat bahwa “Kepresidenan Republik, sejak pecahnya epidemi Corona, bertemu dengan mantan Menteri Kesehatan dan di hadapan perwakilan Organisasi Kesehatan Dunia di Irak, dan bahwa Kepresidenan Republik dibentuk sebuah komite untuk menghadapi pandemi Corona, memberikan bantuan, dan dikirim ke semua gubernur, sesuai dengan penyebaran epidemi atas inisiatif Presiden Republik, dan sekarang gelombang kedua akan segera tiba dalam inisiatif yang sama, dan itu Presiden Saleh melakukan kontak dengan Menteri Kesehatan, dan bertemu dengan Menteri Kesehatan sebanyak tiga kali untuk membahas cara menghadapi pandemi ini, dan Presiden menyampaikan surat terima kasih kepada seluruh pegawai Kementerian Kesehatan dan Presiden mengikuti file ini.

Leave a Reply

Your email address will not be published.