Friday, August 12

Iraqi Constitutional Monarchy : Setelah Perdana Menteri Kadhimi Menjabat

Iraqi Constitutional Monarchy : Setelah Perdana Menteri Kadhimi Menjabat – Perdana Menteri Irak Mustafa al-Kadhimi berkuasa setahun yang lalu hari ini setelah gerakan protes menggulingkan pemerintah sebelumnya dan upaya berturut-turut untuk mendirikan yang baru gagal.

Iraqi Constitutional Monarchy : Setelah Perdana Menteri Kadhimi Menjabat

iraqcmm – Mewarisi sebuah negara yang jauh di tengah-tengah krisis politik dan ekonomi, Kadhimi telah menghabiskan tahun lalu mencoba untuk menempatkan Irak kembali ke jalan menuju stabilitas sambil menavigasi ketegangan AS-Iran yang terjadi di tanah Irak.

Melansir usip, Elie Abouaoun dan Sarhang Hamasaeed dari USIP melihat apa yang telah dilakukan Kadhimi untuk mencoba menenangkan para pengunjuk rasa, pentingnya pemilihan nasional Irak Oktober dan bagaimana perdana menteri telah menangani ketegangan AS-Iran.

Baca juga : Politik Irak Setelah Saddam Hussein

1. Apakah pemerintah Kadhimi mampu memenuhi tuntutan pengunjuk rasa? Bagaimana perekonomian berjalan di bawah pengawasannya?

Abouaoun: Sebagai gerakan tanpa pemimpin, seperti kelompok, kelompok protes sebenarnya telah meminta — dari waktu ke waktu — untuk banyak hal , yang sebagian besar akan membutuhkan pendekatan jangka panjang, berlapis-lapis dan sumber daya yang luas.

Beragam tuntutan pemrotes dapat dikategorikan sebagai reformasi politik (misalnya, sistem pembagian kekuasaan dan pemilihan umum yang adil), reformasi ekonomi (untuk mengatasi krisis ekonomi dan keuangan dan menciptakan lebih banyak kesempatan kerja), meningkatkan akses ke layanan dasar (misalnya , listrik), memberantas korupsi dan yang terakhir, tetapi tentu tidak kalah pentingnya, meminta pertanggungjawaban mereka yang terlibat dalam penggunaan kekuatan mematikan terhadap para demonstran.

Meskipun Kadhimi berjanji akan memenuhi banyak tuntutan pengunjuk rasa, perdana menteri belum mencapai banyak hasil nyata , meskipun telah melakukan upaya yang patut dipuji. Namun, mengingat sifat tuntutannya, tidak realistis mengharapkan pemerintah mana pun untuk memenuhinya hanya dalam satu atau dua tahun. Di sisi politik, pemilihan dijadwalkan pada Oktober 2021 tetapi ada skeptisisme yang luar biasa tentang sejauh mana pemilihan yang bebas dan transparan dimungkinkan.

Alasan untuk ini termasuk bahwa partai politik yang sama terus memiliki akses ke sumber daya negara dan mempertahankan kelompok bersenjata mereka; lembaga penegak hukum terhambat oleh korupsi, kurangnya sumber daya dan intimidasi dari kelompok bersenjata, antara lain; dan pembunuhan politik tahun lalu tetap tidak dihukum, membuka pintu untuk intimidasi lebih lanjut.

Di bidang ekonomi, pemerintah Kadhimi berusaha untuk memperkenalkan reformasi yang signifikan melalui “Buku Putih untuk Reformasi Ekonomi , ” yang mencakup ide-ide yang solid tetapi akan membutuhkan beberapa tahun untuk mengimplementasikannya — belum lagi kemauan politik yang belum terealisasi dan dukungan sosial yang diperlukan untuk terlibat dalam reformasi struktural yang menyakitkan. Ketidakmampuan untuk memulai reformasi ekonomi jelas menghambat penciptaan kesempatan kerja dan peningkatan layanan dasar seperti listrik.

Terakhir, tetapi tidak kalah penting, terlepas dari upaya pemerintah untuk memprioritaskan penyelidikan atas insiden penembakan yang menewaskan ratusan dan melukai ribuan pengunjuk rasa sejak Oktober 2019, tidak ada tindakan serius yang diambil untuk mengidentifikasi, menangkap, atau mengadili para pelaku.

Karena itu, menghubungkan kegagalan ini dengan pemerintah saja tidak adil. Agar penyelidikan semacam itu mengarah pada hasil yang nyata, penting untuk memiliki peradilan yang berfungsi dan transparan serta badan-badan keamanan yang efisien dan digerakkan oleh misi. Sementara Kadhimi memberikan kemauan politik, lembaga penting lainnya tidak memberikan.

2. Bagaimana Kadhimi menangani lingkungan politik yang memecah belah di Irak?

Hamasaeed: Itu benar-benar tergantung pada perspektif siapa yang Anda ambil. Dari pandangan setengah penuh, bisa dikatakan Kadhimi telah menangani situasi politik sebaik yang dia bisa mengingat situasinya. Namun, pandangan publik dan aktor politik Irak berbeda-beda, dan bagi banyak orang tergantung pada hari Anda mengajukan pertanyaan itu. Misalnya, selama kunjungan bersejarah Paus Fransiskus ke Irak , ada banyak retorika positif tentang Irak dan keragamannya. Namun, di hari yang berbeda, jika pengunjuk rasa terbunuh atau terjadi penyerangan oleh kelompok bersenjata, perspektif negatif cenderung muncul.

Lingkungan politik yang sangat rumit dan memecah belah ada sebelum pemerintahan Kadhimi menjabat dan terus berlanjut sejak itu. Pemain kunci tetap sama, tetapi dengan pasang surut ketenangan dan ketegangan pada beberapa masalah di antara aktor tertentu (misalnya, Kadhimi versus kelompok yang melakukan atau membenarkan serangan terhadap fasilitas diplomatik asing dan personel militer, Erbil versus Baghdad pada masalah anggaran, sebagai beberapa contoh).

Kadhimi mampu membentuk pemerintahan setahun yang lalu, yang mengakhiri kegagalan upaya berturut-turut untuk membentuk pemerintahan setelah perdana menteri sebelumnya, Adel Abdul-Mahdi, mengundurkan diri pada November 2019.. Tidak berasal dari partai politiknya sendiri membantu Kadhimi tetap tidak terbelenggu oleh politik partai, tetapi juga melemahkannya karena dia tidak memiliki blok dukungan parlemen yang kuat. Terlepas dari jaminannya bahwa ia tidak akan mencalonkan diri dalam pemilu mendatang, partai politik selalu memandangnya dengan kecurigaan sebagai potensi ancaman politik.

Sementara oposisi telah stabil, itu belum mampu sepenuhnya menghalangi agendanya. Pada isu-isu seperti kontrol yang lebih baik dari penyeberangan perbatasan, koordinasi dengan Pemerintah Daerah Kurdistan pada beberapa masalah, restrukturisasi dan penggantian kepemimpinan dalam badan-badan keamanan, mendevaluasi dinar Irak dan melewati anggaran, pemerintah Kadhimi telah mampu mengatasi oposisi.

Namun, masa jabatan dan mandat pemerintahan Kadhimi sangat terbatas, meskipun aspirasinya mungkin tidak. Yang terbaik yang bisa dia lakukan adalah meletakkan beberapa dasar untuk reformasi dan memperkuat negara dengan harapan bahwa pemerintah berikutnya, apakah dia memimpin atau tidak, akan membangun di atasnya. Pada akhirnya, lintasan perpecahan politik Irak tidak hanya terletak pada aktor internal, tetapi juga aktor eksternal, termasuk Amerika Serikat dan Iran.

3. Kadhimi telah memprioritaskan pemilihan, awalnya mengumumkan pemilihan parlemen untuk Juni sebelum menundanya atas perintah komisi pemilihan. Apa tanggapan atas penundaan itu, dan apa yang dibutuhkan Irak untuk memastikan pemilihan itu bebas dan adil?

Hamasaeed: Mandat utama bagi pemerintah Kadhimi adalah memfasilitasi penyelenggaraan pemilihan parlemen nasional lebih awal. Meskipun tertunda, pemungutan suara sekarang ditetapkan untuk 10 Oktober 2021. Blok bangunan utama telah ditempatkan untuk mengadakan pemilihan: hakim komisi pemilihan telah ditunjuk, undang-undang pemilihan disahkan, anggaran yang dialokasikan, dan undang-undang pengadilan federal tertinggi diamandemen dan anggota dikonfirmasi. Mekanisme proses pemilu—membangun koalisi dan memperbarui pendaftaran pemilih, antara lain—sedang berlangsung. Terlepas dari langkah-langkah tersebut, ada pihak yang menduga penundaan lain masih mungkin terjadi, mengingat defisit kepercayaan publik terhadap elit politik. Yang lain berpikir pemilihan harus ditunda sampai kelompok-kelompok bersenjata dikendalikan oleh negara.

Irak berurusan dengan defisit kepercayaan publik yang besar dalam proses pemilihan dan elit politik. Untuk menyelenggarakan pemilihan umum yang bebas dan adil, negara ini membutuhkan blok bangunan kelembagaan yang tepat untuk ditempatkan dan berfungsi dengan baik, dengan pemantauan Irak dan internasional yang memadai di seluruh arsitektur dan proses pemilihan.

Pemerintah Irak telah secara resmi meminta dukungan teknis dari PBB, yang mungkin melakukan beberapa pengamatan, tetapi kemungkinan bukan tingkat pemantauan yang diperlukan untuk menimbulkan kepercayaan rakyat Irak dalam proses dan hasil. Perlu adanya peningkatan keamanan bagi para calon agar mereka mau dan mampu mencalonkan diri, agar orang-orang keluar dan memilih dengan bebas, agar tempat pemungutan suara dan surat suara tidak dirusak, dan agar pemenang aman dan mampu memberikan untuk pemilihan. rakyat. Namun, bahkan jika pemilihan itu bebas dan adil, menerjemahkannya ke dalam pemerintahan yang efektif adalah tugas yang sulit.

4. Ketika Kadhimi menjabat, ketegangan AS-Iran berada pada titik didih, dengan keduanya berebut pengaruh di Irak. Bagaimana Kadhimi mengatasi ketegangan ini, dan di mana posisi mereka sekarang?

Abouaoun: Tidak ada yang akan iri pada Kadhimi karena memimpin Irak selama masa-masa sulit di wilayah tersebut . Terlepas dari dukungan AS yang kuat di beberapa sektor, dia tahu bahwa dukungan AS akan tetap terbatas pada bidang-bidang tertentu dan, yang paling penting, bahwa Washington akan menghindari perang habis-habisan dengan Iran.

Dengan pemikiran ini, Kadhimi menggunakan kesempatan yang diberikan oleh pendekatan pemerintahan sebelumnya ke Iran dan mencoba mengekang pengaruh kelompok bersenjata pro-Iran di Irak. Dia meningkatkan kontrol pemerintah atas beberapa penyeberangan perbatasan Irak, menghasilkan tambahan 60 juta dolar AS hanya dari pelabuhan Um Qasr pada tahun 2020. Langkah ini menghilangkan akses ke jutaan dolar untuk kelompok bersenjata dan jaringan kriminal lainnya yang telah mengendalikan penyeberangan ini.

Selanjutnya, Kadhimi menunjuk komandan baru untuk beberapa posisi keamanan yang paling sensitif , mengesampingkan yang dianggap pro-Iran. Dia terlibat dalam penjangkauan intens ke negara-negara Arab, meningkatkan hubungan dengan negara-negara Dewan Kerjasama Teluk, dan bekerja pada perjanjian bilateral dan multilateral dengan Yordania, Mesir dan lain-lain.

Sementara keuntungan ini tidak dapat diabaikan, upaya Kadhimi untuk mengurangi pengaruh Iran menemui jalan buntu ketika dia mencoba, pada lebih dari satu kesempatan, untuk menangkap elemen yang berafiliasi dengan beberapa unit Pasukan Mobilisasi Populer (PMF) yang dikenal dekat dengan Iran. Pada akhirnya, dalam kasus ini, Kadhimi harus melepaskan aktor PMF ini beberapa hari kemudian atau membatalkan misi sama sekali.

Momentum untuk mengurangi pengaruh Iran di Irak melambat pada awal 2021 ketika pemerintahan baru mengambil alih di Washington. Pada saat Teheran bersiap untuk melanjutkan pembicaraan tidak langsung dengan Washington mengenai kesepakatan nuklir Iran , kepemimpinan dan sekutunya di Irak (dan juga negara-negara lain) menunjukkan tingkat kepercayaan yang tinggi bahwa ruang lingkup pembicaraan ini akan tetap eksklusif dengan kondisi dari Rencana Aksi Komprehensif Gabungan yang asli – yang berarti kegiatan dan proksi regional Iran dapat melanjutkan mode operasi mereka seperti sebelum 2018, ketika pemerintahan Trump menarik diri dari kesepakatan.

Kadhimi akan mendapat manfaat besar dari pendekatan “kekuatan lunak” yang lebih intens dan terfokus dari komunitas internasional. Namun dukungan tetap sporadis dan tidak proporsional dengan investasi non-militer Iran di Irak, yang mencakup sektor sosial, pendidikan, ekonomi dan budaya.

Kadhimi atau penggantinya hanya akan dapat menahan Iran di Irak jika komunitas internasional—termasuk Amerika Serikat—menegakkan kembali pencegahan dan memberikan tekanan kuat sampai Iran setuju untuk membahas dan mempertimbangkan kembali sifat dan skala kegiatan regionalnya. Tanpa upaya seperti itu, sangat mungkin bahwa Iran akan menggunakan sebagian dari miliaran dolar yang tersedia dari pencabutan atau pelonggaran sanksi untuk menopang dukungannya kepada sekutu di Irak, Lebanon, Suriah, Yaman, Gaza, dan di tempat lain.