Thursday, September 29

Irak, Sepuluh Tahun Kemudian: Bagaimana Dengan Konstitusi?

Irak, Sepuluh Tahun Kemudian: Bagaimana Dengan Konstitusi? – Dalam beberapa hari, kita akan merayakan ulang tahun baru, atau berduka. Pemboman Baghdad sepuluh tahun yang lalu minggu ini menandai awal dari perang Amerika lain yang tidak masuk akal yang diperjuangkan untuk alasan yang ternyata tidak ada, didorong oleh intelijen yang salah arah, sombong, dan dimanipulasi.

Irak, Sepuluh Tahun Kemudian: Bagaimana Dengan Konstitusi?

iraqcmm – Kita tahu sejarahnya. Setelah beberapa minggu di mana Tentara Irak tersebar tanpa melakukan perlawanan, situasi dengan cepat menjadi tidak terkendali.

Pada pertengahan tahun 2004, dengan berlangsungnya pemilihan Presiden, jelas bagi banyak orang bahwa kita berada jauh di dalam perang gerilya yang akan berakhir buruk dan merenggut nyawa ribuan orang Amerika, dan berkali-kali lipat jumlah orang Irak. Namun George Bush, orang yang membawa kami ke sana, memenangkan refleksi pada bulan November itu.

Baca juga : Dengan Keluarnya Perdana Menteri, Irak dalam ‘Lubang Hitam’ Konstitusional 

Jadi pertanyaan yang muncul adalah: Ada apa dengan Konstitusi kita? Bagaimana bisa sekelompok kecil konservatif garis keras di sekitar Presiden Bush, termasuk Dick Cheney, Donald Rumsfeld, dan beberapa neokonservatif begitu cepat menjatuhkan kita ke jurang? Ini termasuk tidak hanya perang yang dilakukan dengan alasan palsu tetapi juga sistem penyiksaan dan penahanan tanpa batas yang, dalam banyak kasus, bertentangan dengan hukum dan nilai-nilai kita (dan hanya sebagian diperiksa oleh Mahkamah Agung).

Tidaklah cukup untuk menyalahkan ketakutan, kemarahan, dan kebingungan yang ditimbulkan oleh serangan 9/11. Apa yang terjadi dengan korps pers kita dengan dugaan independensinya dan komitmennya terhadap Amandemen Pertama dan nilai-nilai lainnya dari Bill of Rights?

Bagaimana dengan pengawasan Kongres menggelikan menjelang perang, dan bahkan lebih menggelikan hari ini, saat Amerika memasuki tahun kedua belas Perang Melawan Teror di seluruh dunia. Apakah Konstitusi kita begitu rapuh?

Pertanyaan dominan yang menandai skandal Watergate dan Iran-Contra apa yang diketahui Presiden dan kapan dia mengetahuinya? tidak perlu lagi ditanyakan. Kami memiliki seorang Presiden yang menemukan cara, Mei lalu, untuk membiarkan dunia dan, yang paling penting, orang-orang independen yang goyah di bulan-bulan sebelum pemilihan tahun lalu tahu melalui New York Times bahwa dia secara pribadi berpartisipasi dalam diskusi tentang teroris mana, atau dicurigai, akan dibunuh.

Kali mengutip John Brennan, yang saat itu menjadi penasihat senior Presiden dan sekarang direktur Pusat Intelijen kami yang baru dikonfirmasi, ketika menjelaskan bahwa para tersangka telah melalui daftar periksa yang mencakup “ketidaklayakan penangkapan, kepastian pangkalan intelijen, ancaman yang akan segera terjadi, semua dari hal-hal ini.”

Pertanyaan tentang semua hal ini yang belum ditanyakan pada konferensi pers Presiden atau selama dengar pendapat konfirmasi Brennan adalah ini: Berapa banyak tersangka dalam daftar Anda yang dikeluarkan dari daftar karena intelijen yang tidak dapat diandalkan atau kesimpulan bahwa “ dekat” ancaman tidak lagi begitu dekat? Jawabannya, menurut orang yang mengetahui hal tersebut, sangat sedikit, jika ada. Sementara itu, kita menciptakan semakin banyak teroris saat kita terus-menerus menerkam dan predator.

Pertanyaan kedua yang dapat diajukan adalah: Berapa banyak pria dan wanita yang menghadiri pertemuan tentang daftar pembunuhan yang berpartisipasi di Ruang Situasi untuk melihat rekaman pasca-serangan predator dan serangan drone? Seorang pensiunan perwira intelijen senior mengatakan bahwa beberapa dari mereka yang hadir dengan masam menganggapnya sebagai menonton “film snuff.”

Tidak ada yang berhasil di Washington seperti menjadi lebih tangguh daripada orang berikutnya. Dan celakalah mereka yang mengungkapkan keraguan.

Dalam artikelnya Mei lalu, newyorker mengutip pensiunan Laksamana Dennis Blair, direktur Intelijen Nasional pertama Administrasi Obama, yang digantikan setelah hanya enam belas bulan bekerja, mengatakan bahwa serangan drone dan predator dibicarakan sebagai “satu-satunya permainan di kota”—dengan cara yang “mengingatkan saya pada jumlah tubuh di Vietnam.” Vietnam. Dan Irak, dan Afghanistan. Kami memiliki banyak peringatan untuk dilupakan.

Leave a Reply

Your email address will not be published.