Tuesday, July 5

Irak Menunjuk Presiden dan Perdana Menteri Baru

Irak Menunjuk Presiden dan Perdana Menteri Baru – Parlemen Irak pada hari Selasa terpilih sebagai presiden politikus Kurdi Barham Salih, yang segera menunjuk Shi’ite Adel Abdul Mahdi perdana menteri yang ditunjuk, mengakhiri kebuntuan berbulan-bulan setelah pemilihan nasional yang tidak meyakinkan pada bulan Mei.

Irak Menunjuk Presiden dan Perdana Menteri Baru

iraqcmm – Kepresidenan, yang secara tradisional diduduki oleh orang Kurdi, sebagian besar merupakan posisi seremonial, tetapi pemungutan suara untuk Salih merupakan langkah kunci menuju pembentukan pemerintahan baru, yang gagal dilakukan oleh para politisi sejak pemilihan.

Melansir reuters, Di bawah konstitusi Irak, Salih – seorang insinyur berusia 58 tahun, berpendidikan Inggris yang pernah menjabat di pemerintah federal dan regional Kurdi Irak – memiliki waktu 15 hari untuk mengundang calon dari blok parlemen terbesar untuk membentuk pemerintahan. Dia memilih untuk melakukannya kurang dari dua jam setelah pemilihannya.

Baca juga : Iraqi Constitutional Monarchy : Setelah Perdana Menteri Kadhimi Menjabat

Sejak Saddam Hussein digulingkan dalam invasi pimpinan AS tahun 2003, kekuasaan telah dibagi di antara tiga komponen etnis-sektarian terbesar di Irak. Jabatan yang paling kuat, yaitu perdana menteri, secara tradisional dipegang oleh seorang Arab Syiah, ketua parlemen oleh seorang Arab Sunni dan kepresidenan oleh seorang Kurdi.

Seorang mantan wakil presiden, menteri perminyakan dan menteri keuangan, Abdul Mahdi sekarang memiliki waktu 30 hari untuk membentuk kabinet dan menyerahkannya ke parlemen untuk disetujui. Dia menghadapi tugas berat untuk membangun kembali sebagian besar negara itu setelah empat tahun perang dengan militan Negara Islam, menyembuhkan ketegangan etnis dan sektariannya, dan menyeimbangkan hubungan luar negeri dengan dua sekutu utama Irak – Iran dan musuh bebuyutannya Amerika Serikat.

Abdul Mahdi, 76, adalah seorang ekonom terlatih yang meninggalkan Irak pada tahun 1969 untuk diasingkan di Prancis, di mana ia bekerja untuk lembaga think tank dan mengedit majalah dalam bahasa Prancis dan Arab. Dia adalah putra seorang ulama Syiah yang dihormati yang menjadi menteri di era monarki Irak, yang digulingkan pada tahun 1958.

Dia akan menjadi perdana menteri terpilih pertama di Irak pasca-Saddam yang tidak berasal dari partai Dawa Islam Syiah. Abdul Mahdi dicalonkan oleh dua blok saingan, satu dipimpin oleh ulama Syiah Moqtada al-Sadr dan Perdana Menteri Haider al-Abadi yang akan keluar, dan yang lainnya oleh pemimpin milisi yang didukung Iran Hadi al-Amiri dan mantan perdana menteri Nuri al-Maliki.

KONFLIK SHI’TE DIHINDARI

Kedua blok tersebut mengklaim memegang mayoritas parlemen tetapi perselisihan tersebut telah dianggap tidak relevan oleh pilihan mereka dari orang yang sama untuk menjadi perdana menteri. “Pencalonan Tuan Adel Abdul Mahdi datang setelah kesepakatan antara blok Binaa dan blok Islah untuk mencalonkannya melalui konsensus dan bukan blok mayoritas untuk mengatasi masalah yang merupakan blok mayoritas,” kata Ahmed al-Asadi. , juru bicara blok Binaa yang dipimpin oleh Amiri dan Maliki.

Ameri dan Maliki adalah dua sekutu Iran yang paling menonjol di Irak. Abadi dipandang sebagai kandidat pilihan Amerika Serikat, sementara Sadr menggambarkan dirinya sebagai seorang nasionalis yang menolak pengaruh Amerika dan Iran.

Saingan mengklaim mayoritas parlemen dan ketidakpastian atas komposisi pemerintahan baru telah meningkatkan ketegangan pada saat ketidaksabaran publik tumbuh atas layanan dasar yang buruk, pengangguran yang tinggi dan lambatnya pembangunan kembali setelah perang dengan Negara Islam. Blok Sadr menyambut pencalonan Abdul Mahdi. Ulama sebelumnya pada hari Selasa mentweet bahwa “Irak lebih besar dari blok terbesar,” kemungkinan referensi untuk kompromi.

Abadi mengeluarkan pernyataan ucapan selamat kepada Abdul Mahdi dan berharap dia sukses. “Pencalonan Abdul Mahdi merupakan pilihan terbaik untuk menyenangkan semua pemain Syiah yang akan mencapai titik konflik dan tidak akan kembali lagi,” kata analis politik Ahmed Younis yang berbasis di Baghdad.

“Semua blok Syiah mencapai kesimpulan bahwa perpecahan mereka dapat menyebabkan konflik intra-Syiah yang akan melemahkan posisi mereka di Irak,” katanya. “Sekarang dengan Abdul Mahdi tidak ada pemenang dan pecundang, semua orang senang.”

KETEGANGAN KURDI

Jika pencalonan Abdul Mahdi meredakan ketegangan Syiah, pemilihan Salih memicu ketegangan Kurdi. Kepresidenan diperebutkan dengan sengit antara dua partai utama Kurdistan Irak – Persatuan Patriotik Kurdistan (PUK), yang menominasikan Salih, dan saingan tradisionalnya, Partai Demokrat Kurdistan (KDP).

Terpilihnya Salih menimbulkan kekhawatiran destabilisasi di wilayah semi-otonom Kurdistan karena meningkatnya ketegangan antara KDP dan PUK, yang terlibat perang saudara pada 1990-an. KDP dan PUK tidak mampu menghilangkan perbedaan dan menyepakati satu kandidat seperti yang biasa mereka lakukan. Mereka berkompetisi dalam pemilihan parlemen di wilayah semi-otonom mereka di Irak utara pada hari Minggu. Tuduhan penipuan telah menciptakan ketegangan. Hasil belum diumumkan.

“Saya berjanji untuk menjaga persatuan dan keamanan Irak,” kata Salih saat dia dilantik, menegaskan komitmennya terhadap persatuan negara itu setahun setelah Kurdi sangat mendukung upaya kemerdekaan yang gagal.

Dia adalah kandidat yang disukai sebagian besar anggota parlemen karena sikapnya yang dianggap lebih lunak pada masalah pelik kemerdekaan Kurdi. Lawannya pernah menjabat sebagai kepala staf lama untuk mantan Presiden Wilayah Kurdistan dan pemimpin KDP Masoud Barzani, yang mengantarkan referendum kemerdekaan tahun lalu.

Barzani telah menjalin aliansi dengan beberapa kepala blok politik besar di parlemen, tetapi mereka tidak dapat memperoleh suara untuk kandidatnya. Terpilihnya Salih menandai pertama kalinya dalam politik Irak modern bahwa salah satu dari tiga jabatan teratas dipilih tanpa kesepakatan ruang belakang.

“Meskipun kepala blok politik ingin mencapai kesepakatan di belakang daripada menyerahkannya pada pemungutan suara, mereka tidak dapat mengendalikan anggota parlemen mereka sendiri,” kata Renad Mansour, seorang peneliti di Chatham House. “Anggota parlemen memilih kandidat yang mereka anggap paling memenuhi syarat dan paling mendukung Irak yang bersatu.”