Thursday, September 29

Irak: Krisis Elite dan Politik Berbasis Konsensus

Irak: Krisis Elite dan Politik Berbasis KonsensusIrak menghadapi salah satu krisis politik terburuk dalam beberapa tahun. Biasanya dibentuk melalui konsensus politik elit, lebih dari 11 bulan setelah pemilihan parlemen Irak Oktober 2021, pemerintah belum terbentuk, kebuntuan terpanjang sejak invasi pimpinan AS 2003 mengatur ulang tatanan politik. Meskipun ada seruan untuk berdialog, tampaknya tidak ada pihak yang mau membuat konsesi yang dapat diterima bersama.

Irak: Krisis Elite dan Politik Berbasis Konsensus

iraqcmm – Pada 29 Agustus, pertempuran jalanan berdarah meletus di Baghdad dan kemudian di Irak selatan, menyebabkan lebih dari 30 orang tewas dan lebih banyak lagi yang terluka. Kekerasan telah berhenti, untuk saat ini, tetapi krisis politik masih jauh dari selesai, bahkan jika solusi dangkal dapat ditemukan untuk sementara. Rakyat Irak dengan cemas menunggu berakhirnya liburan Arba’een pada 17 September untuk melihat apa yang akan terjadi selanjutnya.

Perebutan kekuasaan pembentukan pemerintah mengadu Gerakan Sadrist, yang dipimpin oleh ulama Syi’ah populis Sayyid Muqtada al-Sadr, melawan Coordination Framework (CF), sebuah kumpulan longgar partai-partai Syi’ah, 1 sebagian besar disatukan oleh oposisi mereka terhadap Gerakan Sadrist. . 2 Inti dari perselisihan tersebut adalah persaingan politik yang sudah berlangsung lama dan perselisihan pribadi — bukan pendekatan yang berbeda dalam pembuatan kebijakan. Persaingan atas distribusi jabatan senior 3 (bagian dari sistem pembagian etno-sektarian informal yang dikenal sebagai muhassasa) adalah kunci untuk memelihara jaringan patronase. Perselisihan politik intra-Syiah selalu ada tetapi perpecahan publik yang terbuka tidak biasa. Kedua kubu mengklaim hak untuk membentuk pemerintahan berikutnya tetapi sejauh ini tidak ada yang berhasil. Untuk saat ini, Sadrist dan CF melanjutkan manuver taktis mereka, mencoba untuk melemahkan dan bertahan lebih lama dari yang lain.

Baca Juga : Kasus Melawan RUU Wajib Militer Di Irak

Sejak Agustus penulis telah melakukan lebih dari 30 wawancara4 dengan individu-individu dari kubu partai politik Sadrist dan CF, termasuk anggota parlemen, pejabat politik, pengunjuk rasa dan pendukung partai politik, dan pejabat keamanan, untuk lebih memahami posisi dan pandangan masing-masing pihak terhadap krisis. Banyak orang berbicara dengan syarat anonim.

Wawancara mengungkapkan bahwa krisis tidak mungkin meruntuhkan sistem konsensus politik elit — tidak ada kubu yang akan mendapat manfaat dari itu. Apalagi masyarakat internasional mendukung “stabilitas” sistem saat ini. Kedua kubu membuat banyak kesalahan tetapi dua kesalahan perhitungan menonjol: Pertama, ketika Sadr memerintahkan 73 anggota parlemennya untuk mengundurkan diri pada bulan Juni, dan kedua, kemudian pada bulan yang sama, ketika CF mendesak untuk segera mengganti anggota parlemen Sadr dan berusaha untuk maju dengan pemerintah. pembentukan. Terlepas dari kritik, para pengikut Sadr mempertahankan kesetiaan yang hampir buta kepadanya, memandangnya sebagai benteng nasional melawan intervensi asing. Milisi penentang dan intervensi asing disalahkan oleh para pendukungnya atas kekerasan dan kegagalan proses pembentukan pemerintah. Namun, kasus individu samping, dan meskipun klaim oleh Sadrist sebaliknya, protes parlemen dan seruan untuk revolusi gagal berkembang melampaui basisnya, yang tetap menjadi yang terbesar di Irak. Di dalam CF, perebutan kekuasaan terjadi secara lebih umum dan khusus atas pembentukan pemerintah — beberapa menganjurkan untuk menahan Sadr dan negosiasi, yang lain untuk “memberi pelajaran kepada Sadr” — dan pendekatan kedua ini dimainkan selama bentrokan 29 Agustus. Secara umum, aktor-aktor CF menggambarkan diri mereka sebagai mitra sejati yang taat hukum di belakang siapa faksi-faksi Irak dan mitra internasional harus bersatu. Tetapi baik Sadrist maupun CF bukanlah pendukung sejati sistem hukum dan posisi semacam itu malah ditujukan untuk mencapai keuntungan politik. Upaya dialog nasional yang sedang berlangsung untuk menyelesaikan krisis terbatas pada aktor politik yang dominan. Pada titik tertentu kesepakatan akan tercapai karena Sadr tidak akan setuju untuk dikesampingkan dan konsesi dari kedua belah pihak akan dibuat. Seperti apa kesepakatan itu nantinya dan setelah berapa banyak lagi kekerasan yang akan dicapai masih harus dilihat. Masalah politik struktural yang lebih luas yang mengganggu negara Irak akan tetap tidak terselesaikan, sehingga merugikan rakyat Irak.

Garis waktu krisis

Gerakan Sadrist muncul dari pemilihan tahun lalu sebagai blok tunggal terbesar. Sebagian besar partai politik tradisional Syiah lainnya menderita rekor kekalahan dalam pemungutan suara, menuduh penipuan, meskipun ada pernyataan dari komunitas internasional sebaliknya. Partai-partai yang terkait dengan Pasukan Mobilisasi Populer (PMF) khususnya tidak berjalan dengan baik, sebagian karena ketidakpuasan atas peran mereka yang dilaporkan dalam tindakan keras terhadap protes 2019 dan keluhan konstituen atas peran mereka pasca-ISIS secara lebih umum. Namun, alasan utama kinerja di bawah standar partai politik tradisional Syiah mereka dan lainnya adalah karena strategi pemilu yang buruk di bawah undang-undang pemilu yang baru, yang sering kali memecah suara mereka. 5Koalisi Negara Hukum mantan Perdana Menteri Nouri al-Maliki adalah pengecualian – ia memproyeksikan dirinya sebagai pemimpin negara yang kuat yang memperluas lapangan kerja selama masa jabatan perdana menteri, meningkatkan suaranya untuk menjadi blok Syiah terbesar kedua. 6 Musuh lama Sadr, Maliki saat ini mengepalai CF. Hasil pemilu mempertebal garis antara dua kubu yang berseberangan, yang sudah mulai menyatu sebelum pemilu.

Menyusul kemenangannya dalam pemilihan Oktober, Sadr berusaha untuk melupakan praktik adat membentuk pemerintahan konsensus di antara partai-partai politik dominan yang mengaku mewakili komunitas agama dan etnis Irak (praktik yang tidak diamanatkan secara konstitusional melainkan pemerintahan konsensus politik elit, yang dikenal sebagai tawafuq., yang telah mendukung setiap periode pembentukan pemerintahan sejak 2005), yang mendukung pembentukan “pemerintahan mayoritas nasional” dengan sekutu-sekutunya. Sadr secara khusus berusaha untuk mengecualikan Maliki dari formasi pemerintah, kadang-kadang membuat tawaran kepada anggota CF lainnya dengan syarat mereka mengecualikan Maliki. Dijuluki aliansi tripartit, aliansi yang sekarang gagal terdiri dari Sadrist, Partai Demokrat Kurdistan (KDP), dan Aliansi Kedaulatan Sunni. Di kubu lain berdiri CF dan sekutu mereka.

Aliansi tripartit berhasil memilih kembali anggota parlemen Sunni Mohammad al-Halbousi sebagai ketua parlemen pada awal Januari 2022. Namun menurut wawancara yang dilakukan oleh penulis, upaya selanjutnya untuk melanjutkan pembentukan pemerintah mayoritas diduga terhenti pada beberapa kesempatan 7 : Anggota tripartit KDP dan kantor Ketua Halbousi mengalami serangan fisik , dengan beberapa dugaan keterlibatan afiliasi CF, klaim yang dibantah Maliki ; Mahkamah Agung Federal (FSC) mendiskualifikasi calon presiden PPK Hoshyar Zebari atas tuduhan korupsi; FSC mengeluarkan dekrit bahwa undang-undang sumber daya alam Pemerintah Daerah Kurdistan (KRG) 2007 adalahinkonstitusional ; dan pada tanggal 15 Mei FSC mengeluarkan keputusan yang membatasi kekuasaan pemerintahan sementara Perdana Menteri Mustafa al-Kadhimi. Khususnya, Peraturan 16 Februari 2022 FSC menetapkan kuorum 2/3 bagi parlemen untuk memilih presiden Irak, membuat upaya Sadr untuk membentuk pemerintahan mayoritas pada dasarnya tidak mungkin secara numerik karena kekuatan “penghalang ketiga” ini. Kritikus berpendapat bahwa interpretasi singkat putusan itu terhadap Pasal 70 konstitusi Irak masih bisa diperdebatkan . Sementara itu, Sadr menuduh FSC bias politik.

Tapi Sadr tidak sendirian dalam mempertanyakan niat pengadilan. Komentator dan aktivis media juga menuduh pengadilan dan Presiden Dewan Kehakiman Tertinggi (SJC) Faiq Zaidan atas dugaan campur tangan politik selama periode pembentukan pemerintah ini.

Pada 13 Juni, upaya pembentukan mayoritas pemerintah terhenti ketika Sadr memerintahkan 73 anggota parlemennya untuk mengundurkan diri. Dengan demikian, anggota parlemen Sadrist digantikan oleh runner-up kedua dalam pemilihan, yang dalam banyak kasus melihat anggota CF menggantikan mereka. CF bergerak cepat untuk mengumumkan Mohammed al-Sudani, mantan menteri dan mantan gubernur Provinsi Maysan, sebagai calon perdana menteri. Sudani dianggap oleh para loyalis Sadr sebagai melakukan perintah Maliki. Pada bulan Juli, rekaman audio yang bocor, tampaknya dari Maliki, peringatan perang saudara dan mencela saingan politik, terutama Sadr, mengguncang Irak. Maliki mengklaim bahwa kaset itu dibuat-buat tetapi banyak ahli mengatakanmereka nyata. Rekaman itu menghalangi semua harapan—bahkan jika jauh—bahwa Maliki telah mengamankan masa jabatan ketiga sebagai perdana menteri. Sadr menuntut, pada gilirannya, agar Maliki berhenti dari politik.

Memanfaatkan kebocoran Maliki yang eksplosif, pencalonan Sudani yang diusulkan untuk perdana menteri, dan hari raya keagamaan Ashoura (yang memperingati kesyahidan cucu Nabi Muhammad, Imam Hussein), Sadr mengumumkan “ Revolusi Ashoura .” Pada 30 Juli, para pendukung Sadr menyerbu dan menduduki parlemen untuk kedua kalinya dalam seminggu untuk memprotes upaya saingan mereka untuk membentuk pemerintahan. Dipuji oleh para pengikutnya sebagai “pemimpin reformasi,” Sadr awalnya menyerukan reformasi tetapi kemudian menganjurkan perubahan radikal rezim politik, konstitusi baru, dan pemilihan umum baru. Aksi duduk, yang kemudian dipindahkan ke luar gedung parlemen , berlangsung hampir satu bulan.

Pasukan keamanan Irak awalnya menggunakan gas air mata dan bom suara untuk mengusir demonstran pada 30 Juli, menyebabkan lebih dari 100 pengunjuk rasa dan 25 anggota pasukan keamanan terluka, tetapi kemudian mundur ketika pengunjuk rasa menduduki parlemen dan menyatakan aksi duduk terbuka. Relatif mudahnya pengunjuk rasa menduduki parlemen menunjukkan koordinasi atau setidaknya persetujuan diam-diam oleh pejabat pemerintah. Lawan politik menuding Perdana Menteri Kadhimi.

Ini bukan pertama kalinya Sadrist menyerbu Zona Hijau. Pada tahun 2016, beredar video tentang pejabat keamanan Irak yang menerima Sadr saat ia memasuki Zona Hijau untuk bergabung dengan aksi duduk pendukungnya, menyerukan diakhirinya sistem kuota politik. Menghadapi serangan balasan, Letnan Jenderal Angkatan Darat. Mohamed Reda kemudian mengundurkan diri dari jabatannya. Dia kemudian mencalonkan diri dengan Gerakan Sadis dalam pemilihan parlemen 2018 dan menang .

Penyerbuan parlemen yang relatif damai oleh pendukung Sadr pada tahun 2022 sangat kontras dengan tindakan keras berdarah yang dilakukan terhadap pengunjuk rasa Tishreen mulai tahun 2019. Lebih dari 600 pengunjuk rasa tewas dan lebih dari 20.000 terluka dalam enam bulan pertama saja. Sadis mengatakan bahwa Revolusi Ashoura mencakup aktivis dan pendukung Tishreen dari seluruh Irak, dan sementara beberapa aktivis telah terlibat secara lebih individual dan menyatakan beberapa tuntutan serupa untuk reformasi, partai-partai baru dan aktivis masyarakat sipil mengatakan kepada penulis bahwa mereka umumnya mencoba untuk menjauhkan diri dari protes.

Peran pengadilan dan tuduhan bias telah menjadi pusat perselisihan. Pada 10 Agustus Sadr mentweet bahwa SJC harus membubarkan parlemen dan “mendepolitisasi peradilan.” Presiden Faiq Zaidan menanggapi bahwa langkah tersebut tidak didukung oleh konstitusi. Pada 23 Agustus, Sadrist memperluas aksi duduk mereka ke luar pengadilan . Sebagai tanggapan, SJC mengatakan akan ditutup sampai pemberitahuan lebih lanjut tetapi kemudian membatalkan keputusan ketika Sadrist mundur .

Konflik politik ternyata mematikan

Pejabat politik dari kedua kubu menegaskan kepada saya sepanjang bulan Agustus bahwa baik Sadrist maupun CF tidak berencana untuk meningkatkan krisis dengan kekerasan. Namun pada hari-hari menjelang 29 Agustus, kekerasan tampaknya akan segera terjadi. Seorang pejabat, yang berbicara dengan syarat anonim, membenarkan hal itu, mengatakan dia meninggalkan Zona Hijau hanya beberapa hari sebelum kekerasan meletus.

Pada 29 Agustus, Ayatollah Kadhim al-Haeri yang berbasis di Iran mengumumkan pengunduran dirinya dari perannya sebagai marja’a 8 karena alasan kesehatan dan mengarahkan para pengikutnya ke pemimpin tertinggi Iran, Ayatollah Ali Khamenei, sebagai gantinya. Haeri telah mengambil posisi ini sebagai pengganti ayah Sadr bertahun-tahun sebelumnya. Meskipun dia tidak menyebutkan namanya secara spesifik dalam pengumuman itu, Haeri jelas mengkritikTindakan dan kredensial Sadr. Hubungan antara Haeri dan Sadr telah tegang selama bertahun-tahun; tapi bagaimanapun, ini adalah penghinaan besar bagi Sadr. Lebih penting lagi, bagi seorang marja’ah untuk pensiun dan mengarahkan pengikutnya ke tempat lain belum pernah terjadi sebelumnya. Dengan demikian, Sadr menyarankan bahwa pengunduran diri Haeri bukan atas kemauannya sendiri, mengisyaratkan permainan kekuasaan Iran. Sadr kemudian mengumumkan pengunduran dirinya dari kehidupan politik.

Segera setelah itu para pengikutnya menyerbu Zona Hijau Baghdad dan menduduki istana pemerintah. Anggota Saraya al-Salam, sayap bersenjata gerakan Sadrist, kemudian dilaporkan terlihat mengemudi melalui Baghdad mengacungkan senjata. Detail pasti dari apa yang terjadi selanjutnya masih terungkap. Laporan menunjukkan bahwa anggota kelompok bersenjata yang bersekutu dengan CF menembaki pengunjuk rasa Sadrist , memicu bentrokan mematikan antara keduanya, dan menyeret pasukan keamanan Irak ke dalam keributan. Pembunuhan balas dendam di Irak selatan menyusul. Pembunuhan tit-for-tat telah terjadi antara Sadrist dan Asa’ib Ahl al-Haq 9 di masa lalu, terutama di Provinsi Maysan, tetapi tidak pada level ini. Dalam sebuah pernyataan yang dirilis pada 30 Agustus, Sadr mengutuk kekerasan tersebut, meminta maaf kepada rakyat Irak, dan mengarahkan para pengikutnya untuk meninggalkan Zona Hijau, yang mereka lakukan dalam waktu satu jam.

Kekerasan tersebut menyebabkan 30 orang tewas dan banyak lagi yang terluka. Tapi secepat itu meningkat, itu berkurang, menggarisbawahi realitas gelap kekerasan politik. Perang saudara habis-habisan bukan untuk kepentingan elit penguasa, tetapi banyak yang takut akan lebih banyak pembunuhan.

Tuduhan terus berlanjut di media sosial. Pada 1 September, “menteri pemimpin” 10 menyerukan untuk mencopot Falah al-Fayadh sebagai kepala PMF dan memaksa PMF keluar dari Zona Hijau. Pada gilirannya, akun media sosial yang selaras dengan CF menyerukan agar Saraya al-Salam dihapus dari PMF. Beberapa hari kemudian, rekaman suara yang bocor, yang konon berisi pejabat senior Sadris yang mengkritik Sadr, dibagikan di media sosial .

Pada 5 September, Perdana Menteri Kadhimi memimpin sesi dialog nasional , tetapi perwakilan Sadrist tidak hadir. Pada 7 September, FSC memutuskan bahwa mereka tidak memiliki kewenangan konstitusional untuk membubarkan legislatif, tetapi mencatat bahwa parlemen melanggar tenggat waktu konstitusionalnya. Pada 11 September, pemimpin KDP Masoud Barzani, Ketua Parlemen Halbousi, dan ketua Aliansi Kedaulatan Khamis al-Khanjar bertemu di Erbil untuk menegaskan dukungan mereka untuk pemilihan awal, yang harus mengikuti “pembentukan pemerintahan yang memiliki otoritas penuh.” Pertemuan itu diadakan beberapa hari setelah Sadr meminta rekan-rekannya untuk mengundurkan diri dari parlemen dan menandai berakhirnya aliansi tripartit secara resmi.

Kesepakatan tak terucapkan di antara para pemimpin akan tetap tenang sampai Arba’een berakhir pada 17 September.

Jalan menuju konsensus?

Sementara Sadr telah berulang kali menyerukan reformasi selama bertahun-tahun, Sadr adalah bagian dari sistem, memimpin beberapa kementerian dan memegang posisi kuat dalam lembaga tingkat pusat dan provinsi. Saingan politik CF Sadr juga demikian. Kedua kubu bergantian antara berdiri di belakang atau merongrong pemerintah dan lembaga-lembaganya karena sesuai dengan agenda politik mereka. Seperti yang telah dilakukannya di masa lalu, Sadr mencoba menggunakan protes dan mobilisasi jalanan sebagai daya ungkit untuk bernegosiasi dengan saingan CF, dan bukan untuk mendorong reformasi radikal.

Oleh karena itu, kebuntuan saat ini adalah krisis politik elit berbasis konsensus. Saat ini, tidak ada satu aktor pun yang memiliki kekuatan yang cukup untuk bertindak sebagai pembuat raja tunggal di Irak dan sistem saat ini “berfungsi” ketika bentuk konsensus elit tercapai untuk pembentukan pemerintahan. Ini bukan untuk mengatakan bahwa sistem saat ini adalah yang “terbaik” dengan cara apa pun; ini hanyalah deskripsi tentang bagaimana biasanya beroperasi.

Situasinya adalah kebuntuan politik yang kompleks dan berlapis-lapis. Kedua kubu membuat banyak kesalahan di sepanjang jalan. Tapi kita bisa menunjukkan dua kesalahan perhitungan pada bagian dari Sadr dan rival CF-nya yang memperburuk kebuntuan musim panas ini dan membuatnya semakin jauh dari konsensus dan semakin dalam ke rawa. Pertama, ketika Sadr memerintahkan 73 anggota parlemennya untuk mengundurkan diri dan kedua, ketika CF mendesak untuk segera mengganti anggota parlemen Sadr dan mengumumkan pencalonan Sudani sebagai perdana menteri. Seperti yang dikatakan seorang pejabat dari CF kepada penulis, “Irak tidak berhenti untuk Sadr.” Tapi CF tidak mengambil keputusan dan mereka seharusnya mengantisipasi bahwa pemimpin blok politik terbesar Syiah tidak akan setuju untuk sepenuhnya dikesampingkan. Pada titik tertentu, kelompok garis keras di dalam CF harus diyakinkan untuk membuat beberapa konsesi, seperti yang akan dilakukan Sadr.

Runtuhnya sistem tawafuq tetap sangat tidak mungkin seperti halnya perang saudara habis-habisan. Terlalu banyak elit di seluruh spektrum politik yang terlalu banyak kehilangan, termasuk dari blok Kurdi dan Sunni. Masyarakat internasional dan PBB juga tampaknya lebih memilih “stabilitas” sistem saat ini.

Masa depan sulit diprediksi, tetapi tidak mungkin Sadr bersedia sepenuhnya berada di luar sistem dan akan membutuhkan konsesi, bahkan jika ini tidak diakui secara publik. Perkembangan setelah Arba’een akan menjawab dua pertanyaan penting: Seberapa besar kekerasan politik yang ingin dihadapi para elit sampai kesepakatan tercapai? Dan konsesi apa yang terbukti dapat disetujui bersama?

Di luar kebuntuan saat ini, krisis menimbulkan banyak pertanyaan penting tentang masa depan Irak. Apa artinya ini bagi masa depan pemilu Irak dan peran blok terbesar dalam pembentukan pemerintahan? Dengan konsensus elit yang mendorong politik dan pembentukan pemerintah, peran apa yang dapat dimainkan oleh partai-partai baru? Jika pemilu dini adalah sebuah solusi, bukankah pemilu awal yang terbaru akan menyelesaikan masalah ini? Dan di bawah undang-undang pemilu yang mana? Kaum Sadris diuntungkan dari undang-undang pemilu sebelumnya dan tidak mungkin menerima revisi tanpa perlawanan. Apalagi, pemilu bukanlah sesuatu yang bisa direncanakan dalam semalam; sebagian besar politisi dan pakar politik yang diwawancarai oleh penulis mengatakan bahwa setidaknya satu setengah tahun akan diperlukan untuk mengatur dan menjalankan pemilihan “awal”. Banyak yang bisa terjadi dalam waktu itu.

Kesepakatan tidak akan menyelesaikan masalah politik mendasar yang mengganggu Irak; sebaliknya, fokusnya adalah pada pemenuhan tuntutan elit politik. Bagaimana masa depan rakyat Irak? Seperti yang dikeluhkan seorang akademisi Irak kepada penulis, “Kami merusak segala sesuatu yang seharusnya menjadi fondasi sistem politik kami: pengadilan, parlemen, dan konstitusi.”

Leave a Reply

Your email address will not be published.