Saturday, December 3

Irak Dari Monarki Ke Tirani

Irak Dari Monarki Ke Tirani – “Analisis yang sangat baik tentang kegagalan Irak untuk menstabilkan sistem selain hierarki ketakutan Saddam Hussein.”–Haggai Erlich, Universitas Tel Aviv.

Irak Dari Monarki Ke Tirani

iraqcmm – Buku yang tepat waktu ini menganalisis peristiwa politik di Irak yang memunculkan salah satu rezim paling brutal dan canggih di Irak. zaman modern.

Baca juga : Kekerasan di Irak: Pertanyaan Metodologis dan Historiografis

Melansir upf, Menganalisis sejarah negara dari tahun 1941 hingga pengambilalihan pemerintah oleh Partai Ba’ath pada tahun 1968, Michael Eppel menciptakan kembali iklim domestik, sosial, dan ideologis yang mengarah pada pembentukan kontrol despotik Saddam Hussein atas Irak pada tahun 1979.

Eppel berpendapat bahwa setelah Perang Dunia II, elit penguasa Irak menjadi impoten—terjebak dalam situasi rumit yang tidak menguntungkan yang menghalangi mereka untuk beradaptasi dengan kondisi sosial yang baru,

Dari pemberontakan anti-Inggris dan pro-Jerman di negara itu pada tahun 1941 hingga jatuhnya monarki konstitusional pada tahun 1958, pemerintah konservatif yang relatif ringan memerintah negara itu.

Antara tahun 1958 dan 1968 Irak diperintah oleh beberapa rezim revolusioner radikal, kediktatoran militer yang memungkinkan beberapa ekspresi sosial dan politik dan bekerja untuk memodernisasi negara. Meskipun sering terjadi gangguan kekerasan, kehidupan politik cukup stabil.

Namun, perpecahan di antara perwira militer dan kelelahan kelas menengah modern, yang tetap bergantung pada negara dan rezim, membantu Partai Ba’ath menjadi kekuatan politik yang efektif. Karena negara mendapat keuntungan dari sumber keuangan yang diperoleh dari pendapatan minyak, elit penguasa mampu melemahkan semua kekuatan lain dan Partai Ba’ath memanfaatkan kondisi ini untuk merebut kekuasaan.

Setelah bertahun-tahun manipulasi di belakang layar, suasana menjadi matang untuk kepresidenan Saddam pada tahun 1979. Menenun peristiwa ini ke dalam konteks global dan regional mereka, Eppel menawarkan penjelasan yang meyakinkan tentang kegagalan elit lama dan penerus mereka dan kondisi yang memungkinkan Saddam untuk menciptakan kediktatorannya. Dia juga memasukkan epilog dengan garis besar sejarah Irak dari 1979 hingga jatuhnya Saddam pada 2003.

Sumber utama Eppel adalah surat kabar Irak, memoar politisi Irak, arsip Inggris dan AS, dan publikasi PBB, serta 23 volume dari arsip Irak yang berisi risalah pengadilan revolusioner yang mengadili monarki Hashemite dan mereka yang menentang revolusi.

Pengalaman konstitusional di negara Irak modern

Seratus tahun terakhir sejarah Irak modern, 1921 – 2021, telah menyaksikan banyak peristiwa, fluktuasi, dan perubahan konstitusional, politik, sosial, dan lainnya. Perkembangan dan perubahan di bidang ketatanegaraan dan hukum memiliki dampak yang jelas selama satu abad sejarah negara Irak modern.

Antara 1921 M dan 2021 M, delapan konstitusi dikeluarkan, apakah itu dalam tahap monarki atau yang mengikuti tahap pemerintahan republik. Dokumen konstitusional pertama yang dikeluarkan di negara Irak modern adalah Hukum Dasar, pada tahun 1925, ini selama Mandat Inggris. Undang-undang Dasar adalah satu-satunya konstitusi selama monarki, sampai tahun 1958 M ketika sistem dan pemerintahan negara berubah dari monarki ke republik, di mana banyak konstitusi dikeluarkan sebagai akibat dari kudeta, perubahan politik dan kerusuhan sosial.

Hasilnya adalah dikeluarkannya lima konstitusi sementara, sampai awal pendudukan Amerika di Irak pada tahun 2003, berakhirnya pemerintahan Ba’ath dan dimulainya era politik dan konstitusional yang berbeda dari yang sebelumnya dengan semua masalah. yang menyertainya.

Leave a Reply

Your email address will not be published.