Tuesday, July 5

Irak Bisa Kembali Menjadi Monarki Konstitusional

Irak Bisa Kembali Menjadi Monarki Konstitusional – Sekarang jelas bahwa Saddam Hussein dan Osama bin Laden bersekongkol, dan itu sejak awal 1990-an. Ini melibatkan pelatihan bahan peledak dan senjata pemusnah massal, dukungan logistik untuk serangan teroris, dan kamp pelatihan al Qaeda dan tempat perlindungan yang aman di Irak.

Irak Bisa Kembali Menjadi Monarki Konstitusional

iraqcmm – Bahkan ada indikasi bahwa Mohammed Atta, salah satu teroris yang terlibat dalam kemarahan 9/11, mungkin dibiayai oleh Saddam. Semua ini terkandung dalam memorandum pemerintah AS yang bocor yang dikirim secara rahasia kepada Ketua Komite Intelijen Senat, yang diterbitkan oleh The Weekly Standard dalam edisi 24 November 2003.

Baca juga : Irak Dari Monarki Ke Tirani

Melansir onlineopinion, Sekarang dapat dikatakan bahwa ini adalah fabrikasi besar-besaran – tetapi belum ada yang membuat argumen yang meyakinkan tentang hal ini. Itu telah diabaikan atau diremehkan oleh sebagian besar media. Kesimpulan apa pun bahwa ini tidak layak diberitakan sangat mencengangkan, mengingat ruang dan waktu tayang yang dikhususkan untuk Irak, termasuk, misalnya, laporan yang dilebih-lebihkan tentang penentangan terhadap kunjungan Presiden Bush ke London.

Polisi Metropolitan memperkirakan jumlah pemrotes adalah 30.000 – tentang jumlah yang Anda harapkan dari kerumunan yang disewa Euro-agar dapat berkumpul di tengah minggu ketika orang lain bekerja. 30.000 orang itu tentu saja tidak pernah diketahui bergerak melawan Saddam Hussein, atau Jihad yang dilancarkan al-Qa’ida terhadap orang-orang Kristen Arab, sebuah kelompok yang sudah dianiaya, serta kepentingan Inggris di Timur Tengah. Bukan karena aliansi AS, tetapi seperti yang ditulis Profesor Walid Phares, karena apa arti budaya dan komitmen Inggris terhadap kebebasan.

Newsweek adalah salah satu dari sedikit media yang mengambil cerita The Weekly Standard , dengan gegabah menolaknya sebagai “hype” dan mengatakan kasus terhadap Saddam masih jauh dari selesai. Ini memungkinkan The Weekly Standard untuk menunjukkan bahwa jurnalis Newsweek tidak melihat memo itu, atau lebih buruk lagi, bahwa mereka telah salah melaporkan isinya. ( Standar Mingguan 21 November)

Dalam acara The Weekly Standardterbukti salah, ini sama sekali tidak akan mempengaruhi legalitas – atau sebaliknya – intervensi Koalisi di Irak. Ingat landasan yang diandalkan oleh koalisi adalah bahwa Saddam telah lama dan keras melanggar ketentuan gencatan senjata yang mengakhiri Perang Teluk pertama. Ketentuan ini, dan berbagai upaya untuk menegakkannya terkandung dalam serangkaian panjang resolusi Dewan Keamanan yang dapat dilaksanakan. Landasan hukum diandalkan untuk intervensi. Itu bisa saja menjadi kemanusiaan atau pertahanan diri yang dihasilkan dari hubungan dengan al-Qa’ida. Koalisi paling mengandalkan fakta bahwa Saddam secara konsisten dan berulang kali melanggar resolusi Dewan Keamanan karena gagal mempertanggungjawabkan senjata pemusnah massal yang jelas-jelas dia miliki.

Ketika intervensi menjadi pasti, ini tidak diragukan lagi disembunyikan, atau dipindahkan ke negara lain. Satu-satunya tantangan serius terhadap legalitas intervensi adalah dalam argumen bahwa resolusi Dewan Keamanan lagi diperlukan. (Tetapi tidak ada pemerintah Barat yang menganggap itu perlu di Bosnia, dan itu tentu saja tidak akan menjadi prasyarat yang diperlukan untuk pelaksanaan hak membela diri)

Jelas bahwa pengungkapan The Weekly Standard tidak sesuai dengan “fakta” yang disebarkan oleh banyak orang yang menentang intervensi tersebut. Ini adalah bahwa perang itu ilegal dan tidak dapat dibenarkan, bahwa tidak ada senjata pemusnah massal, bahwa tidak ada hubungan antara Saddam dan al Qaeda, dan bahwa Koalisi sekarang terjebak dalam semacam rawa.

Jika demikian, setidaknya pihak berwenang Irak tidak lagi memperkosa, memutilasi, atau membunuh tahanan politik – tidak ada lagi. Satu-satunya pembunuhan dan mutilasi sedang dilakukan oleh Saddamites, orang-orang yang sama yang para elit berharap Tuan Bush, Blair dan Howard tetap berkuasa! Irak sekarang memiliki pers yang bebas dan banyak partai politik. Dan Washington baru-baru ini mengindikasikan bahwa kekuasaan negara akan dikembalikan kepada pemerintah Irak pada akhir Juni 2003. Otoritas utama Irak adalah Dewan Pemerintahan, yang dipilih oleh Otoritas Sementara Koalisi. Mereka pasti telah memilih dengan baik. Seperti yang dikatakan oleh ilmuwan politik Mesir, Wahid Abdulmajid, ini adalah satu-satunya lembaga yang berkuasa di dunia Arab yang mencakup perwakilan dari sebagian besar tren politik. ( Dar al hayat, 11 November 2003. Namun menurut Christian Lowe, yang menghabiskan enam minggu bertugas di sana, warga Irak yang jauh dari Baghdad, terutama di Selatan dan Utara, lebih mengandalkan dewan kota setempat untuk menyediakan layanan penting.

Sementara itu, Dewan Pengurus memiliki tugas untuk merancang konstitusi baru dan menyetujuinya. Tapi mungkin ada cara lain.

Konstitusi 1925, meskipun tidak ideal, menyediakan konteks semacam pemerintahan yang demokratis. Irak tidak pernah meninggalkannya. Seperti yang diamati Najdat Fathi Safwat di surat kabar yang berbasis di Beirut, Dar al hayat (17 Juni 2003), di bawah konstitusi itu Irak memiliki salah satu layanan publik yang paling jujur ​​dan efisien di dunia Arab. Ia menikmati ekonomi yang kuat dan makmur. Tidak seorang pun, bahkan Kepala Negara, dapat membelanjakan dana publik tanpa wewenang yang sah. Rakyat Irak menikmati kebebasan berbicara dan pers yang memiliki kebebasan yang cukup besar.

Meskipun menyatakan Islam sebagai agama resmi, ia memberikan kebebasan beribadah, termasuk pengadilan agama untuk menangani masalah agama dan keluarga.

Bukan tidak masuk akal untuk berargumen bahwa itu masih konstitusi Irak. Tidak ada pembenaran hukum atau moral untuk kudeta haus darah yang dilakukan dengan tipu daya oleh seorang komandan tentara pada tahun 1958. Dia membunuh tidak hanya penguasa tetapi juga banyak keluarganya, pria, wanita dan anak-anak, yang bisa dia bujuk ke dalam gencatan senjata. Kemudian dia menyuruh tubuh mereka yang terpotong-potong diseret ke jalan-jalan. Sebuah kediktatoran diberlakukan, rezim hanya berubah ketika para lalim jatuh di antara mereka sendiri dan saling membunuh. Rakyat tidak punya pilihan dalam hal ini, dan konstitusi tidak pernah benar-benar diubah atau dicabut.

Ini memberikan semua institusi dan jaminan yang diperlukan agar Irak berfungsi kembali sebagai negara demokratis. Daripada mencoba menemukan kembali roda, akan lebih mudah untuk menghidupkannya kembali. Setiap perubahan yang diperlukan, terutama untuk mengubah negara menjadi federasi dapat dilakukan kemudian – konstitusi mengharuskan pemilihan setelah amandemen yang diusulkan disahkan oleh parlemen, setelah itu parlemen harus meloloskannya lagi. Tidak sebagus referendum Swiss atau Australia, tetapi lebih baik daripada konstitusi yang tidak memerlukan persetujuan rakyat untuk perubahan – yang sebagian besar dari mereka.

Konstitusi menetapkan majelis rendah terpilih, jadi yang dibutuhkan hanyalah mengadakan pemilihan. Karena pengaturan daftar pemilih bisa jadi sulit, pemilihan pertama, dan satu-satunya yang pertama, dapat dilakukan secara tidak langsung melalui dewan lokal atau otoritas lokal lainnya sampai daftar yang tepat dan mesin pemilihan ditempatkan. Senat, yang dinominasikan seperti di Kanada, dapat digunakan untuk memastikan keseimbangan federal antara tiga provinsi yang mungkin.

Bahkan ada ketentuan untuk Kepala Negara konstitusional sementara – Konstitusi membayangkan sebuah kabupaten. Bupati akan, untuk alasan sejarah dan legitimasi, harus dari Hasyimites. Mereka adalah keluarga kuno yang sampai baru-baru ini menyediakan Penjaga dua Kuil, Mekah dan Madinah, sampai Ibn Saud mengusir mereka dan menyatakan dirinya sebagai Raja. Satu cabang masih memegang kendali di Yordania,

Kepala Negara sementara yang paling mungkin, baik dalam hal garis keturunan dan temperamen, tampaknya adalah Ali Bin al-Husain yang sangat dihormati, seorang bankir London yang sukses. Kemudian seorang anak kecil, dia diselundupkan ke Mesir pada saat pembantaian. Dia sendiri berpendapat bahwa legitimasinya sebagai sesuatu yang lebih dari Kepala sementara hanya bisa datang dalam referendum.

Tidak ada waktu yang terbuang untuk memulihkan negara Irak. Karena potongan-potongannya sudah ada, mengapa membuang begitu banyak bulan yang panjang dan sulit dalam perdebatan yang tidak menguntungkan, ketika Konstitusi yang layak sudah ada?

Leave a Reply

Your email address will not be published.