Sunday, September 26

Inggris & Prancis Menghancurkan Impian Raja Faisal I Irak

Inggris & Prancis Menghancurkan Impian Raja Faisal I Irak – Kisah Raja Faisal I dari Irak yang tidak banyak diketahui: Mimpinya yang hancur tentang negara Arab.

Inggris & Prancis Menghancurkan Impian Raja Faisal I Irak

iraqcmm – Sepanjang 12 tahun pemerintahannya, Raja Faisal I mencoba membangun negara baru di Irak sambil secara bersamaan merundingkan kemerdekaan negara yang sulit didefinisikan.

Mengutip theafricareport, Pada akhir Maret 1921, Faisal bin Hussein bin Ali al-Hashemi diberitahu bahwa ia telah dinobatkan sebagai Raja Faisal I dari Irak, di mana nasibnya akan terjalin dengan kelahiran sebuah bangsa yang terus bertumpu pada tanah yang goyah hari ini.

Pangeran ini Mekkah dan sharif turun dari Nabi Muhammad yang paling dikenal karena telah memimpin pasukan untuk kemenangan melawan pasukan Ottoman pada tahun 1918. Dua tahun kemudian, bagaimanapun, militer Perancis akan mendorong Faisal dari nya berumur pendek Kerajaan Suriah, sehingga membuka jalan bagi pemerintahannya atas Irak.

Baca juga : Mengambil Demokrasi Dengan Serius Di Irak

Masalah itu telah didiskusikan beberapa hari sebelumnya oleh sekelompok pria Inggris di dalam ruang tunggu yang indah di Hotel Semiramis di Kairo. Diselenggarakan dari 12 Maret hingga 30 Maret 1921 di bawah naungan Winston Churchill, sekretaris negara baru untuk koloni, konferensi tersebut menyegel nasib bermasalah Palestina dan Mesopotamia, mandat yang dipercayakan Liga Bangsa-Bangsa kepada Inggris Raya, sementara Prancis diberikan Suriah. Sampai saat itu Mesopotamia telah dikesampingkan dari Kalkuta oleh Raj Inggris, yang telah mengirim pasukan ke wilayah itu untuk melawan Turki Utsmani.

Sebuah Teater Kolonialisme Inggris

Dengan pihak berwenang di Kalkuta menganggap daerah itu sebagai outlet perdagangan alami untuk India, mereka mendesak kolonisasi Mesopotamia secara langsung. Tetapi Churchill, yang memimpin Konferensi Kairo 1921, melihat hal-hal yang berbeda: setelah kehancuran Perang Dunia I, Inggris Raya tidak lagi memiliki sumber daya, uang atau tenaga untuk menduduki negara sebesar itu, sementara opini publik semakin waspada. eksploitasi kolonial dan gerakan perlawanan anti-kolonial sudah terbentuk di seluruh Kerajaan Inggris.

Di wilayah ini yang nantinya akan menjadi Irak, pendaratan awal Inggris pada tahun 1915 sebelumnya telah mendorong ulama Syiah yang berpengaruh, dalam upaya untuk menangkis penjajah asing, untuk menyerukan pengikut mereka untuk berperang bersama pasukan Sunni Ottoman. Di Al-Kut, Inggris mengalami kekalahan telak. Itu adalah kekalahan Barat pertama dari tentara non-Barat sejak Jepang mengalahkan Rusia pada tahun 1905 dalam Perang Rusia-Jepang.

Pemberontakan Irak 1920 mengadu Mesopotamia melawan penjajah Inggris, tetapi pengeboman yang dilakukan oleh Angkatan Udara Kerajaan (RAF) mengakhiri pemberontakan secara berdarah.

Menurut Matthieu Rey, seorang sejarawan yang mengkhususkan diri dalam sejarah Timur Tengah kontemporer dan penulis buku yang akan datang, When Parliaments Ruled the Middle East: Iraq and Syria, 1946-63, dan peneliti di IFAS-Recherche, sebuah tim ilmuwan yang berafiliasi dengan Prancis Institut Afrika Selatan:

“Pemberontakan membuat Inggris menyadari bahwa mereka tidak akan pernah bisa memerintah Irak dan Konferensi Kairo 1921 dimulai dengan latar belakang ini. Koloni Inggris menarik banyak otoritas mereka dari kelompok tokoh lokal yang dapat digunakan untuk secara tidak langsung mengontrol satu wilayah atau lainnya.”

Faisal, yang merupakan putra Hussein bin Ali, emir Hijaz dan penjaga tempat-tempat suci, tidak memiliki komitmen lain pada saat itu dan akan diangkat menjadi raja Kerajaan Irak yang baru dibentuk. Faisal adalah orang luar yang cukup untuk kekuasaannya untuk beristirahat di Kerajaan Inggris sementara cukup lokal untuk memberikan kesan bahwa ia bisa menangani konflik domestik negara.

Masalah Mesopotamia, yang mendominasi pembicaraan di Kairo antara 12 dan 14 Maret 1921, merupakan agenda pertama. Di bawah kepemimpinan Churchill, konferensi tersebut mengumpulkan tiga tokoh ikonik dari Timur Tengah awal abad ke-20.

Sebagai permulaan, ada Thomas Edward Lawrence – juga dikenal sebagai Lawrence of Arabia – petugas penghubung yang membantu kebangkitan Faisal sebagai kepala Pemberontakan Arab, konfrontasi melawan Ottoman yang berlangsung dari tahun 1916 hingga 1918. Selama negosiasi, dia membuat kasus untuk mantan saudara iparnya.

Kemudian, ada Gertrude Bell, seorang arkeolog yang juga menjadi petugas penghubung selama perang dan merupakan seorang musafir yang rajin, mengunjungi tempat-tempat seperti Basra ke Baghdad. Dia mengamati pada tahun 1919 bahwa “tidak ada cara untuk menjaga orang-orang Mesopotamia di jalan menuju perdamaian kecuali mereka diberikan apa yang mereka tidak akan menyerah secara sukarela”.

Seperti Lawrence, dia merasa solusi Hashemite adalah pilihan terbaik. Terakhir, ada Percy Cox, seorang administrator Kantor Kolonial yang diangkat menjadi komisaris tinggi Irak untuk meredakan ketegangan setelah Pemberontakan Irak 1920.

Sama seperti Lawrence dan Bell, dia menjanjikan dukungannya untuk Faisal, yang telah menjadi sekutu Inggris sejak 1916 di Mekah dan Damaskus. Cox mengesampingkan kandidat potensial lainnya setelah mempresentasikannya. Daftar itu termasuk Naqib Baghdad, Sayyid Talib dari Basra, Syekh Mohammerah, Ibn Saud, Aga Khan dan Dourhan ed-Din, seorang pangeran Turki.

Churchill, ‘Pembuat Raja’

Pada 13 Maret 1921, Churchill menyarankan agar Kantor Luar Negeri menunjuk Faisal sebagai raja Irak, karena kepentingan Inggris di sana akan dijamin oleh perjanjian dan dilindungi oleh pangkalan-pangkalan RAF, sedangkan rute vital ke India akan diamankan. Pada 14 Maret, Churchill memberi tahu dua perwakilan Irak – satu-satunya orang Arab yang hadir – bahwa pihak berwenang Inggris telah memilih Faisal.

Salah satu kakak raja yang baru diangkat, Abdullah, dimahkotai sebagai raja Imarah Transyordania, negara penyangga antara Palestina (akhirnya situs tanah air Yahudi), negara Irak masa depan dan Arab yang, melalui rangkaian penaklukan Ibn Saud, berada di ambang menjadi Saudi dan Wahhabi.

Ketika Faisal pertama kali menginjakkan kaki di Basra pada 21 Juni 1921, dia tidak mengetahui negara yang akan dia pimpin selama 12 tahun dan itu akan menjadi negara Arab pertama yang bergabung dengan Liga Bangsa-Bangsa. Namun sejak ia lahir di Mekah 37 tahun sebelumnya, keturunan Nabi Muhammad dan amir Badui selalu menjadi pengembara politik, baik di masa perang atau damai, karena kebutuhan atau demi kebebasan.

Ketika Faisal berusia sembilan tahun, ia pergi bersama ayahnya, Hussein bin Ali, ke Istanbul, tempat Hussein diawasi oleh sultan Ottoman. Meskipun Faisal telah menjadi murid Al-Qur’an hingga saat itu, begitu dia tiba di kota itu, dia menerima pendidikan modern khas yang diberikan kepada putra-putra bangsawan Utsmaniyah.

Setelah menghabiskan lima tahun di Istanbul, ia kembali ke negara asalnya, Arab. Ayahnya menjadi syarif dan emir Mekah pada tahun 1908. Setelah menyerap gejolak politik Istanbul pada pergantian abad, ketika ayahnya, sang emir, membutuhkan sekutu di Kekaisaran Ottoman, Faisal terpilih sebagai wakil Jeddah dan pindah kembali ke Istanbul pada tahun 1913. Saudaranya, Abdullah, bertugas dalam peran yang sama untuk Mekah.

Nomadisme Politik

Menentang agenda nasionalis Turki Muda, Faisal mengembangkan hubungan dengan nasionalis Suriah dan semakin dekat dengan Kerajaan Inggris. Pada tahun 1915, pejabat Inggris bernegosiasi melalui Henry McMahon, komisaris tinggi Kairo, sebuah aliansi dengan ayah Faisal, Emir Hussein dari Mekah, melawan Kekaisaran Ottoman.

Selama Pemberontakan Arab pada Juni 1916, Faisal memimpin pasukan melintasi gurun Arab ke pelabuhan Laut Merah Aqaba, sebelum pindah ke Damaskus dan akhirnya mencapai Aleppo pada Oktober 1918. Sementara Pertempuran Aqaba masih berlangsung, Faisal mengetahui penandatanganan Perjanjian Sykes-Picot (dinamai setelah diplomat Inggris dan Prancis yang menengahinya), sebuah perjanjian yang membagi Timur Tengah menjadi dua lingkup pengaruh yang terpisah.

Ketika Faisal dan pasukannya dengan penuh kemenangan memasuki Damaskus, dia menolak untuk tunduk pada pemerintahan Prancis dan melanjutkan untuk mendirikan pemerintahannya sendiri. Dia akhirnya akan melakukan dua perjalanan panjang ke Eropa untuk mempromosikan idenya tentang kerajaan Arab konstitusional yang besar.

Pada tahun 1919, Kongres Nasional Suriah dibentuk di Damaskus. Pada 7 Maret 1920, kongres mendeklarasikan Faisal sebagai raja Kerajaan Arab Suriah. April berikutnya, Konferensi San Remo memberikan Prancis, dengan kedok mandat Liga Bangsa-Bangsa, petak yang jauh lebih besar dari wilayah Suriah daripada yang disediakan di bawah Perjanjian Sykes-Picot, tetapi Prancis memiliki ide lain dan mengeluarkan ultimatum untuk Damaskus.

Kaum nasionalis Suriah ingin berperang dan mengangkat senjata, mengirimkan beberapa ratus tentara yang kekurangan perlengkapan untuk melancarkan serangan terhadap Prancis. Pada 16 Juli 1920, pasukan Suriah dibubarkan beberapa jam setelah mendapat tembakan meriam Prancis di wilayah pegunungan Maysalun, dekat perbatasan dengan Lebanon.

Inggris tidak datang membantu Faisal karena mereka berbagi antusiasme Prancis untuk status quo baru yang didirikan di San Remo. Setelah pasukannya mengalami kekalahan dalam Pertempuran Maysalun pada 24 Juli, pemerintahannya yang berumur pendek telah berakhir, memaksanya diasingkan. Diplomat yang sama yang akan bertemu di Kairo pada Maret 1921 membantu Faisal menemukan jalannya ke London. Pada Juni 1921, ia tiba di Basra, Irak. Tak lama kemudian, pada 23 Agustus, ia dinobatkan sebagai Raja Faisal I.

Membangun Negara Merdeka dari Nol

Sejak saat itu, raja baru berangkat untuk menyelesaikan tugas yang paling rumit: membangun negara merdeka dari awal yang akan menjadi pusat kerajaan Arab dan Muslim yang besar di wilayah tersebut, sambil memenuhi kedua tuntutan kekuatan rewel Inggris dan kepentingan kelas bangsawan bersama suku dan komunitas etnis dan agama.

“Dalam beberapa kesempatan, Inggris mengancam akan mengirim Faisal pengepakan – seperti yang dilakukan Prancis ketika mereka mengusirnya dari Suriah – dan mencabut negaranya dari wilayah Mosul dengan mengukir seorang Kurdistan jika dia tidak menggunakan posisinya untuk melegitimasi mereka. tujuan di Irak. Dia mencoba melepaskan diri dari sistem ini tetapi keseimbangan kekuatan membuat prestasi seperti itu tidak mungkin,” kata sejarawan Irak Pierre-Jean Luizard, yang menulis buku Prancis La formation de l’Irak contemporain [The Formation of Modern Iraq].

Kerajaan Faisal, yang menonjol dalam drama regional, mendapat kecaman di utara oleh pasukan Mustafa Kemal, ketika jenderal Turki yang terburu nafsu – hari ini diakui sebagai bapak pendiri Turki modern – berusaha untuk mengklaim Provinsi Mosul.

Di selatan, pemerintahan Faisal terancam oleh penakluk Wahhabi Ibn Saud, yang pasukan Ikhwannya secara teratur memimpin serangan ke Irak selatan sampai penandatanganan perjanjian antara Faisal dan raja Arab pada tahun 1930, yang pada saat itu telah menggulingkan ayahnya.

Masih tanpa tentara untuk dibicarakan, Faisal bergantung pada Kerajaan Inggris untuk mengamankan perbatasan negaranya. Pada Oktober 1922, dia tidak punya pilihan lain selain menyetujui Perjanjian Anglo-Irak, yang menetapkan mandat kekuatan imperialis untuk Mesopotamia. Perjanjian itu membutuhkan, bagaimanapun, ratifikasi oleh majelis yang belum dipilih.

Rangkaian Kejadian di Luar Kendali Faisal

“Baik di Suriah dan Irak, Faisal dikritik karena pendekatannya yang naif terhadap orang Eropa,” kata Luizard kepada kami. “Faktanya, dia sangat dimanipulasi oleh Kantor Luar Negeri di Kairo, karena pejabat di sana telah membuatnya percaya bahwa dia dan keluarganya ditakdirkan untuk menyebarkan nasionalisme pan-Arab. Namun sebaliknya, dia mendapati dirinya berada di pusat rangkaian peristiwa yang tidak dia kendalikan.”

Dengan penyebaran Islam Syiah di antara suku-suku pada pertengahan abad ke-19, sekte tersebut telah menjadi mayoritas di Irak dan otoritas keagamaannya yang berpengaruh, mujtahid, memandang Faisal sebagai pengkhianat karena membuat kesepakatan dengan penjajah asing. Oleh karena itu, para pemimpin ini meminta para pemilih untuk memboikot pemilihan majelis konstituante yang seharusnya meratifikasi Perjanjian Anglo-Irak dan mengumpulkan pendukung mereka saat RAF Inggris menjatuhkan bom pada mereka.

Pada bulan Juni dan Juli 1923, ulama Syiah terkemuka ditangkap dan dikirim ke Iran dengan alasan bahwa mereka lebih Persia daripada Arab. Faisal sebagai orang yang konsensus dan bukan otokrat, mengklaim bahwa keputusan itu diambil tanpa sepengetahuannya.

Langkah ini memungkinkan, bagaimanapun, pemilihan untuk diadakan dan dengan kesepakatan yang dicapai antara raja, bangsawan kota dan syekh suku terkemuka, sebuah majelis dipilih yang meratifikasi, empat hari sebelum konstitusi, perjanjian – perjanjian yang sama. bahwa, di bawah perangkap monarki baru, sebenarnya memberi Inggris kendali atas negara itu.

“Faisal tidak pernah meninggalkan gagasan bahwa dia dapat menciptakan negara nasionalis yang otonom dengan menerobos semua kendala asing dan domestik ini,” kata Rey. “Dia adalah seorang oportunis atau bahkan seorang pragmatis yang ingin mendirikan negara monarki yang efektif dan berdaulat, dan dia berhasil dalam hal itu, ketika Irak menjadi negara Arab merdeka kedua pada 3 Oktober 1932, dua minggu setelah Arab Saudi – yang tidak pernah telah diduduki – menyatakan dirinya merdeka.”