Wednesday, December 1

Infographic : Semua yang Perlu Anda Ketahui Tentang Pemilu Irak

Infographic : Semua yang Perlu Anda Ketahui Tentang Pemilu Irak – Sekitar 25 juta orang terdaftar untuk memilih dalam pemilihan parlemen kelima Irak sejak invasi pimpinan AS 2003.

Infographic : Semua yang Perlu Anda Ketahui Tentang Pemilu Irak

iraqcmm – Irak akan melangsungkan pemilihan umum pada hari Minggu, pemungutan suara parlemen kelima semenjak agresi pimpinan Amerika Serikat yang menggulingkan Saddam Hussein pada tahun 2003 dan mengantarkan sistem multipartai kompleks yang diperebutkan oleh kelompok-kelompok yang sebagian besar ditentukan oleh sekte atau etnis.

Baca  juga : Pemilu Oktober Dewan Perwakilan Irak: Perubahan Seperti Apa yang Akan Terjadi

Melansir aljazeera, Pemungutan suara sudah diresmikan buat tahun depan namun diajukan buat memuaskan para pengunjuk rasa yang turun ke jalan pada tahun 2019 atas korupsi yang merajalela, layanan yang kurang baik, serta pemikiran umum kalau elit sudah menyalahgunakan kewenangan buat memperkaya diri sendiri.

Kelompok-kelompok yang diambil dari mayoritas Muslim Syiah diperkirakan akan tetap memimpin, seperti yang terjadi sejak rezim pimpinan Sunni Hussein dilengserkan dari kekuasaan. Tetapi Syiah dibagi tajam, terhitung pengaruh Iran yang didominasi Syiah.

Para aktivis yang menuntut pemecatan semua kelas politik sudah dibagi atas apakah akan mengikuti pemungutan suara dan diperkirakan akan memenangkan beberapa kursi paling banyak.Suatu undang- undang pemilu baru pula menjamin wanita paling tidak 83 bangku di parlemen 329 bangku.

Pesaing utama – Berikut adalah grup utama yang bersaing dalam pemungutan suara tahun ini:

Gerakan Sadrist

Gerakan Sadrist cendekiawan Muslim Syiah Muqtada al-Sadr diperkirakan akan muncul sebagai faksi terbesar di parlemen. Aliansi Sairoon yang dipimpin Sadr memenangkan 54 kursi pada tahun 2018, lebih banyak dari faksi lainnya, memberinya pengaruh yang menentukan dalam pembentukan pemerintah. Gerakannya telah menggunakan kekuasaan parlementernya untuk memperluas kendalinya atas sebagian besar negara bagian.

Gerakan Sadrist berjalan pada platform nasionalis, berusaha untuk memisahkan diri dari faksi-faksi Syiah yang didukung Iran. Al-Sadr memimpin pejuang Syiah melawan pasukan AS setelah invasi dan mewarisi pengikut seperti sekte di antara Syiah miskin yang menghormati ayahnya Mohammed Sadiq al-Sadr, seorang ayatollah agung yang sangat dicintai yang pembunuhannya disalahkan pada rezim Hussein.

Kelompok Syiah yang bersekutu dengan Iran

Aliansi Fateh

Dipimpin oleh komandan milisi yang memiliki hubungan dekat dengan Iran, kelompok terbesar dari partai-partai yang bersekutu dengan Iran berada di bawah Aliansi Fateh yang dipimpin oleh pemimpin paramiliter Hadi al-Amiri, yang bloknya berada di urutan kedua pada 2018 dengan 48 kursi.

Aliansi Fateh termasuk sayap politik Asaib Ahl al-Haq, yang telah ditetapkan Amerika Serikat sebagai organisasi teroris dan juga mewakili Organisasi Badr, yang memiliki hubungan lama dengan Teheran dan berjuang bersama Iran dalam perang Iran-Irak 1980-1988. Paramiliter Syiah semuanya memainkan peran utama dalam mengalahkan kelompok bersenjata ISIL (ISIS) ketika mengambil alih sepertiga Irak antara 2014 dan 2017.

Partai Huqooq

Proksi Irak paling kuat Iran, Kataib Hezbollah, baru saja membentuk partai Huqooq. Faksi-faksi di antara partai-partai Syiah terkemuka yang bersekutu dengan Iran berjalan di luar payung Fateh.

Aliansi Pasukan Negara Nasional

Aliansi Syiah lainnya termasuk Aliansi Pasukan Negara Nasional, yang dibentuk ketika mantan Perdana Menteri Haider al-Abadi dan Gerakan Hikma dari pemimpin moderat Syiah Ammar al-Hakim bergabung. Sebuah aliansi yang dipimpin oleh al-Abadi berada di urutan ketiga pada 2018, memenangkan 42 kursi, setelah ia memimpin kekalahan ISIL. Hikma memenangkan 19 kursi pada 2018.

Koalisi Negara Hukum

Mantan perdana menteri Nuri al-Maliki, seorang pemimpin senior di salah satu partai politik Syiah tertua di Irak, Dawa, mengepalai koalisi Negara Hukum yang memenangkan 25 kursi pada 2018. Maliki secara luas disalahkan karena memicu korupsi dan sektarianisme anti-Sunni yang membantu ISIL mendapatkan pengikut.

Partai Sunni

Ketua parlemen Sunni, Mohammed al-Halbousi, memimpin aliansi Taqaddum (Kemajuan) yang terdiri dari beberapa pemimpin Sunni dari utara dan barat Irak yang mayoritas Sunni dan diperkirakan akan mendapatkan banyak suara Sunni. Pesaing utama Halbousi adalah Khamis al-Khanjar, seorang taipan yang bergabung dengan Aliansi Fateh yang didukung Iran setelah pemilihan 2018. Koalisi Khanjar disebut Azm.

Partai-partai Sunni biasanya berusaha untuk menarik kesetiaan suku dan klan. Kelompok-kelompok Sunni telah menunjukkan sedikit persatuan sejak tahun 2003, yang dikeluhkan oleh para pemilih Sunni membuat mereka lemah dalam mencoba menyaingi kekuatan Syiah. Sunni diserang dan dilarang berpartisipasi dalam pemilihan pertama Irak setelah 2003 oleh pemberontak Sunni yang mendukung Saddam dan pejuang konservatif yang menentang demokrasi.

Orang Kurdi

Wilayah Kurdi Irak utara telah memiliki otonomi de facto sejak tahun 1991 dan secara resmi menjadi otonomi berdasarkan konstitusi Irak tahun 2005. Partai-partainya selalu berpartisipasi dalam pemilu dan merupakan perantara kekuasaan yang penting.

Dua partai utama Kurdi adalah Partai Demokrat Kurdistan (KDP), yang mendominasi pemerintahan Kurdi di ibu kota Erbil, dan partai Persatuan Patriotik Kurdistan (PUK), yang mendominasi wilayah di sepanjang perbatasan Iran dan bermarkas di Sulaimaniyah. KDP memenangkan 25 kursi pada 2018 dan PUK memenangkan 18. Mereka akan mempertahankan bagian terbesar dari suara Kurdi, diikuti oleh partai-partai kecil. Total penghitungan dari tujuh partai Kurdi pada 2018 adalah 58.

Aktivis

Sementara protes tahun 2019 membuat pemerintah sebelumnya mundur, tidak banyak yang berubah sejak saat itu. Perjuangan yang mereka hadapi disoroti dengan penggunaan kekuatan mematikan terhadap demonstran yang menyebabkan kematian 600 pengunjuk rasa dan melukai lebih dari 20.000 lainnya dalam enam bulan pertama.

Beberapa aktivis yang memprotes pada 2019 mendesak boikot. Tetapi yang lain telah membentuk partai mereka sendiri atau bergabung dengan koalisi moderat seperti al-Abadi dan al-Hakim. Gerakan Imtidad adalah salah satu dari sedikit partai yang dipimpin aktivis yang mengajukan kandidat, dipimpin oleh ahli farmakologi Alaa al-Rikabi, yang berasal dari Nasiriya di Irak selatan di mana beberapa serangan paling mematikan terhadap demonstran terjadi pada tahun 2019.

Bagaimana proses kerjanya?

Pemilihan tersebut memutuskan 329 anggota Dewan Perwakilan Rakyat yang pada gilirannya akan memilih presiden dan perdana menteri Irak. Lebih dari 3.240 pesaing bersaing satu sama lain, dengan 951 kandidat perempuan yang dijamin 25 persen, atau 83, dari kursi. Ada 67 kandidat yang mencalonkan diri untuk sembilan kursi yang akan dialokasikan untuk minoritas.

Daftar utama bisa dipecah jadi aliansi Syiah, Sunni serta Kurdi, dengan partai- partai Syiah jadi yang paling menonjol karna pengaruh mereka yang lebih besar terhadap politik Irak sejak 2005. Kandidat yang berhasil akan menjalani masa jabatan empat tahun di parlemen.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *