Friday, August 12

Baik Pemilu maupun Negosiasi Nuklir Tidak Akan Mengubah Pengaruh Iran di Irak

Baik Pemilu maupun Negosiasi Nuklir Tidak Akan Mengubah Pengaruh Iran di IrakHasil pemilu Irak baru-baru ini dan negosiasi pembentukan pemerintah yang mengikutinya merupakan tantangan bagi pengaruh Iran di negara itu. Pialang kekuatan utama dalam partai-partai Syiah, Kurdi, dan Sunni telah mempertimbangkan koalisi yang akan mengecualikan sebagian besar tokoh dan partai politik yang didukung Iran.

Baik Pemilu maupun Negosiasi Nuklir Tidak Akan Mengubah Pengaruh Iran di Irak

iraqcmm.org – Pada saat yang sama, negosiasi atas Rencana Aksi Komprehensif Bersama (JCPOA) telah mendapatkan momentum, dan banyak pengamat telah menyatakan optimisme baru bahwa terobosan akan segera terjadi. Sebuah kesepakatan nuklir baru akan memiliki konsekuensi yang luar biasa bagi geopolitik Timur Tengah, meskipun kemungkinan akan berdampak kecil pada pengaruh Iran di Irak. Teheran memandang kontrol politiknya atas Baghdad secara langsung terkait dengan keamanannya, terlepas dari hasil pembicaraan nuklir.

Bahkan sebelum perang Irak-Iran, Irak merupakan ancaman keamanan bagi Iran selama era Pahlavi karena ideologi pan-Arab dan kemitraan militernya dengan Uni Soviet. Saat ini, Irak mempertahankan kepentingan geopolitiknya, karena menghubungkan Iran dengan Suriah dan Lebanon dua negara yang penting bagi perhitungan strategis dan kemampuan pencegahan Iran. Akhirnya, Irak memiliki makna spiritual bagi Muslim Syiah pada umumnya dan Iran yang memproklamirkan diri sebagai pelindung Syiah di seluruh dunia khususnya.

Baca juga : Masalah politik dan konstitusional di Irak

Ketegangan yang Menggelegak Mendidih

Abad ke-20 menyaksikan beberapa titik ketegangan antara Iran dan Irak. Mengingat sejarah antagonis antara kedua negara dan perbatasan sepanjang hampir 1.000 mil yang mereka bagi, tidak mungkin bagi Teheran untuk melepaskan pengaruhnya yang diperoleh dengan susah payah atas Irak. Ketika kudeta tahun 1958 mengubah sistem pemerintahan Irak dari monarki yang bersekutu dengan kubu Barat menjadi republik yang bersahabat dengan Uni Soviet, Shah Iran menganggap Irak sebagai alat dalam pengepungan Soviet terhadap Iran. Sejak saat itu, sistem politik kedua negara saling bertentangan, meskipun terjadi kudeta tahun 1963 dan 1968 di Irak. Faktanya, kedua negara itu hampir bertengkar pada pertengahan 1970-an ketika Shah memicu pemberontakan Kurdi di Irak.. Detente singkat setelah kesepakatan Aljazair pada tahun 1975 berakhir pada tahun 1979 ketika Revolusi Islam mengubah arah hubungan Irak-Iran dan tujuan maksimal Ayatollah Khomeini untuk menggulingkan Baath di Baghdad .

Delapan tahun perang Iran-Irak mengubah kebijakan regional Teheran. Kenangan pahit Perang Teluk masih menghantui masyarakat Iran dan kelas politiknya. Konflik terus membentuk persepsi Iran tentang Irak, terutama karena banyak pemimpin kontemporer Iran bertugas dalam perang. Invasi Amerika tahun 2003 ke Irak menghadirkan peluang sekaligus tantangan bagi Teheran.

Saddam Hussein saingan sengit Iran tidak lagi memerintah Irak, dan sekutu Syiah Teheran akhirnya bisa berpartisipasi dalam memerintah negara itu. Di sisi lain, kehadiran angkatan bersenjata Amerika Serikat merupakan ancaman yang lebih besar bagi rezim. Terlepas dari ancaman dari Afghanistan, Teheran juga khawatir bahwa ketidakstabilan di Irak akan memungkinkan munculnya kelompok teroris seperti ISIS, dan dapat meluas ke Iran jika tidak ditangani dengan benar. Tujuan Teheran saat ini adalah untuk menjaga kekompakan “rumah Syiah” yang mungkin akan tetap bersahabat dengan Iran, dan menjaga Irak sebagai negara penyangga serta landasan peluncuran untuk kepentingan regional Iran. Untuk mencapai tujuan ini, Teheran akan berusaha untuk melanjutkan keterlibatannya di Irak.

Memaksimalkan Pengaruh Regional Melalui Irak

Kekosongan yang tercipta setelah invasi ke Irak memungkinkan Iran secara geografis terhubung dengan musuh dan sekutu regionalnya. Peningkatan pengaruh ini hanya menambah insentif Iran untuk mempertahankan pengaruhnya di Irak. Banyaknya milisi Syiah di tanah Irak berfungsi sebagai pencegah negara-negara musuh, seperti Arab Saudi. Laporan serangan milisi Syiah terhadap sasaran Saudi memungkinkan Teheran untuk menimbulkan kerusakan tidak langsung pada musuhnya sambil mempertahankan penyangkalan yang masuk akal dan menolak tanggung jawab. Terlepas dari negosiasi panjang satu tahun antara Iran dan Arab Saudi, Teheran mungkin tidak menggunakan pengaruhnya untuk mengendalikan kelompok-kelompok ini dan sangat tidak mungkin untuk melepaskan kendalinya atas mereka sepenuhnya.

Secara geografis, Irak terletak di antara Iran dan sekutu Timur Tengahnya: Suriah dan Hizbullah. Selama revolusi Suriah, yang bertujuan untuk menggulingkan Assad, Iran mentransfer senjata dan personel tanpa hambatan melalui Irak untuk membantu diktator yang diperangi di Damaskus. Karena Iran mempertahankan jalur komunikasi yang tidak terputus dengan proksinya di Irak, itu bisa menginstruksikan milisi Syiah Irak untuk berperang atas nama Assad.. Koridor Irak, yang sama pentingnya, menghubungkan Hizbullah dengan Iran. Dukungan Iran untuk Hizbullah secara historis dikondisikan pada persetujuan Suriah, tetapi karena Iran telah memperoleh lebih banyak pengaruh di Irak dan Suriah, ia dapat memberikan dukungan tak terbatas kepada Hizbullah dan mendikte kebijakan vis-à-vis Israel.

Patut dicatat juga bahwa Iran, melalui milisi Syiah Irak, telah membentuk koridor darat untuk memindahkan pasokan dan personel ke Suriah dan Lebanon dari Iran melalui Baquba, dan Sinjar di Irak, atau bahkan melalui penyeberangan al-Qaim, di bawah kendali proxy Iran . Irak berfungsi sebagai jalan raya bagi pengaruh regional Iran dan duri di pihak saingannya. Untuk alasan ini, mempertahankan pengaruhnya di Baghdad tetap menjadi prioritas bagi Iran.

Ada juga hubungan ideasional antara Iran dan segmen Syiah dari masyarakat Irak yang mendorong perilaku Iran terhadap tetangganya. Kadang-kadang, ulama di Irak memainkan peran penting dalam politik domestik Iran. Syah Safawi dan Qajari berusaha beberapa kali untuk menguasai kota suci Najaf dan Karbala. Sebaliknya, ulama yang tinggal di kota-kota suci Irak mempengaruhi politik dalam negeri Iran. Fatwa Ayatollah Shirazi dari Samara menyebabkan protes Tembakau tahun 1890; Ayatollah Na’ini mendukung konstitusionalpergerakan 1905-1911 dari rumahnya di Najaf, dan Ayatollah Khomeini tinggal di kota Irak yang sama selama 13 tahun antara pengasingannya dan kembali ke Iran setelah revolusi.

Para teolog Syiah tidak semuanya setuju tentang tingkat di mana agama harus terjalin dengan politik. Ketidaksepakatan ini menjadi salah satu penyebab utama persaingan antara kelas penguasa di Iran dan ulama Syiah yang berbasis di Irak, seperti Ayatollah al-Sistani. Dengan kata lain, ada pertempuran untuk hati dan pikiran Syiah di dua kota suci Najaf dan Karbala di mana lebih dari dua juta orang Iran berkunjung untuk memperingati kematian Hussein bin Ali, imam Syiah ketiga. Untuk menang dalam perjuangan teologis ini, Iran percaya bahwa ia perlu mempertahankan kehadirannya di kota-kota suci Islam Syiah.

Dari sudut pandang Iran, Irak berfungsi sebagai batu loncatan untuk mendukung sekutu, pangkalan untuk menyerang musuh, potensi ancaman keamanan, dan pusat spiritual bagi Islam Syiah. Dengan demikian, Iran memandang Irak sebagai objek yang sangat penting. Penandatanganan kesepakatan nuklir baru dan pemilihan parlemen di Irak tidak akan mempengaruhi pentingnya Irak. Meredanya ketegangan yang bisa mengikuti JCPOA baru hanya akan membekukan konflik regional dan menciptakan modus vivendi baru , tetapi tidak akan memadamkan keinginan Iran untuk mempengaruhi Irak. Pendekatan predator Iran terhadap tetangganya yang rapuh dan pengaruhnya hanya akan berubah jika dinamika internal di kedua negara berubah secara dramatis. Jika tidak, strategi Iran sangat jelas, telah dibuat selama beberapa dekade, dan kemungkinan akan berlanjut ke masa depan.

Leave a Reply

Your email address will not be published.